Uskup Agung Katolik mengatakan kepada Jonathan bahwa tidak ada alasan untuk tidak membendung Boko Haram

Uskup Agung Keuskupan Katolik Abuja, John Cardinal Onaiyekan, telah meredakan kekhawatiran di beberapa kalangan bahwa pemilihan umum Februari mendatang akan memicu krisis di negara tersebut, dan menekankan bahwa ketakutan seperti itu tidak perlu terjadi.

Ulama tersebut, yang mendesak Presiden Goodluck Jonathan untuk tidak mengecewakan rakyat Nigeria dalam penanganan pemberontakan Boko Haram, berpendapat bahwa rakyat Nigeria tidak akan menerima alasan atas kegagalan membendung sekte tersebut, yang tindakan terornya telah menyebabkan kematian ratusan orang. Dia mendorong umat Kristiani untuk “berdoa dan bekerja demi perdamaian”.

Kardinal Onaiyekan berbicara pada Malam Carol tahunan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Negara Bagian Akwa Ibom yang diadakan di Stadion Akwa Ibom di Uyo pada Sabtu malam. Ia menyerukan kepada para politisi untuk menyadari fakta bahwa meskipun Tuhan mengharapkan manusia untuk mengatur kehidupan mereka, yang menjelaskan mengapa ada gubernur dan presiden, Tuhan tetaplah pemilik segala sesuatu.

Uskup agung lebih lanjut menyerukan mereka untuk mencari kekuasaan demi kepentingan mayoritas rakyat, yang ia gambarkan sebagai alasan untuk memerintah, dengan mengatakan: “Takut akan Tuhan saja tidak cukup. Kita harus memerintah sesuai dengan kehendak-Nya dan demi kebaikan. rakyat. Rakyat adalah alasan bagi pemerintahan. Politisi seharusnya melakukan apa pun yang mereka lakukan demi kepentingan mayoritas. Kami menantikan kesempatan untuk menentukan siapa yang akan kami pimpin.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan: “Saat kita duduk di sini, hati saya tertuju pada bayi-bayi yang lahir dalam situasi tertekan, terutama di negara-negara bagian timur laut di mana Boko Haram telah mengusir banyak orang. Kita juga harus mengingat bayi-bayi yang berada di medan perang yang mengerikan seperti di Pakistan dan Suriah. Setiap anak sangat berharga. Pelajaran dari Natal adalah bahwa kehendak Tuhan akan selalu terlaksana.”

Sementara itu, Gubernur Negara Bagian Akwa Ibom, Godswill Akpabio menggambarkan Malam Carol sebagai perayaan cinta, menekankan bahwa agama tidak boleh menghalangi seseorang untuk membangun dunia yang damai agar umat manusia dapat berkembang.

Menurutnya, “Tuhan adalah cinta, dan karena cinta, Tuhan memberikan putra satu-satunya kepada manusia untuk menyelamatkannya dari dosa-dosanya. Ini merupakan edisi ketujuh namun digelar di stadion baru untuk pertama kalinya. Perjalanan kami tidaklah mudah. Kami melawan etnis. Tuhan memberi kita tali untuk merangkainya. Ketika tembok Yerikho diruntuhkan, setiap rintangan yang menghalangi keberhasilan kita akan runtuh. Saat kita menyatukan suara kita, pemberontakan akan berhenti. Melalui suara kita, Ebola akan lenyap, wabah kemiskinan di Afrika akan diberantas melalui suara kita di benua ini.

“Saya mendeklarasikan perdamaian dan niat baik kepada semua orang. Saya sadar ini adalah malam pidato saya karena tahun depan saya tidak mendapat kehormatan untuk melakukannya tetapi saya akan menjadi tamu istimewa sebagai senator Nigeria,” tambahnya.


akun slot demo

By gacor88