Wanita Rusia mencari kekayaan di Afrika Selatan

CAPE TOWN, Afrika Selatan – Meski hanya mengenakan bra satin hitam dan celana dalam senada dengan hati merah di bagian belakang, Fiona memamerkan senyum percaya diri.

Dia berjalan di catwalk di atas lantai klub ke tiang berkilau di ujungnya, siap untuk melakukan tarian tiga menit yang akan dilakukan oleh setiap penari telanjang di sini secara bergilir di panggung utama di beberapa titik malam ini.

Setelah itu, Fiona memulihkan dirinya di belakang panggung dengan daster tipis dan berjalan melewati klub, mengobrol dengan para pria yang tersebar di meja sambil minum bir, sampai dia memegang satu tangan dan membawanya ke bagian lain untuk pesta dansa pribadi.

Fiona, 28 tahun dari Moldova, akan mengantongi 800 rand ($ 75) untuk lap dance selama 15 menit di sini di Mavericks, klub stripping terbesar di Cape Town. Bahkan setelah membayar biaya layanan ke klub, tipnya dapat bertambah hingga 50.000 hingga 100.000 rand ($4.700-$9.300) sebulan selama musim turis yang sibuk: lebih dari yang pernah ia harapkan untuk diperoleh di negara asalnya, katanya.

“Mengapa saya harus tinggal di Moldova dan berjuang untuk makan sendiri ketika saya bisa bekerja di sini?” Fiona, yang seperti semua wanita yang diwawancarai untuk cerita ini memiliki nama panggung, berkata dalam bahasa Rusia, bersantai di antara tarian di sofa hitam dengan beberapa penari telanjang Ukraina dan menunjuk ke panggung yang disorot, di mana penari topless lainnya berputar sekarang.

“Saudaraku adalah seorang pengacara di Moldova, dia berada di puncak bidangnya, dan dia hanya menghasilkan $600 sebulan. Di Afrika Selatan, saya menghasilkan banyak uang. Saya bisa berdandan dan berpenampilan menarik, manajernya adil, dan cuaca selalu indah.”

Melarikan diri dari Eropa Timur

Komisi Hak Asasi Manusia Afrika Selatan mengatakan dalam laporan bulan Juni yang mengevaluasi kondisi kerja di Mavericks bahwa delapan dari 10 penari asing yang diwawancarai di klub tersebut berasal dari Eropa Timur dan sebagian besar mendukung keluarga di rumah. Secara khusus, Moldova – negara termiskin di Eropa dengan PDB per kapita $3.800 tahun lalu – memasok jumlah penari asing terbanyak, kata laporan itu.

“Ada sangat sedikit penduduk lokal” yang bekerja di klub, kata Victory, seorang Amerika yang bekerja di Mavericks selama beberapa bulan awal tahun ini. Dia mendukung temuan laporan tersebut, dengan mengatakan bahwa penari asing kebanyakan adalah orang Eropa Timur.

“Anda dapat menemukan orang Moldova, Bulgaria, Rumania, Rusia, Ukraina, Hongaria: semuanya ada,” kata Natasha (33), pensiunan penari dari Ukraina yang bekerja di Afrika Selatan selama tujuh tahun. Baik Natasha maupun Fiona pertama kali datang ke negara tersebut melalui rekomendasi dari teman, meskipun klub strip lokal juga beriklan secara khusus untuk menarik perhatian wanita Eropa Timur.

Misalnya, Mavericks menawarkan bagian perekrutan berbahasa Rusia di situs webnya selain bahasa Inggris dan Spanyol. “Apakah Anda berusia antara 21 dan 35 tahun, menarik dan dalam kondisi fisik yang baik, mampu berbahasa Inggris, supel dan siap untuk belajar dengan cepat dan bekerja keras untuk mendapatkan uang yang baik?” kata halaman itu. “Kalau begitu, selamat datang di Mavericks!”

Merekrut melalui “agen bakat” dengan koneksi di Eropa adalah metode lain untuk mendatangkan gadis-gadis Eropa Timur, kata Natasha.

“Sebagian besar orang Ukraina (di Mavericks). Dulu mereka punya seorang pria yang memiliki hubungan dengan gadis-gadis Ukraina, tapi kemudian dia pindah ke Durban (sebuah kota sekitar 1.300 kilometer ke arah timur laut).” Klub Cape lainnya, House of Rasputin, juga merekrut banyak wanita Rusia melalui koneksi pemilik Rusia sebelum tempat itu ditutup tiga tahun lalu.

Di dalamnya untuk Uang

Mavericks diselidiki oleh Komisi Hak Asasi Manusia untuk perdagangan manusia pada 2012 menyusul tuduhan mantan penari dan pelindung. Laporan komisi, yang diserahkan ke Pengadilan Tinggi Western Cape pada bulan Juni, menyimpulkan bahwa para penari “rentan terhadap eksploitasi” dan bahwa klub tersebut telah melakukan banyak pelanggaran terhadap hak mereka atas martabat manusia dan integritas tubuh.

Beberapa klub telanjang Cape Town telah dikaitkan dengan mafia lokal dalam beberapa tahun terakhir, dan ada banyak cerita tentang pemilik klub yang menyita paspor penari dan memungut biaya selangit di bawah ancaman tindakan hukum jika hutang tidak dilunasi.

Tetapi dalam pengalaman para wanita yang diwawancarai untuk cerita ini, mendaftar untuk membayar gaji tidak terlalu berkaitan dengan paksaan dan janji palsu daripada ditawari kesempatan untuk bepergian dengan cepat dan mencari uang untuk mendapatkan apa yang tidak tersedia di rumah.

“Kami memiliki keluarga yang baik, tetapi situasi (di Ukraina) sulit, terutama di akhir tahun 90-an ketika kami pergi,” kata Natasha, yang tumbuh di kota Kherson, Ukraina selatan.

“Orang-orang kelaparan. Kami tidak punya sepatu untuk dipakai bekerja. Jika Anda melihat seorang insinyur berdiri di pasar, melukis atau menjual buah – orang yang berpendidikan – lalu apa gunanya kuliah? Saya menginginkan sesuatu yang berbeda. “

Natasha meninggalkan sekolah pada usia 16 tahun dan pindah ke Turki untuk mencari pekerjaan, diikuti beberapa tahun kemudian oleh adik perempuannya, Masha. Tetapi setelah mencoba mencari nafkah di pekerjaan lain – Masha menari dalam rombongan profesional, sementara Natasha bekerja di manajemen perkapalan – para suster mengatakan mereka masih berjuang secara finansial.

“Itu berjalan kaki singkat dari Ukraina, tetapi masih sangat sulit untuk membantu keluarga kami,” kata Masha. “Kami selamat lagi, dan ya, kami punya sesuatu untuk dimakan, tapi tetap tidak enak.”

Salah satu temannya sedang striptis di Eropa, dan “ada saat dimana kami memutuskan untuk bergabung,” kata Natasha. Pasangan ini bekerja sebagai voyeur dan pekerja seks di Luksemburg sebelum pindah ke Afrika Selatan pada usia 22 dan 24 tahun untuk menari di klub tari telanjang, dan kemudian menulis sebuah buku, “Twisted,” tentang pengalaman mereka di Eropa dengan nama pena bersama Lola. Smirnova.

Para suster menggambarkan beberapa momen tergelap mereka dari perdagangan seks dalam buku mereka, yang terjadi di Ukraina, Luksemburg, dan Turki. Mereka menggambarkan kecanduan kokain dan dibius serta dirampok beberapa kali, yang berpuncak pada insiden di mana seorang saudari diculik, dipukuli, diperkosa, dan dibuang di sebuah lapangan di luar Istanbul.

Meskipun mereka dengan mudah mengakui degradasi dan bahaya industri – yang paling jelas dalam prostitusi, tetapi sampai batas tertentu juga ditemukan dalam perburuan liar – para suster mengatakan kerugiannya sebanding dengan kemiskinan yang mereka lihat di rumah.

“Kecuali Anda benar-benar memiliki koneksi, kecuali Anda benar-benar percaya pada sihir, sulit mendapatkan pekerjaan yang layak,” kata Masha. “Pilihannya adalah, apakah kita tetap tinggal, berjuang dan bertahan, atau jika Anda ingin mencoba hidup dengan baik seperti yang Anda lihat di TV, Anda membuat rencana dan melakukan apapun yang Anda bisa.”

Gratis, tapi tidak gratis

Sementara kedua saudara perempuan memuji kondisi kerja di Mavericks, dengan mengatakan aturan ketat manajemen dan kamera keamanan di mana-mana menegakkan lingkungan profesionalisme khusus strip, garis antara banyak klub telanjang dan rumah bordil dapat menjadi kabur. Wanita asing muda sangat rentan untuk ditipu atau ditekan untuk melakukan lebih dari yang mereka harapkan, kata para suster.

“Cewek tidak selalu tahu bahwa tidak selalu hanya stripping,” kata Masha. “Kamu bebas, tapi kamu tidak bebas karena kamu harus menghasilkan uang. Kamu tidak bisa mengatakan tidak, aku tidak mau melakukannya, terutama jika itu adalah gadis-gadis muda.”

Terlepas dari ketidakpastian yang terkait dengan pindah ke sisi lain dunia dan kisah mimpi buruk tentang kejahatan dan perdagangan manusia, para penari mengatakan uang adalah magnet, dan negara tujuan bahkan tidak penting.

“Gadis-gadis pergi ke tempat yang lebih mudah mendapatkan visa,” jelas Natasha. “Tidak ada cerita romantis tentang ‘Saya ingin pergi ke Afrika Selatan untuk bersafari. Selalu ada pergerakan, satu negara paling mudah (dimasuki) saat ini, ada banjir gadis, lalu mekar, hukum berubah, dan arus berpindah ke tempat lain.

“Begitulah yang terjadi di Afrika Selatan 10 tahun yang lalu. Gadis-gadis membanjiri tempat itu karena visa Anda siap dalam enam hari. Tapi setiap tahun semakin sulit,” katanya.

Etika profesional

Natasha dan Masha mengatakan perempuan Eropa Timur yang merantau ke luar negeri untuk mencari nafkah sebagai penari telanjang cenderung memiliki etos kerja dan motivasi finansial yang kuat.

“Kebanyakan dari mereka datang siap untuk bekerja. Anda tidak mempekerjakan orang Rusia untuk minum dan mabuk,” kata Masha. “Untuk menghasilkan uang, itulah yang mereka inginkan. Sebagian besar perempuan memiliki anak dan keluarga. Mereka bersih, mereka mencintai suami mereka, dan mereka di sana hanya untuk mendapatkan bayaran.”

Stripping itu sendiri adalah keterampilan yang tepat, Natasha menambahkan: seni pertunjukan yang ketat yang, jika dilakukan dengan baik, membutuhkan ketelitian dan kekuatan sebanyak jenis tarian profesional lainnya.

“Rasanya seperti bekerja di teater,” katanya. “Ini jenis seni yang sangat indah jika Anda melakukannya dengan cara yang benar.”

Namun, para suster mengakui bahwa pekerjaan itu membutuhkan fleksibilitas moral tertentu dan terkadang traumatis.

“Telanjang adalah bagian yang mudah,” kata Masha. “Bagian yang sulit adalah mendekati pelanggan dan membuat mereka menyukai Anda dan ingin membeli produk mahal yang Anda jual, yaitu tarian pribadi.

“Anda harus memecahkan sesuatu di dalam: Tidak semua orang bisa menjadi wiraniaga.”

Hubungi penulis di newsreporter@imedia.ru

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88