Tambuwal mengatakan PDP tidak punya andil untuk menjadi Ketua DPR

Tambuwall

Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, Hon Aminu Tambuwal, telah menolak permintaan presiden dan Partai Rakyat Demokratik (PDP) agar dia mengosongkan jabatannya karena membelot ke Kongres Semua Progresif (APC), dengan mengatakan permintaan itu didasarkan pada keyakinan yang salah. bahwa partai berperan penting dalam kemunculannya sebagai pembicara.

Tambuwal, yang mengungkapkan hal ini dalam wawancara dengan Voice of America (VOA) yang dipantau di Kaduna kemarin, menjelaskan bahwa meskipun dia adalah anggota PDP ketika dia menerjunkan Ketua karena dukungan dari anggota parlemen oposisi dan Nigeria lainnya, itu jelas. bahwa partainya yang dulu sedang mencari orang lain untuk mengisi posisi itu.

Dengarkan Pembicara, “Kesalahan yang dilakukan orang adalah mengatakan PDP menjadikan saya pembicara. Kandidat PDP adalah Hon Mulikat Akande-Adeola. Meski saya di PDP saat itu, saya bukan calon dari partai. Anggota parlemen dari partai lain dan orang Nigeria lainnya yang mengajukan saya sebagai kandidat. Dan saya bertarung dan menang.”

Sambil menjauhkan pembelotannya ke APC dari blokade yang dilakukan oleh aparat keamanan di gedung DPR, Tambuwal mengatakan: “Orang tidak boleh lupa bahwa pasukan yang ingin menangkap saya bahkan pada 6 Juni 2011, ketika DPR tidak diresmikan. . . Jadi, krisis ini bukan tentang kemurtadan saya, tetapi dibawa keluar oleh mereka yang berpikir bahwa hanya mereka yang dapat melakukan dan membatalkan.”

Kandidat gubernur APC di Negara Bagian Sokoto telah mengungkapkan bahwa polisi yang mencegah dia dan sesama anggota parlemen memasuki Majelis Nasional dan kemudian melemparkan tabung gas air mata ke arah mereka bukanlah petugas tetap yang dikerahkan untuk menjaga parlemen, dan mengatakan: “polisi yang dikerahkan pada hari itu bukan mereka yang dulu bekerja dengan kami.

“Mereka adalah orang-orang baru yang dibawa untuk melakukan apa yang mereka lakukan pada hari itu. Saat itulah motif sebenarnya muncul; bertentangan dengan penjelasan bahwa polisi mengerahkan personelnya karena laporan keamanan bahwa preman akan menyerbu Majelis Nasional, pengerahan itu bertujuan untuk menghentikan saya memasuki Kamar DPR dan memimpin proses hari itu, ”katanya.

Sementara argumen bahwa jika polisi bertindak secara ilegal dengan melemparkan gas air mata ke pembuat undang-undang adalah salah, pembuat undang-undang juga salah melompati pagar untuk mendapatkan akses ke Majelis Nasional, Pembicara berkata: “Seorang pria tidak memasuki rumahnya sendiri dengan memaksa. . Jika ada pencuri di dalam atau seseorang yang bermaksud menyakiti keluarga Anda ada di rumah Anda, meskipun dia berseragam dan Anda tidak mengizinkannya masuk, apa yang Anda lakukan? Para legislator tidak melakukan kesalahan.”

Tambuwal berselisih dengan partai yang berkuasa dan kepresidenan setelah membelot ke APC pada 28 Oktober. PDP, sesuai dengan kebijakan zonasinya, menempatkan posisi Ketua di Barat Daya, sedangkan Timur Laut harus menghadirkan wakil ketua. Namun, beberapa anggota PDP, didorong oleh anggota parlemen dari Kongres Aksi Nigeria (ACN) yang sudah tidak aktif, bersatu dan melanggar pengaturan zonasi PDP dengan memberikan suara di Tambuwal, dari Barat Laut untuk menjadi Pembicara, sementara Hon. Emeka Ihedioha, dari Tenggara, muncul sebagai wakil.


slotslot demodemo slot

By gacor88