Lembah Silikon masih mengalahkan Skolkovo untuk Taipan Terkaya Rusia

Hanya beberapa minggu setelah kepala bank terbesar Rusia memperingatkan bahwa negara itu berada dalam risiko “penaklukan teknologi”, telah dilaporkan bahwa dua taipan telah melakukan investasi besar di beberapa proyek teknologi paling menarik di dunia – di luar Rusia.

USM Holdings, sebuah perusahaan yang dikendalikan oleh raja logam dan teknologi seluler Alisher Usmanov, telah berinvestasi di Uber, layanan taksi yang berkembang pesat, seorang juru bicara mengkonfirmasi kepada The Moscow Times. Sebuah sumber yang dekat dengan USM mengatakan kesepakatan itu bernilai beberapa puluh juta dolar.

Sementara itu, laporan media mengumumkan penjualan saham minoritas di Gawker Media – jaringan tujuh situs ‘media baru’ yang berbasis di New York termasuk Gawker.com dan Lifehacker – ke Columbus Nova Technology Partners, cabang investasi minyak dan logam AS konglomerat Grup Renova, dimiliki oleh Viktor Vekselberg.

Kemudian seorang eksekutif di Hyperloop Transportation Technologies, sebuah perusahaan rintisan yang mengerjakan kereta futuristik berkecepatan super tinggi – gagasan Elon Musk – mengatakan kepada The Moscow Times bahwa perusahaan tersebut sedang berbicara dengan investor swasta Rusia dan pemerintah Rusia tentang pembangunan jalur. kereta api di negara tersebut.

Hyperloop Technologies, perusahaan saingan yang juga mengerjakan proyek tersebut, mengatakan para eksekutifnya juga akan melakukan perjalanan ke Moskow pada awal Februari.

Berita tentang investasi tersebut muncul setelah German Gref, kepala pemberi pinjaman milik negara Sberbank, memberikan pidato di mana dia mengatakan Rusia telah jatuh ke dalam kategori negara “terbelakang” yang gagal mengejar ketinggalan secara ekonomi dan teknologi untuk beradaptasi dengan perubahan. .

Gref, mantan menteri pembangunan ekonomi di bawah Presiden Vladimir Putin, mengatakan teknologi akan menjadi pendorong kesuksesan negara. Dia memperingatkan bahwa tanpa perombakan besar-besaran lembaga negara dan sistem pendidikan, Rusia akan tertinggal jauh di belakang pesaing yang lebih maju.

Namun taipan terbesar negara itu masih beralih ke Silicon Valley, bukan Rusia, untuk berbisnis.

“Gref menyatakan yang sudah jelas (dalam pidatonya). Orang-orang itu (Usmanov dan Vekselberg) juga menyatakan hal yang sudah jelas dengan tindakan mereka,” kata Anton Nossik, seorang pengusaha internet Rusia, kepada The Moscow Times.

Uang terbanyak yang pernah mereka hasilkan

Investasi terbaru di Gawker dan Uber kecil dibandingkan dengan beberapa kesepakatan besar di masa lalu yang tidak terlalu lama.

Yury Milner – salah satu pemilik Mail.ru dan jejaring sosial utama Rusia Odnoklassniki dan VKontakte – membuka jalan bagi investor Rusia pada tahun 2009, ketika dia membeli 1,96 persen saham Facebook seharga $200 juta – yang dianggap sebagai investasi berisiko di waktu.

Setelah strategi investasi agresif Milner, para taipan Rusia menjadi terkenal di Silicon Valley karena membayar sejumlah besar untuk saham yang relatif kecil di raksasa web. Mereka juga mendapatkan reputasi karena menginginkan sedikit imbalan dalam bentuk kursi dewan atau bantuan lainnya.

Usmanov adalah salah satu pendukung awal Dana Teknologi Langit Digital Milner, yang berpartisipasi dalam investasi lebih lanjut di Facebook dan perintis teknologi lainnya seperti Twitter, Spotify, dan Airbnb.

Saat saham naik, orang-orang itu menguangkan – “Uang paling banyak yang pernah mereka hasilkan, selain memprivatisasi properti pemerintah, tentu saja, dibuat di Silicon Valley,” kata Nossik. Nilai saham Facebook dalam empat tahun setelah pembelian pertama Usmanov dan Milner naik sepuluh kali lipat.

Berkat politik datang pada tahun 2010, ketika Presiden Dmitry Medvedev saat itu mengunjungi Silicon Valley untuk bertemu dengan raksasa teknologi seperti Google dan meluncurkan proyek Skolkovo milik Rusia – pusat teknologi pemula di dekat Moskow yang diawasi oleh Vekselberg.

Tapi empat tahun kemudian, gelombang politik berubah. Sanksi Barat yang dijatuhkan pada Rusia atas pencaplokannya atas Krimea pada tahun 2014 dan keterlibatannya di Ukraina membuat perusahaan-perusahaan Amerika ketinggalan zaman.

Peringkat ekosistem startup di seluruh dunia

Sumber: Peringkat Ekosistem Startup Global Kompas

Perubahan suasana politik bertepatan dengan pengumuman Usmanov pada Maret 2014 bahwa dia menjual sebagian aset Amerikanya, menjual saham di Facebook dan Apple untuk dialihkan ke perusahaan China seperti Alibaba Group dan JD.com, serta ke Rusia aset . Tentu saja dia menjual dengan untung.

Elena Martynova, wakil CEO di USM, mengatakan dalam komentar tertulis bahwa sanksi tidak memengaruhi strateginya dan bahwa investasi dilakukan di perusahaan terlepas dari asalnya. “Prioritas kami bukan di mana mereka berbasis, tetapi perusahaan dan teknologi yang kuat,” katanya.

Investasi baru menunjukkan bahwa bisnis terus berjalan seperti biasa melalui pasang surut politik.

Martynova menggemakan itu. Investasi Usmanov di perusahaan-perusahaan Barat bersifat “finansial”, katanya, sementara kepentingan di Rusia bersifat “strategis”.

Berpikir besar

Rusia memiliki sedikit untuk menawarkan taipan terkaya Rusia, kata analis. Terlepas dari upaya pemerintah untuk menumbuhkan budaya inovatif, kancah startup Rusia tidak sekaya atau sedinamis para pesaingnya.

Sektor teknologi negara didominasi oleh segelintir perusahaan besar yang menawarkan berbagai layanan, seperti Yandex — setara dengan Google di Rusia. Salah satu yang terbesar, Mail.ru, sebagian dimiliki oleh Usmanov.

Startup di Moskow kekurangan akses ke modal dan infrastruktur yang tersedia di Amerika Serikat, dan berjuang untuk mendunia. Dan di seluruh dunia adalah tempat uang nyata dihasilkan.

Sementara Uber telah berkembang dalam beberapa tahun menjadi nilai sekitar $50 miliar tahun lalu, hanya segelintir perusahaan dan bisnis Internet Rusia yang bernilai lebih dari $1 miliar. Yandex, perusahaan Rusia terbesar hingga diambil alih oleh Mail.ru tahun lalu, kini memiliki kapitalisasi pasar sebesar $4,2 miliar.

Untuk miliarder, skala itu kurang. “(Usmanov) adalah investor portofolio yang mencari bagian modal yang relatif kecil. Tapi di sisi lain, dia ingin berinvestasi dalam sesuatu yang besar. Anda tidak punya banyak pilihan di Rusia: Mail.ru, Yandex, dan itu pada dasarnya itu,” kata Vladimir Korovkin, kepala penelitian digital di Skolkovo’s Institute for Emerging Markets.

“Itu kurang lebih alasan yang sama mengapa orang Saudi berinvestasi di luar Arab Saudi,” tambahnya.

Inovasi yang disponsori negara

Dorongan untuk berinvestasi dalam saham besar yang tumbuh cepat hanya tumbuh karena penurunan ekonomi di Rusia. Penurunan tajam harga minyak telah menyedot investasi dari negara itu, menyusutkan ekonomi sebesar 3,7 persen tahun lalu dan membuat nilai saham anjlok.

Selama bulan Januari saja, kekayaan bersih Vekselberg turun sebesar $450 juta, dan kekayaan Usmanov sebesar $2 miliar, menurut Bloomberg Billionaires Index.

Ini membuat pengembalian cepat yang tersedia di Amerika Serikat lebih menarik, tetapi tidak akan membantu teknologi Rusia.

Rusia berada dalam situasi ayam-dan-telur di mana kurangnya investasi menghambat pembangunan, dan kurangnya adegan teknologi menyebabkan investor portofolio Rusia, dan sebagian besar startup inovatifnya, mencari ke luar negeri, kata para analis.

Kejatuhan pasar saham juga merugikan perusahaan teknologi terbesar: kapitalisasi Yandex turun dua pertiga sejak puncaknya sebesar $14,6 miliar pada awal 2014.

Pemerintah mencoba untuk memulai sektor teknologi dengan peluncuran Medvedev di pusat inovasi Skolkovo di luar Moskow pada 2010 dan sejumlah dana investasi yang didukung negara. Tetapi pada akhir Januari, pemerintah mengumumkan perombakan yang dapat membuat Skolkovo dilikuidasi atau diserap ke dalam struktur lain.

Baru-baru ini, kemampuan Rusia untuk memproduksi teknologi buatan dalam negeri semakin dipandang sebagai masalah keamanan nasional, yang mengarah pada investasi pada mesin pencari, perangkat lunak, dan platform seluler milik negara yang sering ditujukan untuk mengejar daripada melampaui pencapaian teknologi asing.

Akibatnya, banyak pengusaha Rusia yang terlalu bergantung pada suntikan dana negara, dan krisis ekonomi tidak mengubah status quo. “Banyak yang kurang lebih duduk dan menunggu waktu yang baik untuk kembali. Ini adalah strategi yang sangat buruk,” kata Korovkin.

Ini bisa membuat Rusia berada di tempat yang buruk: Dalam pidatonya, Gref dari Sberbank memperingatkan bahwa dunia baru yang didorong oleh teknologi akan melihat ketidaksetaraan kekayaan global yang sangat besar, dengan kesenjangan antara pemimpin dan pecundang “lebih besar daripada selama revolusi industri.”

Hubungi penulis di e.hartog@imedia.ru dan p.hobson@imedia.ru. Ikuti penulis di Twitter: @EvaHartog, @peterhobson15


slot gacor

By gacor88