Rusia menggabungkan simpati Brussel dengan politik (Op-ed)



Yevgeny Parfyonov

Mark Galeotti


Hari-hari ini, pemerintah Rusia tampaknya melihat serangan teror jihadis di Barat dengan kepuasan terselubung, serta kesempatan untuk sekali lagi melatih pokok pembicaraannya bahwa detail kecil seperti invasi Ukraina tidak boleh diabaikan atas nama kontra kemitraan. -teroris.

Terlepas dari kenyataan bahwa Kremlin tidak mungkin mendapatkan apa yang diinginkannya dari kerja sama yang lebih erat, tidak boleh terlena untuk berpikir bahwa apa yang terjadi di Istanbul dan Brussel tidak dapat terjadi lagi di Moskow.

Ini ditulis sehari setelah serangan, ketika berita masih beredar dan rumor, asumsi, dan lebih dari sedikit disinformasi bertebaran dengan cepat.

Bahkan jika terlalu dini untuk memastikan latar belakang dan penyebab serangan, orang sudah dapat melihat pola reaksi, baik politik maupun praktis, dan mempertimbangkan apa artinya ini bagi Rusia.

Pertama, betapapun tidak menyenangkannya, Moskow telah belajar bahwa setiap tragedi adalah peluang politik. Presiden Vladimir Putin memperoleh banyak modal politik awal dari Presiden AS saat itu George W. Bush melalui tanggapannya yang cepat dan murah hati terhadap serangan 9/11. Sebaliknya, Rusia tampaknya sama bersemangatnya untuk mencetak gol akhir-akhir ini.

Dalam pesan belasungkawa resminya, misalnya, Putin juga mencatat bahwa “perang melawan kejahatan ini membutuhkan kerja sama internasional yang paling aktif” dalam pengulangan yang akrab. Dia telah membangun sebagian besar kebijakan luar negeri pasca-Krimea, pasca-Donbass, pasca-sanksinya dengan harapan bahwa Barat dapat dibujuk ke dalam hubungan “musuh dari musuhku adalah temanku”.

Kesepakatan implisit adalah materi intelijen Rusia dan pemicu tarik sebagai imbalan atas kesediaan untuk menutup mata terhadap perselisihannya yang lebih besar dengan Moskow. Tentu saja, ada beberapa simpati untuk perspektif ini di kalangan Barat. Namun, kesediaan untuk bekerja sama lebih erat dengan Rusia melawan musuh bersama seperti ISIS tidak mencakup pemberian kebebasan kepada mereka di Ukraina sebagai balasannya. Moskow tidak dapat mengklaim bahwa ada sesuatu yang menjadi kepentingan bersama Rusia dan Barat dan kemudian menuntut imbalan untuk melakukan sesuatu yang bermanfaat bagi dirinya sendiri.

Juga tidak terbantu oleh kejenakaan kasar dan kikuk dari tokoh-tokoh terkemuka dalam komunitas kebijakan luar negeri Rusia. Alexei Pushkov, kepala hawkish dari komite urusan luar negeri Duma Negara, turun ke Twitter untuk meminta Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg karena berfokus pada “ancaman imajiner Rusia” sementara teroris “tepat di bawah hidungnya” diabaikan.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri yang sama nyaringnya, Maria Zakharova, juga merasa perlu untuk mencampur simpati dengan omong kosong, menggabungkan simpati dengan kritik terhadap “standar ganda di bidang terorisme” Barat.

Ironisnya, kepala badan keamanan SBU Ukraina Vasyl Hrytsak datang untuk menyelamatkan. Komentarnya yang tuli nada dan tampaknya tidak berdasar bahwa dia “tidak akan terkejut” jika serangan itu adalah “bagian dari perang hibrida Rusia” berhasil mengalihkan perhatian dari pesan telanjang yang melayani diri sendiri dari Moskow.

Bagaimanapun, itu adalah tindakan keangkuhan yang berbahaya bagi Moskow untuk merasa nyaman mencoba menggunakan serangan teroris – pertama di Prancis, lalu Turki, sekarang Belgia – untuk tujuan politiknya sendiri.

Rusia telah mengalami serangan teroris yang adil dan sementara aparat keamanannya memiliki kekuatan yang tangguh, ia semakin menghadapi tantangan yang kurang cocok.

Sama seperti orang Eropa yang merasa sulit untuk mengidentifikasi, menghalangi, dan menahan anggota radikal dari komunitas mereka sendiri, kampanye Rusia yang berfokus pada penyerang dari Kaukasus Utara selama dua dekade juga semakin sulit untuk mengarahkan kembali ke ancaman dari orang Rusia lainnya. Muslim, atau dari pekerja migran Asia Tengah.

Mayoritas penduduk Muslim Rusia (13-20 juta, tergantung bagaimana Anda menghitungnya) dan pekerja migran (mungkin 5 juta) taat hukum, setia, dan membenci terorisme. Tapi tidak perlu banyak untuk menciptakan ancaman, dan semakin banyak kasus di mana individu dikaitkan dengan gerakan ekstremis.

Ini adalah masalah khusus karena aparat keamanan Rusia tidak memiliki kontak dan legitimasi dalam komunitas-komunitas ini dan kapasitas analitis untuk menangani informasi apa pun yang dapat dikumpulkan di dalam komunitas tersebut.

Jadi mari berharap politisi Barat tidak memiliki alasan untuk men-tweet belasungkawa mereka ke Moskow dalam waktu dekat.

Mark Galeotti adalah profesor urusan global di Universitas New York dan pakar layanan keamanan Rusia.

Situs Judi Online

By gacor88