Tidak ada akhir yang terlihat untuk petualangan Rusia di Suriah

Rusia secara bertahap ditarik ke dalam kampanye yang diperpanjang di Suriah. Selama sebulan terakhir, militer telah mengerahkan pesawat baru, sistem pertahanan udara baru, dan dilaporkan pindah ke dua pangkalan udara Suriah yang sebelumnya tidak digunakan untuk meningkatkan dukungannya terhadap rezim yang diperangi di Damaskus.

Meskipun penambahannya relatif minimal – yang sesuai dengan klaim Kementerian Pertahanan bahwa operasi Rusia akan tetap terbatas di udara – mereka telah melampaui keterlibatan jangka pendek yang dijual ke publik Rusia dua bulan lalu.

Tetapi tidak ada rencana pertempuran yang selamat dari kontak dengan musuh, seperti kata pepatah, dan Rusia sekarang bereaksi terhadap perkembangan tak terduga di lapangan. Yakni, kegagalan pengerahan awal Rusia untuk secara meyakinkan memengaruhi peristiwa di lapangan demi mendukung Presiden Suriah Bashar Assad.

“Permainan akhirnya sama,” kata Yury Barmin, seorang analis politik Rusia. “Moskow ingin rezim Assad bertahan, dan bersedia menginvestasikan banyak uang dan upaya ke dalam operasi dan ke masa depan yang tidak pasti dari pemerintahan Assad.”

Rusia awalnya mengerahkan hanya 30 jet tempur dan 20 helikopter serang ke pangkalan udara Suriah di wilayah Latakia yang dikuasai rezim, tetapi dalam enam minggu pertama operasi – dari 29 September hingga 16 November – pasukan Assad hanya merebut 0,4 persen dari wilayah yang hilang. , menurut konsultan pertahanan IHS Jane’s.

Pada 17 November, Rusia meningkatkan keunggulan. Pembom strategis jarak jauh lepas landas dari pangkalan udara di Rusia selatan dan terbang ke langit, menembakkan rudal jelajah ke tempat yang digambarkan Kementerian Pertahanan sebagai sasaran ISIS di provinsi barat laut Aleppo dan Idlib.

Keputusan untuk memasukkan pengebom strategis ke dalam campuran tersebut secara nominal merupakan tanggapan atas jatuhnya pesawat Rusia di atas Semenanjung Sinai Mesir, tindakan yang akhirnya diklasifikasikan sebagai serangan teroris oleh Dinas Keamanan Federal.

“Ini menunjukkan bahwa permainan akhir Rusia di Suriah telah berevolusi selama kampanye udara,” kata Vladimir Frolov, seorang pakar militer dan urusan internasional Rusia. “Rusia tidak lagi mencari jalan keluar cepat dari Suriah, menyadari bahwa itu dalam (perang) untuk jangka panjang.”

Sumber: Almanak Angkatan Udara Rusia 2015

Pembom strategis jarak jauh Rusia kini terbang di atas Suriah

Lihat di sini dalam resolusi yang lebih tinggi.

Setelah serangan teroris bulan lalu di Paris, Rusia mencari kerja sama dengan Prancis dan mendapatkan pengaruh dengan koalisi Barat pimpinan AS yang beroperasi di wilayah udara Suriah. Itu juga memperluas tujuan politiknya untuk memblokir Turki sepenuhnya dari konflik.

Menanggapi jatuhnya pembom tempur Su-24 Rusia di perbatasan Turki-Suriah, Moskow meningkatkan pertahanan udaranya di Suriah, termasuk penyebaran sistem S-400 ke pangkalan udara Latakia – yang memberikan perlindungan pertahanan udara Rusia. menyelimuti sebagian besar Suriah.

Pembom Rusia sekarang dikawal oleh jet tempur Su-30 Rusia yang dipersenjatai dengan rudal udara-ke-udara, dan helikopter dilaporkan melakukan sorti dari dua pangkalan udara baru di barat laut Suriah.

“Moskow sekarang melakukan upaya untuk membalas terhadap Ankara di lapangan dengan menyerang kelompok yang didukung Turki dan dengan menghancurkan rencana Turki untuk zona larangan terbang di Suriah utara,” kata Barmin.

“Sedangkan sebelum insiden itu Rusia mencoba untuk mengurung Turki dan membujuknya untuk menjaga Assad tetap berkuasa setidaknya untuk sementara, sekarang kemungkinan mencoba untuk mengesampingkan (Presiden Turki Recep) Erdogan dalam (akhirnya) pembicaraan Suriah,” kata analis.

Mengesampingkan Turki—bahkan mungkin melakukan perang proksi melawan Turki dengan membom pemberontak Turkmenistan di barat laut Suriah—sementara mengejar kerja sama militer dengan koalisi Barat akan membutuhkan tinggal lebih lama di Suriah, terutama mengingat lambatnya kemajuan Assad dalam mendapatkan kembali wilayah yang hilang.

Meskipun ada laporan yang belum dikonfirmasi tentang tank T-90 Rusia yang dikerahkan di luar batas pangkalan udara Latakia, di mana mereka dikerahkan dalam kapasitas defensif, Moskow belum berkomitmen untuk melakukan operasi darat. Namun, kampanye udaranya dapat terus berkembang saat pangkalan udara baru dibuka secara online.

“Sejauh ini, Rusia tidak terlalu memaksakan diri dan dapat mempertahankan biaya, baik secara finansial maupun korban – penyebarannya masih terbatas dan berkelanjutan,” kata Vladimir Frolov, pakar Rusia dalam urusan internasional. “Tetapi dorongan tujuan politik untuk perang mengkhawatirkan, menunjukkan bahwa tidak ada strategi keluar yang dipikirkan dengan matang,” katanya.

Hubungi penulis di m.bodner@imedia.ru

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88