Menghadapi jatuhnya harga minyak, Rusia sedang mempertimbangkan penjualan api perusahaan milik negara

Pejabat Rusia menyerukan gelombang baru privatisasi untuk mengisi lubang keuangan pemerintah yang disebabkan oleh jatuhnya harga minyak.

Dengan turunnya harga minyak mentah menjadi $30 per barel di awal tahun, Menteri Keuangan Anton Siluanov mengumumkan bahwa 1 triliun rubel ($12,5 miliar) dapat ditingkatkan melalui privatisasi selama dua tahun ke depan. Para menteri mengusulkan penjualan saham di Rosneft, perusahaan minyak raksasa, dan dua pemberi pinjaman terbesar negara itu, Sberbank dan VTB.

Tidak jelas apakah penjualan akan terus berlanjut. Pejabat telah merencanakan untuk menjual banyak dari kepentingan ini selama bertahun-tahun, tetapi tertunda karena kondisi pasar yang lemah. Harga saham tetap berada di titik terendah, artinya pemerintah akan mendapat lebih sedikit dari penjualan mereka. Tetapi krisis ekonomi mungkin telah memaksa tangan pemerintah.

Dua argumen mendorong panggilan untuk privatisasi. Untuk bank yang berjuang dengan devaluasi rubel, ekonomi yang menyusut dan sanksi keuangan Barat, meningkatkan modal mereka melalui penjualan saham dapat “secara mendasar mengubah situasi”, menurut Menteri Pembangunan Ekonomi Alexei Ulyukayev.

Sementara itu, pemerintah menghadapi defisit 3 triliun rubel ($37,5 miliar) tahun ini – hampir seperlima dari anggaran – jika harga minyak tetap di bawah $30 per barel, kata Siluanov dalam wawancara televisi pada pertengahan Januari, Reuters melaporkan.

Privatisasi dapat membantu menaikkan pajak, memotong pengeluaran, atau menguras cadangan fiskal, tetapi kecil kemungkinannya untuk mengisi kekosongan. Ratusan badan usaha kecil milik negara akan dijual pada 2016, tetapi badan manajemen properti negara, Rosimushchestvo, memperkirakan pendapatan hanya sekitar 33 miliar rubel ($410 juta).

Untuk membuat dampak, pemerintah harus menjual aset utama. Ini termasuk 19,5 persen saham di Rosneft, yang dengan harga saham saat ini akan menghasilkan sekitar 475 miliar rubel ($6 miliar).

Juga diusulkan untuk dijual adalah 10,9 persen saham di VTB, yang sekarang bernilai 95 miliar rubel. 25 persen saham di Sberbank dapat menghasilkan sekitar 450 miliar rubel, berdasarkan nilai saham saat ini.

Tetapi dengan Rusia dalam resesi, prospek ekonominya suram dan sanksi yang diberlakukan atas krisis Ukraina merugikan investasi, pemerintah mungkin kesulitan menemukan investor yang mau membeli, kata Alexei Devyatov, kepala ekonom di UralSib, sebuah bank, kata. Sberbank, VTB, dan Rosneft semuanya muncul dalam daftar sanksi Barat.

Itu berarti pemerintah kemungkinan harus mendanai proses itu sendiri, kata para analis. Di bawah skema seperti itu, pemberi pinjaman negara dan swasta besar, bersama dengan Vneshekonombank, bank pembangunan pemerintah, akan membeli saham atau meminjamkan uang kepada pembeli lain. Negara meminjamkan ratusan miliar rubel kepada bank-bank ini untuk menopang mereka setelah pengenaan sanksi dan jatuhnya harga minyak pada 2014. Lebih banyak lagi yang bisa datang, kata Maxim Osadchy, kepala analisis di Corporate Finance Bank di Moskow.

“Uang pemerintah akan membiayai privatisasi lucu ini,” katanya.

Sumber: Bursa Moskow, MT

3 Perusahaan terbesar ditawarkan untuk dijual

Itu akan menjadi perubahan besar dalam apa yang akan dilakukan privatisasi bagi perekonomian, kata Natalia Orlova, kepala ekonom di Alfa Bank di Moskow. Di masa lalu, privatisasi terutama dimaksudkan untuk menyuntikkan keahlian swasta dan meningkatkan efisiensi di perusahaan milik negara yang kikuk, yang masih mendominasi perekonomian Rusia. Sekarang ini adalah tindakan darurat untuk membiayai defisit anggaran, kata Orlova.

Tapi sementara itu mungkin tidak membantu tata kelola yang baik, privatisasi semacam itu ada manfaatnya. Bank milik negara mungkin lebih suka membeli saham di perusahaan yang diprivatisasi daripada mengeluarkan pinjaman pada saat resesi membuat pelanggan kurang layak kredit. “Ini akan menjadi investasi yang lebih terlindungi,” kata Orlova.

Ini juga akan membantu orang-orang tertentu untuk memperkaya diri mereka sendiri melalui pembayaran kembali.

“Semakin banyak arus kas yang dihasilkan pemerintah, semakin banyak uang yang masuk ke kantong pejabat,” kata Osadchy. Dengan para pejabat yang korup khawatir aliran itu berkurang karena resesi, peluang yang ditawarkan oleh privatisasi disambut baik, tambahnya.

Mendasari ketakutan ini adalah laporan penjualan aset negara selama 2010-14 yang diterbitkan tahun lalu oleh Kamar Audit, sebuah badan yang memantau pengeluaran pemerintah, yang mengkritik regulasi dan pengawasan privatisasi dan kurangnya persaingan dalam lelang.

Namun privatisasi yang akan datang mungkin masih berhasil. Rosneft dan Sberbank keduanya tetap menguntungkan melalui penurunan ekonomi dan akan menarik investor, kata Oleg Vyugin, ketua dewan di MDM Bank. Moskow tampaknya memanfaatkan energi baru dalam diplomasi Ukraina, dan jika sanksi dilonggarkan akhir tahun ini, penjualan bisa lebih baik dari yang diharapkan, katanya, sementara investor Asia juga dapat berpartisipasi jika orang Barat memilih untuk tidak melakukannya.

Tapi Devyatov skeptis terhadap proposal privatisasi. Pada tahun-tahun sebelumnya, para pejabat menjanjikan lebih banyak penjualan daripada yang mereka berikan — menurut Kamar Audit, penundaan berarti negara hanya memperoleh 21 persen dari pendapatan yang direncanakan dari penjualan aset selama 2010-14.

Pemerintah kemungkinan akan mencoba melakukan intervensi tahun ini, kata Devyatov. Privatisasi adalah “tindakan paksa yang akan disimpan untuk kasus terakhir, terakhir,” tambahnya.

Hubungi penulis di p.hobson@imedia.ru. Ikuti penulis di Twitter @peterhobson15


Singapore Prize

By gacor88