Kita tidak bisa menyelenggarakan pemilu putaran kedua Jonathan dan Buhari – INEC

Komisi Independen Pemilihan Umum Nasional (INEC) mungkin tidak dapat melakukan pemilihan presiden putaran kedua antara dua kandidat utama, Jenderal Muhammadu Buhari dan Presiden Goodluck Jonathan, dalam waktu yang ditentukan konstitusi.

Undang-Undang Pemilu tahun 2010 (sebagaimana telah diubah) mengatur penyelenggaraan pemilihan putaran kedua dalam waktu tujuh hari setelah pemilihan presiden, jika tidak ada pemenang langsung pada pemungutan suara pertama.

Meskipun sudah ada usulan untuk mengubah pasal tersebut dalam UU Pemilu di Majelis Nasional sejak tahun 2012, hal ini mungkin tidak dapat dilakukan sebelum pemilu tahun 2015.

Jadwal jajak pendapat tahun 2015 yang dirilis oleh Sekretaris INEC, Ny. Augusta Ogakwu, yang diterbitkan pada 4 Januari 2014, memuat peringatan limpasan air.

Dikatakan: “Catatan: Pemilihan kembali jabatan Presiden atau Gubernur suatu Negara Bagian (jika ada) akan diadakan dalam waktu tujuh hari sejak pengumuman hasil pemilihan sesuai dengan Konstitusi Republik Federal Nigeria ( FRN).

Sebuah sumber di INEC mengatakan kepada The Nation, “Semakin kredibel proses yang dilakukan, semakin besar kemungkinan terjadinya pemilihan presiden. Namun manajemen INEC bertekad untuk menangani pemilihan presiden, jika diperlukan bagi negara untuk melakukan hal tersebut. lakukan pada tahun 2015.

“Kesenjangan tujuh hari antara saat pemilihan presiden akan berlangsung dan menjelang pemilu tidak memungkinkan bagi kami untuk mencetak surat suara, pernyataan hasil, dan mendistribusikan materi pemilu yang sensitif secara nasional.

“Pada tahun 2011, kami mendorong pemilihan presiden putaran kedua namun beberapa orang/kelompok menulis petisi menentang INEC. Mereka mengatakan kami mencetak surat suara putaran kedua terlebih dahulu karena kami ingin memanipulasi pemilu.

“Mereka juga menuduh INEC membuang-buang uang pembayar pajak untuk pemungutan suara putaran kedua ketika pemilu tidak dilaksanakan. Beberapa pejabat kami dibawa ke Departemen Investigasi Kriminal Paksa (FCID), diinterogasi dan diinterogasi yang tidak perlu.

“Dengan pengalaman buruk ini, INEC tidak ingin lagi memajukan pemilu presiden. Ia mempelajari pelajarannya dengan cara yang sulit.

“Tetapi pada tahun 2012, kami mengajukan proposal kepada Majelis Nasional untuk mengubah klausul tujuh hari dalam Undang-Undang Pemilu menjadi beberapa hari lagi untuk mempersiapkan finalisasi apa pun.

“Saat saya berbicara dengan Anda, Majelis Nasional belum melakukan amandemen. Pembusukan seperti ini dapat menyebabkan lebih banyak tantangan pemilu pada tahun 2015.

“Dan pada akhirnya, masyarakat Nigeria akan menyalahkan INEC. Jika Anda bertanya kepada saya sekarang, menurut saya kami belum memiliki posisi tentang bagaimana melanjutkan jika terjadi dampak apa pun.”


Singapore Prize

By gacor88