Krisis Ekonomi Menghancurkan Program Luar Angkasa Rusia

Perdana Menteri Dmitry Medvedev mencoba memberikan putaran positif, tetapi jumlahnya sulit untuk diabaikan. Hanya dua tahun yang lalu, dalam puncak emosi setelah aneksasi Krimea, program luar angkasa 10 tahun Rusia dijanjikan 3,4 triliun rubel penuh (saat itu sekitar $70 miliar). Pada saat Medvedev menyetujui program tersebut, anggaran telah dikurangi menjadi hanya 1,4 triliun rubel ($20,5 miliar).

Itu adalah pengingat terbaru bahwa hari-hari terbaik Rusia di luar angkasa sudah lama berlalu. Negara yang meluncurkan Sputnik dan Yury Gagarin sekarang kemungkinan besar menghadapi masa depan yang tidak pasti. Mantan pesaingnya, badan antariksa Amerika NASA, kini menjadi mitra utamanya. Dan dengan anggaran NASA sebesar $19,3 miliar pada tahun 2016 saja, badan antariksa Rusia Roscosmos dapat tertinggal jauh selama dekade berikutnya sehingga jalan kerja sama di masa depan sulit ditemukan.

Program 2025

Pada rapat Kabinet pada 17 Maret, kepala Roscosmos Igor Komarov menguraikan ketentuan luas dari rencana 10 tahun yang baru. Tidak ada perincian spesifik dari 1,4 triliun dana yang diberikan, tetapi Komarov mengidentifikasi titik fokus strategis yang penting “dijamin untuk memastikan pengembangan perjalanan ruang angkasa nasional dan meminimalkan risiko dan kehilangan posisi di bidang aktivitas ini.”

Poin pertama adalah pelestarian dan perluasan konstelasi satelit Rusia di orbit, area aktivitas luar angkasa yang memiliki dampak komersial dan politik paling langsung. Menurut rencana, armada satelit Rusia akan bertambah dari 50 menjadi 73 (angka ini tidak termasuk satelit di bawah kendali Kementerian Pertahanan).

Komarov mengatakan pelestarian armada satelit penting untuk keamanan nasional Rusia, karena memastikan kemampuan informasi dan komunikasi pengamatan Bumi yang independen. Nilai satelit independen sangat berkurang tanpa kemampuan untuk meluncurkannya, dan Komarov mengatakan langkah-langkah akan diambil untuk memastikan kesehatan industri produksi roket.

Ini sebagian besar melibatkan konsolidasi industri luar angkasa yang mati menjadi organisasi yang lebih erat dari perusahaan yang saling terkait. Produksi roket akan disederhanakan – alih-alih membangun 12 jenis kendaraan berbeda untuk misi serupa, hanya akan ada enam jenis utama. Pekerjaan pengembangan lebih lanjut pada roket Rusia sekarang akan fokus hanya pada dua keluarga desain: Soyuz rancangan Soviet yang terkenal, dan keluarga kendaraan peluncuran baru Angara.

Upaya ini termasuk dalam area aktivitas luar angkasa Rusia yang sudah mapan. Tapi ini adalah area yang dengan cepat dilampaui oleh perusahaan luar angkasa swasta AS, SpaceX.

Pendanaan program luar angkasa

Sumber: Pavel Luzin melalui data NASA dan Roscosmos

Kesenjangan hanya akan melebar selama dua tahun ke depan karena SpaceX dan raksasa kedirgantaraan AS Boeing mulai menerbangkan pesawat ruang angkasa berawak baru untuk NASA. Ini akan membebaskan NASA dari ketergantungan pada Soyuz Rusia untuk meluncurkan astronot ke luar angkasa — kerugian sekitar $500 juta untuk program luar angkasa Rusia.

Komarov mengatakan bahwa pada tahun 2021 Rusia akan mulai menguji pesawat luar angkasa berawak baru bernama Federation, pengganti Soyuz rancangan Soviet. Penerbangan berawak akan terjadi pada tahun 2023, tambahnya. Secara keseluruhan, program 2025 seharusnya meletakkan dasar untuk “penjelajahan bulan skala penuh setelah tahun 2025, dan untuk mendaratkan manusia di bulan pada tahun 2030.”

Kurang jelas bagaimana mereka dapat mencapai tujuan itu secara realistis. Rusia akan membutuhkan roket yang lebih berat daripada yang dimiliki saat ini. Tidak diketahui berapa banyak investasi Roscosmos untuk membangun roket semacam itu, tetapi konsep aslinya mengalokasikan sekitar 700 miliar rubel ($10,35 miliar). Dalam draf selanjutnya, jumlahnya “dioptimalkan” menjadi 60 miliar rubel ($887,4 juta).

Jumlah seperti itu kemungkinan besar tidak cukup. NASA memperkirakan biaya pengembangan untuk roket barunya sendiri – Space Launch System (SLS) – sekitar $12 miliar. Perkiraan independen menyebutkan angkanya lebih tinggi. Namun, dapat dibayangkan bahwa Rusia dapat memangkas biaya dengan mengembangkan roket super berat berdasarkan desain Angara.

Komarov juga berjanji bahwa Rusia pada akhirnya akan menyelesaikan segmennya di Stasiun Luar Angkasa Internasional, sebuah proyek senilai $150 miliar dengan NASA. Rusia memiliki tiga modul stasiun luar angkasa yang masih berada di darat setelah bertahun-tahun tertunda.

Abaikan penelitian

Analis paling kecewa dengan rendahnya prioritas yang diberikan untuk penelitian dalam program tersebut. Penelitian ruang angkasa sangat menderita sejak 1991: Pendanaan sebagian besar difokuskan pada roket dan pesawat ruang angkasa yang dapat dijual di pasar komersial untuk menarik dana dari sumber non-pemerintah. Dalam program 10 tahun terakhir, Roscosmos mencoba membalikkan ini, tetapi misi profil tinggi seperti wahana Phobos-Grunt pada tahun 2011 bahkan tidak dapat meninggalkan Orbit Bumi Rendah.

Pada program 2025, Roscosmos mencoba kembali beberapa proyek tersebut, atau rolling project dari program 2015. Tapi dr. James Oberg, mantan insinyur NASA dan komentator pada program luar angkasa Rusia, mengatakan bahwa itu saja tidak cukup untuk merangsang kebangkitan program ilmu antariksa perintis Rusia.

“Orang-orang berbakat akan mencari di tempat lain, baik di dalam maupun di luar Rusia,” kata Oberg. Insinyur muda tidak akan mau bekerja untuk industri yang jelas sedang berjuang, tidak lagi terdepan. “Rusia semakin menjadi tontonan,” katanya.

Hubungi penulis di m.bodner@imedia.ru. Ikuti penulis di Twitter @mattb0401


togel casino

By gacor88