“Kebingungan di Enugu sebagai mantan gubernur, Nwobodo menolak jenazah putranya


Itu adalah pertunjukan yang memalukan di Amechi Awkunanaw di Wilayah Pemerintah Daerah Timur Nkanu di Negara Bagian Enugu, ketika upacara penguburan Dr. Ifeanyichukwu Nwobodo, mendiang putra mantan gubernur Negara Bagian Anambra lama, Senator Jim Nwobodo, menjadi serba salah.

Nigeria dari semua lapisan masyarakat menunggu dengan sia-sia untuk kedatangan jenazah. Berita kemudian tersaring bahwa jenazah telah menghilang dari kamar mayat.

DAILY POST mengingatkan bahwa dr. Ifeanyi Nwobodo Jnr, yang meninggal karena kanker pada 16 November 2014, akan dimakamkan kemarin.

Hari itu ternyata menjadi hari kemarahan dan frustrasi.

Sebuah sumber mengatakan kepada koresponden kami bahwa jenazahnya direnggut setelah krisis di antara anggota keluarga dan mantan gubernur.

Masalah dimulai ketika mantan gubernur memilih tempat di luar kompleks keluarga untuk penguburan almarhum, sebuah keputusan yang ditentang keras oleh anggota keluarga lainnya.

Sumber keluarga mengklaim bahwa Jim memutuskan untuk menguburkan Ifeanyi di luar rumah keluarga, mengira bahwa dia (Ifeanyi) telah kehilangan semua haknya sebagai seorang anak dengan meninggal sebelum ayahnya.

Namun, saudara-saudara almarhum, serta pemuda Awkunanaw, yang tidak puas dengan keputusan tersebut, bersikeras agar dia tidak dimakamkan di tempat lain.

Setelah kebuntuan, POSTINGAN HARIAN menginformasikan bahwa beberapa anggota keluarga yang belum diketahui identitasnya langsung pergi ke kamar mayat dan membawa jenazah.

Selama beberapa jam, beberapa mantan dan menjabat gubernur, termasuk Wakil Presiden Senat, Ike Ekweremadu, menunggu tanpa henti di tengah kekesalan.

Setelah menunggu lama tanpa hasil, Ekweremadu, dan pejabat lainnya menyerbu keluar dari tempat tersebut.

Saat kebingungan berlanjut, Uskup Agung Provinsi Gerejawi Enugu dari Komuni Anglikan, Pendeta Dr. Emmanuel Chukwuma, menangani kasus ini dan mengadakan pertemuan yang penuh gejolak dengan semua pihak yang bertikai.

Di akhir pertemuan yang berlangsung selama beberapa jam, Uskup Agung dengan sukarela mengizinkan keluarga untuk menguburkan almarhum di St. Gereja Anglikan Mathew untuk menguburkan Amechi Awkunanaw.

Beberapa anggota masyarakat menuduh mantan gubernur itu tidak merawat Ifeanyi dengan baik saat dia masih hidup, dan bertanya-tanya mengapa tuduhan pelecehan seperti itu terus berlanjut bahkan sampai meninggal.

POSTINGAN HARIAN ingat bahwa mendiang Ifeanyi menjabat sebagai komisaris selama masa jabatan pertama Gubernur Sullivan Chime dari Negara Bagian Enugu.

Hingga berita ini diturunkan, masih belum jelas apakah masyarakat Amechi dan saudara almarhum akan menerima alternatif menguburkan jenazah Ifeanyi di gereja.


slot

By gacor88