Protes truk menandakan aktivisme sosial jenis baru

“Saya pikir saya akan segera membakar mobil saya. Pajak akan menurunkan kita semua. Saya mendapat 112 rubel sebulan sebagai pembayaran sosial untuk anak saya – bagaimana saya bisa membesarkannya dengan itu?” kata Rasul, seorang sopir truk dari republik Dagestan di Kaukasus Rusia.

Truknya yang rusak terkubur di bawah salju di tempat parkir di luar Moskow. Dia sangat marah dengan sistem pajak truk yang baru dan sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan gerakan protes, meskipun ada kemungkinan reaksi dari pihak berwenang.

“Kamu tahu kenapa anak muda kita bergabung dengan teroris? Negara Islam (organisasi teroris yang dilarang di Rusia)? Itu karena putus asa, mereka tidak punya pekerjaan dan perspektif,” jelas pengemudi truk Dagestan lainnya. “Dan (otoritas) ingin membuat hidup kami lebih buruk lagi.”

Miliarder Arkady Rotenberg – mitra tanding judo lama Presiden Vladimir Putin dan sekutu dekat – dan putranya Igor saat ini adalah tokoh otoritas yang paling diperangi di kalangan truk. Igor Rotenberg memiliki 50 persen saham Platon, perusahaan yang bertanggung jawab untuk memungut retribusi yang baru diperkenalkan untuk mengemudikan truk dengan berat lebih dari 12 ton di jalan raya federal – menurut pendaftaran badan hukum Rusia EGRUL.

Anatoly Chubais, arsitek privatisasi di awal tahun 90-an, sebelumnya memegang gelar “alergen nasional” selama beberapa dekade, tetapi telapak tangan tersebut sekarang harus diserahkan ke Rotenberg.

Periksa mil Anda

Platon, sistem pengumpulan, diluncurkan pada 15 November, dengan pengemudi truk harus membayar biaya untuk setiap kilometer yang mereka tempuh. Setiap pemilik kendaraan berat harus mendaftar ke sistem dan mengirimkan rencana perjalanannya secara online terlebih dahulu, atau lengkapi truk dengan pelacak seluler. Penerapan sistem tersebut memicu gelombang protes sosial terbesar dalam beberapa tahun.

Protes dimulai pada pertengahan November dan sangat aktif di Rusia selatan dan distrik Siberia dan Volga. Kehadiran besar pengusaha perorangan di wilayah ini berarti bahwa pungutan tersebut sangat memengaruhi struktur bisnis mereka, kata direktur program regional di Institut Kebijakan Sosial Independen, Natalia Zubarevich, kepada The Moscow Times.

Berurusan dengan pemberontakan

Pihak berwenang mencoba mengekang semangat protes – mengganggu gerakan protes.

Petugas polisi mendekati pengemudi truk dan memaksa mereka menandatangani dokumen yang berjanji untuk tidak berpartisipasi dalam kegiatan protes apa pun, kata Rasul. Dia dan teman-temannya mungkin melawan tekanan itu, tetapi ratusan pengemudi di seluruh Rusia menyerah saat dihadang oleh polisi.

Saat para pengemudi truk menuju Moskow secara massal, polisi berulang kali menghentikan perjalanan mereka – memeriksa dokumen pengemudi dan menahan mereka karena denda yang belum dibayar atau dalih apa pun yang tersedia, kata koordinator pengemudi truk Kirill Poroshin.

Para pengunjuk rasa percaya bahwa pihak berwenang membuat gerakan damai dalam upaya untuk menghentikan pembunuhan para pengunjuk rasa. Menteri Transportasi Rusia, Maxim Sokolov, pada 28 November di St. Petersburg. Petersburg dengan perwakilan pengemudi truk, tetapi pengemudi truk memandang pertemuan itu sebagai isyarat kosong, kata koordinator protes Alexander Rastorguyev.

Sergey Melikhov

Seorang pengemudi truk Rusia menikmati secangkir teh di tempat peristirahatan di Moscow Ring Road.

“Kami ingin mendengar bahwa Platon akan dibatalkan – dia tidak mengatakan itu,” kata Rastorguyev. Ketika koordinator protes mengorganisir pawai protes para pengemudi truk dari St. Petersburg ke Moskow, dia ditahan oleh polisi dan didenda 1.000 rubel ($15) keesokan harinya.

Polisi fokus untuk menjauhkan para pengemudi truk yang memprotes dari ibu kota dan sejauh ini berhasil – demonstrasi yang direncanakan di Moskow telah dibatalkan.

Tapi protes terus berlanjut. “Saat ini jaringan tanpa pusat. Jadi sulit bagi pemerintah untuk mempertahankan karena mereka tidak memiliki pusat untuk mogok,” kata mantan wakil menteri tenaga kerja Pavel Kudyukin, anggota Dewan Konfederasi Buruh Rusia.

Dampak

Platon tampaknya lebih merepotkan daripada nilainya. “600 miliar rubel ($9 juta) dihabiskan untuk jalan setiap tahun dan perkiraan pendapatan Platon adalah 40 juta rubel ($600.000) dengan 10 juta masuk ke RTITS, perusahaan Rotenberg. Ini tidak layak secara ekonomi, itu ‘ keputusan politik yang bodoh, “kata Zubarevich. .

Tapi penghapusan retribusi bukanlah pilihan bagi pemerintah. “Uang anggaran itu dihabiskan untuk merancang sistem dan seharusnya dikembalikan,” kata Kudyukin.

Selanjutnya, ketika harga minyak jatuh dan ekonomi Rusia menyusut, pemerintah mulai mencubit uang. Pakar ekonomi sedang memantau penerapan pajak tidak langsung, seperti tidak mengindeks pensiun terhadap inflasi dan pengenalan renovasi perumahan wajib, kata direktur Institut Kebijakan Sosial Sergei Smirnov.

Mencapai kata sepakat

Sementara negara tegas dalam menangani protes politik dari kelas menengah liberal, kemarahan sosial dengan landasan ekonomi biasanya menimbulkan tanggapan yang jauh lebih lembut – pihak berwenang biasanya ingin menghindari konfrontasi.

Setelah reaksi awal terhadap Platon, pemerintah mengusulkan pengurangan tarif dan denda. Konsesi belum menenangkan para pengemudi truk yang menuntut penghapusan sistem tersebut. Meskipun penghapusan total tidak mungkin dilakukan, para pengemudi truk yakin mereka dapat memenangkan kemenangan lebih lanjut.

“Kami tidak seperti para pemimpi bergaris putih pada tahun 2011. Kami memiliki linggis, dan kami tidak akan ragu untuk menggunakannya ketika kami didorong ke tembok,” kata seorang pengemudi truk paruh baya dari wilayah Kaukasus Utara saat menyesap teh minum di kafe pinggir jalan di luar Jalan Lingkar Moskow.

Tidak peduli bagaimana protes pengemudi truk, keefektifannya menunjukkan bahwa warga yang terorganisir dapat secara efektif menantang inisiatif pemerintah yang tidak populer, kata Smirnov, dan akan ada lebih banyak lagi yang akan datang dalam waktu dekat.

Hubungi penulis di v.kolotilov@imedia.ru

sbobet

By gacor88