Sekolah Moskow mengajari anak laki-laki Rusia untuk menghormati manusia gua

Ketika Ruslan Goncharov (25) merujuk kembali ke Zaman Batu, itu bukan untuk sejarah, tetapi sebagai contoh hari yang lebih baik.

“Laki-laki keluar, membunuh seekor mammoth, membawa pulang mammoth itu kepada istrinya, sang istri menyiapkannya dan kemudian menyimpan sisa makanannya, menggaraminya dan seterusnya.

“Pria itu menggandeng tangan istrinya, membawanya ke sebuah gua dan berkata: ‘Ini gua kami. Kami akan tinggal di sini. Saya menemukannya.’

“Wanita itu melihat sekeliling gua. Dingin, kosong. Dan berkata: Di sini kita akan membuat lukisan, di sini kita akan memiliki perapian kita. Tolong bangun, sayang, batunya terlalu berat.”

Goncharov dan Roman Ovchinnikov, 24, dua pria bercukur bersih dengan setelan kurus yang terlihat seperti keluar dari Il Divo, adalah pendiri Sekolah Maskulinitas, sebuah program pelatihan “berbasis sains” yang menjanjikan untuk mengubah anak laki-laki menjadi pria Rusia .

Malam pendidikan menarik beberapa lusin orang tua ke loteng trendi di Moskow tengah. Kecuali segelintir ayah—salah satunya dengan berani mengenakan kemeja sutra merah muda—penontonnya terdiri dari wanita paruh baya. Wajah mereka mengungkapkan campuran kekhawatiran dan rasa bersalah.

“Masalah maskulinitas adalah masalah yang benar-benar ada di benak orang tua,” kata Ovchinnikov.

Kondisi Pria

Wanita Rusia yang disurvei di media sosial setuju bahwa pria Rusia mengambil peran sebagai pengurus rumah – mereka membayar tagihan restoran, membawa tas, memegang pintu, dan pasti akan melakukan pekerjaan di sekitar rumah.

Tapi “tunjangan ini menimbulkan bahaya tambahan,” Valeria, 26, seorang pengacara yang menolak memberikan nama belakangnya, mengatakan di Facebook. “(Pria Rusia) pasti akan merendahkan – bahkan yang terbaik dari mereka. Bentuknya bermacam-macam, mulai dari tidak mengizinkan Anda melakukan tugas-tugas sederhana hingga melarang Anda memiliki kehidupan sosial, ”tulisnya di Facebook.

Alesya, seorang pelatih komunikasi (33), sependapat bahwa laki-laki Rusia umumnya dominan. “Dalam situasi klasik, seorang wanita tidak dapat memutuskan sendiri ke mana harus pergi berlibur, atau membeli mobil sendiri. Pria itu akan berpartisipasi dan mengendalikan segalanya,” katanya.

Pria Rusia lebih rentan terhadap alkoholisme daripada wanita, sebuah survei kesehatan OECD menunjukkan awal tahun ini – dan kekerasan dalam rumah tangga tidak jarang terjadi.

School of Maskulinity tidak menyebutkan reputasi bermasalah itu.

Maskulinitas adalah “kemampuan untuk bergerak maju terlepas dari rasa takut, rasa sakit, atau hambatan lainnya,” kata Goncharov. Kemampuan ini, kata para pelatih kepada orang tua, berada di bawah ancaman. Dan sebagian besar ibu Rusia yang harus disalahkan.

Kontrol Mania

Dengan sekitar 25 juta kematian sipil dan militer, Uni Soviet menderita lebih banyak korban daripada negara lain mana pun dalam Perang Dunia II.

Jumlah korban tewas, dan tingkat perceraian yang tinggi di Rusia, membuat banyak wanita sendirian membesarkan anak-anak mereka, sebuah fenomena yang dilihat oleh para pendiri Sekolah Maskulinitas sebagai akar masalah saat ini.

“Para wanita itu tidak membesarkan pria. Dan orang-orang ini, yang bukan laki-laki, sekarang mencoba membesarkan orang-orang berikutnya,” kata Ovchinnikov.

Oleg Chagin, 52, seorang ayah tangguh dari 13 anak yang mengawasi “sains” di balik program maskulinitas, menyimpulkannya untuk penonton: “Wanita membesarkan anak perempuan,” dia mengumumkan.

Chagin, yang memproklamirkan diri sebagai kepala Research Institute for Social Anthropogenesis – sebuah lembaga yang tidak memiliki situs web resmi – juga mengutuk penggunaan popok, mengklaim bahwa mereka melatih balita menjadi lemah, dan mengatakan anak-anak harus berdiri untuk mempelajarinya. sekolah.

Dia mengklaim bahwa di banyak anak laki-laki Rusia “hormon laki-laki” – bahan kimia yang tidak ditentukan – tidak pernah diproduksi, menyebabkan kondisi yang disebutnya “penyimpangan gender”.

Para ibu adalah “manipulator ideal”, yang selalu mengasuh anak laki-laki mereka, katanya, membuat para wanita yang hadir merasa ngeri.

“Agar anak-anak menjadi laki-laki, Anda harus menciptakan situasi stres,” katanya. “Ketika seorang pria berhenti berkelahi, dia berubah menjadi bayi (cewek), bahkan secara fisik.”

Sekolah Maskulinitas

Roman Ovchinnikov, pendiri School of Maskulinity, menyaksikan salah satu peserta memberikan pidato.

Pasukan laki-laki

Chagin dan dua pengusaha pemula menyelenggarakan kamp pemuda bersama musim panas ini di pangkalan angkatan udara di pinggiran Moskow yang disebut “Tanah Air”.

Selama berminggu-minggu, remaja berpakaian kamuflase hidup di bawah rezim militer, dengan latihan pagi, lempar pisau, dan tembakan senjata laser.

Banyak orang Rusia percaya bahwa waktu di militer memperkuat anak laki-laki – 42 persen orang Rusia mengatakan militer memberikan pelatihan maskulinitas dan tanggung jawab kepada anak laki-laki, jajak pendapat VTsIOM yang dikelola negara melaporkan tahun ini.

Tetapi laporan pelecehan dan perpeloncoan menodai reputasinya. “Tentara adalah alat yang tepat, tetapi telah mendiskreditkan dirinya sendiri dan tidak berfungsi sebagaimana mestinya,” kata Ovchinnikov, yang menghindari wajib militer karena alasan medis.

Pohon

Menurut para pelatih maskulinitas, 95 persen guru sekolah adalah perempuan. Untuk memerangi pengaruh perempuan yang dominan di sekolah dan di rumah, para pengusaha mendirikan kamp pelatihan laki-laki berbasis ilmu pengetahuan.

Program berkisar dari 8.000 rubel hingga 40.000 rubel sebulan — label harga yang lumayan dibandingkan dengan gaji bulanan rata-rata di Moskow sebesar 62.700 rubel ($955), menurut Mosgorstat.

Kursus ini mencakup pembinaan mental dan fisik, dan, bagi mereka yang memiliki uang tunai untuk dibakar, bimbingan pribadi dari psikoterapis untuk orang tua dan anak laki-laki. Staf laki-laki mengajarkan pelajaran hidup khusus gender kepada murid-murid mereka, misalnya tentang konsep tanggung jawab.

“Saya pikir Anda harus mengakui: ini adalah pohon ek, dan ini adalah pohon apel dan mereka membutuhkan pendekatan yang berbeda, dan menggali lebih dalam dari sekadar mengatakan ‘ini adalah pohon,'” kata Ovchinnikov.

“Untuk anak perempuan, (tanggung jawab) adalah masalah yang hampir tidak ada,” katanya. “Awalnya, orang yang bertanggung jawab atas seorang gadis adalah ayahnya, dan kemudian ketika dia menikah, suaminya mengambil alih,” kata Goncharov, memperkenalkan jeda yang signifikan antara suku kata dari kata Rusia untuk “menikah” – zamuzham – menekankan arti literalnya “di belakang pria itu.”

Perbedaan gender juga berlaku di tempat kerja.

“Apa pekerjaan untuk seorang pria? Itu jalannya, apa yang dia lakukan, idenya, ke mana dia ingin pergi (dalam hidup.) Bagi wanita, apa pekerjaan yang ideal? Tempat di mana dia memiliki energi, tidak begitu penting apa yang dia hasilkan? dia berkata.

penyimpangan Eropa

Orang Rusia hanya perlu melihat ke Barat untuk melihat kegagalan mengenali perbedaan gender, kata penyelenggara.

“Di Eropa kami melihat wanita berjanggut dan hal-hal lain yang tidak mungkin untuk dipahami,” kata Ovchinnikov kepada para orang tua, mungkin mengacu pada Conchita Wurst, cross-dresser Austria yang partisipasinya dalam Festival Lagu Eurovision tahun lalu memicu kemarahan di Rusia.

Peran gender tradisional, bagi penyelenggara, lebih dari sekedar nilai – mereka sangat penting untuk kelangsungan hidup spesies manusia.

“Jika semua orang mengikuti jalur Eropa, kita akan punah. Kami tidak akan ada lagi. Ini adalah fakta,” kata Ovchinnikov.

Namun, beberapa wanita Rusia yang diwawancarai oleh The Moscow Times mengatakan pria Rusia akan mendapat manfaat dari sedikit kesadaran gender.

Desainer grafis Ksenia, 29, yang menolak memberikan nama belakangnya, mengatakan: “Pria Rusia menuntut untuk dicintai hanya karena mereka terlahir sebagai pria.”

Hubungi penulis di e.hartog@imedia.ru

Pengeluaran Sydney

By gacor88