Kepresidenan menggambarkan tuduhan korupsi APC sebagai hal yang sembrono

Presiden Goodluck Jonathan

Kepresidenan bereaksi terhadap komentar yang dikreditkan ke Ketua Nasional Kongres Semua Progresif, John Odigie-Oyegun, di mana dia mengatakan bahwa toleransi Presiden Goodluck Jonathan terhadap korupsi sebagian bertanggung jawab atas ketidakamanan di negara ini.

Penasehat Khusus Presiden bidang Media dan Publisitas, Dr. Reuben Abati, dalam sebuah wawancara dengan The Punch pada hari Kamis menggambarkan postulasi Odigie-Oyegun baru-baru ini sebagai ‘tidak berdasar dan sembrono’ menekankan bahwa komentar tersebut hanya memberikan kepercayaan pada posisi kepresidenan yang merupakan partai oposisi yang mempolitisasi segala permainan.

Pembantu presiden, yang mempertanyakan apakah korupsi juga bertanggung jawab atas terorisme di negara-negara lain di mana pemberontak beroperasi, mengatakan: “Kami selalu menyatakan bahwa APC bersifat politis dan bermain dengan segala hal. Dia berbicara tentang korupsi yang bertanggung jawab atas terorisme dan pemberontakan; itu tidak terdengar seperti posisi terpelajar. Apakah korupsi yang juga bertanggung jawab atas terorisme di Suriah, Afghanistan, dan Kolumbia? Dia menggunakan tantangan terorisme nasional yang serius untuk bermain politik, itu sangat murah.

“Pasukan keamanan melakukan yang terbaik untuk mengakhiri terorisme dan pemberontakan dan tidak ada yang dapat meragukan fakta bahwa Presiden Jonathan telah menunjukkan tekad yang besar dalam memerangi teroris dan memastikan perlindungan nyawa dan harta benda. Ketua APC dalam pernyataannya terdengar seperti dia tidak tinggal di Nigeria sehingga sulit untuk menghargai upaya yang dilakukan dalam perang melawan terorisme,” kata Abati.

Sementara mengklaim bahwa mereka yang dengan cepat menuduh pemerintahan Jonathan memaafkan korupsi sebenarnya adalah orang Nigeria yang paling korup. Abati mengenang, saat pemerintah ingin menderegulasi sektor hilir industri perminyakan untuk memberantas korupsi, justru para ketua APC yang menentang keputusan tersebut.

Kata-katanya, “Kebanyakan yang mengomentari korupsi mungkin adalah yang paling korup di negeri ini. Haruskah kita memintanya untuk melakukan penilaian terhadap negara bagian yang dijalankan oleh APC karena tidak cukup hanya berbicara tentang bahasa tubuh dan membuat semacam tuduhan palsu? Dia ingin mengubah isu korupsi menjadi isu kampanye. Dia ingin menggunakannya untuk mencemarkan nama baik integritas Presidensi dan pemerintah. Dia sama sekali tidak terdengar meyakinkan, karena jika ada pemerintahan ini telah memerangi korupsi.

“Saya selalu mencontohkan bahwa seluruh gagasan deregulasi sektor hilir adalah untuk memeriksa korupsi di sektor hilir. Bukankah Odigie-Oyegun dan rekan-rekannya yang menentang upaya pemerintah ini untuk menangani masalah itu? Dia tidak memiliki dasar moral untuk berbicara tentang korupsi. Padahal, merekalah yang memberantas korupsi di sektor hilir dengan mendesak agar pemerintah tidak membereskan sektor hilir,” kata Abati.

Abati, yang menunjukkan bahwa peringkat Nigeria dalam indeks Transparency International (TI) baru-baru ini menunjukkan peningkatan dalam pemberantasan korupsi, berpendapat: “Anda dapat mengatakan bahwa jumlah peningkatannya kecil, tetapi TI bahkan mencatat bahwa ada sesuatu yang dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut.”

DAILY POST mengenang bahwa Ketua Nasional Kongres Semua Progresif, APC, Ketua John Odigie-Oyegun, pada hari sebelumnya mengklaim di hadapan wartawan bahwa toleransi Presiden Goodluck Jonathan terhadap korupsi ikut bertanggung jawab atas masalah keamanan negara.

Odigie-Oyegun mengatakan kemunduran yang diderita oleh militer dalam perang melawan Boko Haram adalah contoh bagaimana Partai Rakyat Demokratik di pusat membiarkan korupsi menggerogoti jantung lembaga pertahanan dan keamanan kita, kata Odigie-Oyegun. tercela jika pemerintahan saat ini memberikan amnesti kepada terpidana korupsi dan mengacaukan individu yang korup, alih-alih memerangi momok.


link alternatif sbobet

By gacor88