PDP mendesak APC untuk memfokuskan kampanye pada isu-isu, bukan menyerang individu

Partai Rakyat Demokratik (PDP) telah menyarankan Kongres Semua Progresif (APC) untuk mendasarkan kampanyenya pada isu-isu menjelang pemilihan umum tahun 2015.

Sekretaris Publisitas Nasional PDP, Olisa Metuh, memberikan nasihat itu dalam pernyataannya di Abuja, Selasa.

Juru bicara PDP meyakinkan APC bahwa PDP tetap berkomitmen untuk berkampanye mengenai isu-isu tersebut.

Ia menambahkan bahwa “kami akan berkampanye berdasarkan catatan pencapaian kami yang dapat diverifikasi; kami akan mengkampanyekan fakta bahwa Nigeria tidak akan pernah bisa kembali ke masa lalu.

“Kami akan berkampanye mengenai isu-isu dan ide-ide yang dibangun berdasarkan agenda berkelanjutan kami untuk mengubah bangsa kami menuju masa depan.”

Metuh mengatakan, rujukan PDP kepada Jenderal. Muhammadu Buhari, calon presiden APC sebagai “orang yang setengah melek huruf” tidak berarti penolakan partai terhadap komitmen terhadap kampanye berbasis isu.

Namun Sekretaris Nasional PDP mengaku Sekretaris Nasional PDP, Prof. Wale Oladipo, setelah Jenderal. Buhari disebut sebagai “setengah melek huruf”.

“Di PDP, kami memegang teguh moral dalam hal komitmen kami terhadap kampanye berbasis isu.

“Kata-kata kami tetap menjadi ikatan kami. Sejak kami membuat komitmen itu, kami fokus pada isu-isu.

“Belum pernah ada kejadian di mana kami dengan jahat menyerang karakter calon presiden APC.

“Sebaliknya, kami telah mematuhi tanggung jawab kami untuk memberikan pelayanan publik, sehingga masyarakat Nigeria tidak disesatkan.”

Dia menambahkan bahwa pernyataan Oladipo, yang dimaksud oleh APC, tidak bisa dibandingkan dengan contoh serangan yang keji, jahat dan provokatif terhadap pribadi dan jabatan Presiden Goodluck Jonathan yang dilakukan oleh APC.

Ia mengatakan, di tengah serangan keji terhadap presiden, PDP tetap berkomitmen untuk melakukan kampanye yang layak menjelang pemilu 2015.

“Tercatat bahwa beberapa hari setelah keterlibatan yang dirujuk oleh APC, Gubernur Rabiu Kwankwaso dari Negara Bagian Kano dan APC menyerang Presiden Jonathan dan menggambarkannya sebagai panglima tertinggi yang tidak kompeten.

“Tidak ada serangan pribadi yang lebih kejam dan tidak masuk akal.

“Demikian pula, Gubernur Negara Bagian Rivers, Rotimi Amaechi, secara konsisten melakukan kampanye kebencian terhadap Presiden Jonathan, menggambarkannya sebagai musuh masyarakat Rivers.

“Lebih buruk lagi, calon presiden APC, Jenderal. Muhammadu Buhari, terlibat menyebarkan serangan pribadi atas suatu isu.

“Merupakan penghinaan bagi Buhari untuk mengatakan, seperti yang dia katakan pada tanggal 21 Desember di Sokoto, bahwa tidak ada orang Nigeria yang berpikiran kanan akan memilih Jonathan.”

Metuh mengatakan, Presiden Jonathan, baik sebelum maupun sesudah menjadi calon presiden dari PDP pada pemilu 2015, belum pernah mengenal sosok atau sosok Jenderal. tidak menyerang Buhari.

Namun ia meyakinkan, PDP sepenuhnya siap, siap, bersedia dan mampu membela segala serangan pribadi terhadap Presiden Jonathan dan pimpinan partai.

DI DALAM


sbobet wap

By gacor88