Erwin Olaf ‘Penghormatan untuk Louis Gallait’

Pameran temporer terbaru di The Pushkin Museum of Fine Arts adalah perpaduan yang tidak biasa antara fotografi modern dan potret Eropa berusia 200 tahun. Meskipun merupakan produk dari kemajuan teknologi modern, foto-foto Erwin Olaf merupakan interpretasi masa lalu, membawa pemirsa kembali ke Belgia abad ke-19.

Koleksi “An Homage to Louis Gallait” adalah serangkaian foto yang menciptakan kembali subjek karya terkenal Gallait “The Last Honors paid to Counts Egmont and Horn”. Lukisan itu, diselesaikan pada masa revolusi Denmark, menggambarkan sekelompok anggota istana memberikan penghormatan terakhir mereka kepada sisa-sisa Count Egmont dan Horn setelah pemenggalan brutal mereka. Meskipun sangat sedikit reproduksi lukisan yang ada, Museum Pushkin memiliki salah satu salinan terbaru yang dipajang bersama fotografi Olaf.

Atas permintaan direktur Kastil Gaasbeek, kastil abad ke-13 dan museum nasional di Belgia Flemish, fotografer Belanda Erwin Olaf yang dihormati ditugaskan untuk menghormati lukisan terkenal Gallait melalui interpretasi modern. Saat mendekati proyek, Olaf tidak hanya membuat ulang lukisan itu dengan detail kecil, tetapi juga mengambil inspirasi dari subjek karya untuk membuat serangkaian potret independen dan foto kehidupan diam.

Kostum dan latar belakang potret tersebut diteliti dengan cermat untuk mencerminkan istana Belgia saat itu dengan sempurna. Subjek potret juga dipilih berdasarkan kemiripannya dengan figur dalam karya asli Gallait. Melihat gambar yang diperbesar dan terfokus tajam dalam pameran, mudah untuk melupakan bahwa ini adalah karya fotografer Eropa modern dan bukan pelukis istana abad ke-19. Ada linearitas yang menyenangkan antara kesenian Olaf dan Gallait – seperti halnya Gallait dikenal karena menghidupkan kembali lukisan sejarah, begitu pula Olaf karena menciptakan seni fotografi sejarah.

Erwin Olaf

Dalam koleksinya, “Light”, Olaf memecah gaya teatrikalnya yang biasa untuk menonjolkan struktur bawah tanah yang mengesankan secara alami.

Erwin Olaf dan Gudang Sampanye

Keserbagunaan Erwin Olaf sebagai seorang seniman dan gaya kerja multidimensi yang terampil terlihat jelas dalam pameran tersebut. Selain penghormatannya kepada Gallait, pengunjung juga disuguhi puncak koleksi gambarnya yang disebut “Light”, hasil kolaborasi dengan Ruinart, rumah sampanye pertama yang didirikan di Prancis.

Didirikan pada tahun 1729, rumah Ruinart memiliki tradisi panjang dalam mendorong penyebaran dan perkembangan seni rupa kontemporer. Setiap tahun mereka memilih untuk mendukung salah satu seniman baru dan mengundang mereka untuk membuat serangkaian karya yang mencerminkan kekayaan sejarah rumah sampanye yang legendaris. Pada 2015, Erwin Olaf adalah artis itu. Dia memilih untuk merayakan kubah kapur di rumah sampanye, yang secara kontroversial dinyatakan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO tahun lalu. Kubah tersebut merupakan rangkaian penyeberangan dan galeri 125 meter di bawah permukaan bumi yang membentuk labirin sepanjang beberapa kilometer. Dalam koleksinya, “Light”, Olaf memecah gaya teatrikalnya yang biasa untuk menonjolkan struktur bawah tanah yang mengesankan secara alami. Tanpa hiasan, warna, atau pengerjaan ulang yang tampak, ia secara dramatis menangkap kehadiran dinding batu kuno ruang bawah tanah yang kokoh dan mengesankan. Foto-foto ini sekarang dikontraskan dengan gips patung Yunani klasik di atrium utama Museum Seni Rupa Pushkin.

Artis serba bisa

Erwin Olaf, meski kurang dikenal di luar kalangan artistik, memiliki karir yang beragam dalam fotografi, seni, dan film. Ia lahir di Belanda pada tahun 1959 dan tinggal serta bekerja di Amsterdam setelah menyelesaikan sekolahnya. Pada tahap awal karirnya yang mengesankan, dia bekerja sebagai jurnalis foto dan fotografer studio. Dia muncul di kancah internasional pada tahun 1988 ketika seri fotonya “Chessmen” memenangkan hadiah pertama dalam kompetisi Fotografer Muda Eropa. Pada tahun yang sama ia mengadakan pameran pertamanya di Jerman. Fotografi dan sinematografinya selalu memberi perhatian khusus pada masalah sosial yang dihadapi Eropa abad ke-21. Topik seperti seksualitas, kelas sosial, segregasi rasial, dan kesehatan mental adalah hal yang umum dalam koleksi awal yang berjudul “Harapan” (2005), “Hujan” (2004) dan “Kesedihan” (2007).

Kemudian dalam karirnya, karyanya mulai lebih fokus pada interpretasi peristiwa sejarah, seperti dalam pameran “Homage to Louis Gallait” saat ini. Serangkaian berjudul “The Siege and Relief of Leiden” (2011) menandai pergeseran pokok bahasan ini. Serial ini menarik perhatian pada peristiwa penting Perang Delapan Puluh Tahun antara Belanda, Inggris, dan Spanyol. Pada tahun 2010, sang seniman juga ditugaskan oleh rumah desain Louis Vuitton untuk membuat rangkaian karya dengan gaya potret master klasik, yang membuatnya menjadi fotografer mode populer sekaligus seniman ternama.

Menurut Olaf, interpretasi peristiwa sejarah memungkinkan kita untuk memecahkan masalah masyarakat modern saat ini dengan lebih baik. Inilah mengapa dia berusaha untuk menggabungkan kedua tema tersebut ke dalam karya seninya, dengan efek visual yang mengesankan.

“An Homage to Louis Gallait” akan berlangsung hingga 24 April di Museum Seni Rupa Pushkin. 12 Ulitsa Volkhonka, Metro Kropotkinskaya. Buka Selasa. oleh Sun. 11 pagi sampai 7 malam 495-697-9578. museum seni.ru.

Hubungi penulis artsreporter@imedia.ru

slot gacor hari ini

By gacor88