‘Rusia adalah ibu pertiwi’ – anak sekolah Krimea di aneksasi

YALTA, Krimea – “Menurut Anda siapa yang bertanggung jawab atas perang di Ukraina timur?” ujar Masha, siswa berusia 17 tahun di Sekolah no. 12 di Yalta, Krimea, tanya.

Saya tetap diam. “Rusia.”

Terkesiap melewati ruang kelas. Masha menatapku seperti aku marah. “Tidak mungkin,” katanya. Dua puluh siswa bergeser di kursi mereka karena terkejut. Guru menatap saya dengan tatapan “tidak-kamu-tidak”. Butuh beberapa saat untuk ketenangan kembali.

Masha berasal dari Donetsk, ibu kota salah satu republik separatis di Ukraina timur yang dilanda perang yang dilaporkan telah menerima senjata dari Rusia untuk melawan tentara Ukraina. Dia hanyalah salah satu dari ratusan anak yang telah pindah dari zona konflik ke kota pesisir Yalta dalam setahun terakhir, banyak dari mereka melihat diri mereka sebagai korban agresi Ukraina – bukan Rusia.

Saya berangkat untuk menjelaskan pandangan umum di Barat bahwa campur tangan Rusia di timur Ukraina dan pencaplokan Krimea tahun lalu adalah ilegal menurut hukum internasional. Tapi Masha dan teman sekelasnya tidak melihatnya seperti itu. Mereka takut pada kaum nasionalis Ukraina yang mereka katakan telah membawa perang ke timur negara yang berbahasa Rusia, dan mereka melihat Rusia sebagai pembela melawan nasionalisme itu.

Ketika saya berargumen bahwa Rusia tidak punya tempat di Ukraina atau Krimea, guru kelompok itu mengepalkan tinjunya dan menggertakkan giginya dengan frustrasi. Dia melihat ke langit-langit untuk mencari kekuatan dan berkata, “Rusia adalah ibu pertiwi Krimea.”

Ruangan itu meledak dengan tepuk tangan.

“Apakah mereka akan memberi kita kapur?”


Percakapan itu adalah salah satu dari sekian banyak percakapan yang saya alami selama beberapa hari di Sekolah no. 12, yang bertempat di sebuah bangunan bertiang abad ke-19, tak jauh dari jalan pejalan kaki dekat tepi pantai wisata Yalta.

Lebih dari setahun yang lalu, Sekolah no. 12 Ukraina. Selain ruang kelas yang penuh dengan komputer dan beberapa anak sekolah yang berpakaian sangat modis, ruang kelas itu terlihat sangat mirip sebelum jatuhnya komunisme, dengan koridor panjang, papan gabus di dinding, dan staf pengajar yang sebagian besar adalah orang paruh baya kelahiran Soviet. wanita.

Kepala sekolah Olga Cherkashchenko duduk di ruangan berlangit-langit tinggi yang penuh dengan perabotan kayu tahun 1970-an yang berat. Dia mengintip dengan mata terbelalak dari pinggiran hitam berpotongan rendah dan menggambarkan sistem pendidikan Ukraina yang kekurangan dana.

“Dulu kami tidak tahu berapa (uang) yang akan kami dapatkan. Apakah mereka akan memberi kami kapur? Apakah mereka akan memberi kami cairan pembersih? Sebagai aturan, kami tidak menerima apa pun. Orang tua membeli semuanya.”

Laptop yang tampak kikuk diletakkan di atas meja. Orang tua juga membelinya, kata Cherkashchenko. Kantornya tidak memiliki komputer desktop.

Ukraina memiliki catatan ekonomi yang suram selama seperempat abad kemerdekaannya. Diganggu oleh korupsi, kriminalitas, dan pemerintahan yang buruk, ekonominya tertinggal dari negara-negara tetangga seperti Rusia dan Polandia. Di luar kantong-kantong kecil kekayaan, kemiskinan Krimea tampak pada ladang-ladang pertanian yang bobrok dan jalan-jalan berlubang. Ketika bergabung dengan Rusia, itu segera menjadi salah satu daerah termiskin di negara itu.

Yalta, tujuan wisata terkenal antara Laut Hitam dan pegunungan setengah lingkaran, lebih baik daripada kebanyakan. Tetapi bahkan di sini, gaji rata-rata sedikit di atas $200 sebulan.

Saya bertanya kepada siswa kelas 17 tahun apa yang telah berubah sejak aneksasi. Mereka berteriak: pengobatan gratis, gaji guru yang lebih baik, lebih banyak peralatan sekolah, lebih banyak polisi, lebih banyak liburan, tidak ada agresi dari Ukraina.

Saya bertanya apa yang lebih buruk dan mendapat jeda yang lama. Kemudian: harga naik, ujian negara Rusia, tidak ada perjalanan.

Hidup menjadi lebih sulit bagi banyak orang sejak Moskow menganeksasi semenanjung. Blokade ekonomi Ukraina dan sanksi Barat telah menggandakan harga banyak produk dan mengurangi separuh jumlah turis yang merupakan penggerak utama ekonomi Yalta.

Orang asing di Krimea harus membawa uang tunai dalam jumlah besar karena Visa dan MasterCard tidak melayani pembayaran di semenanjung. Saya mencoba mengunduh aplikasi tetapi tidak bisa – jaringan diblokir. Orang Krimea yang mengajukan visa untuk bepergian ke negara-negara Barat secara rutin ditolak.

Tetapi hampir semua orang yang saya temui di kota mendukung aneksasi, meskipun mereka tidak senang dengan beberapa konsekuensi ekonomi.

Orang-orang bersyukur atas perdamaian. Mereka menunjuk ke timur Ukraina, di mana Rusia belum mencaplok wilayah dan lebih dari 5.000 orang tewas.

Peter Hobson / MT

Lebih dari setahun yang lalu, Sekolah no. 12 Ukraina.

Jangan membuat masalah


Pada hari pertama saya di sekolah, guru Yelena Dvoryaninova memperingatkan, “Kamu harus berhati-hati dengan apa yang kamu minta dari mereka.” Ada tekanan teman sebaya, katanya – anak-anak dengan pendapat bernuansa atau pro-Ukraina merasa tidak nyaman untuk berbicara.

Ini melampaui ruang kelas. Mengapa Anda repot-repot membuat masalah? tanya Dvoryaninova.

Banyak etnis Ukraina atau mereka yang mendukung Ukraina telah meninggalkan Yalta sejak aneksasi. Banyak orang kehilangan teman. Lebih sulit untuk bepergian ke Ukraina dan lebih mahal untuk menelepon. Di tengah propaganda agresif di kedua sisi, beberapa terpecah oleh politik, dengan mantan teman saling mencap sebagai pengkhianat.

Sementara mayoritas menyambut baik perlindungan Rusia, beberapa orang dalam kelompok minoritas seperti Tatar Krimea dan Ukraina merasa rentan terhadap otoritas Rusia yang seringkali keras kepala dan tidak toleran terhadap pendapat yang berbeda.

Dekat Sekolah no. 12 adalah universitas. Pada pelat logam di sebelah pintu universitas, lambang nasional Ukraina berwarna kuning dan emas telah dihitamkan dengan cat.

Di kelas universitas, siswa mengatakan sebagian besar teman sekelas Ukraina mereka berhenti belajar di tengah jalan untuk kembali ke benua itu. Salah satu dosen mengatakan kepala universitas meninggalkan posisinya dan keluarganya di Kiev, menolak untuk tinggal di wilayah pendudukan.

“Tapi saya senang karena saya hidup dalam kebebasan,” katanya.

Orang pertama di bumi


Sebagian besar anak sekolah yang saya ajak bicara mengatakan mereka memiliki lebih banyak kesempatan sekarang karena mereka berada di Rusia. Banyak yang ingin kuliah di Moskow atau St. Petersburg. Petersburg, dan mereka sekarang dapat mengajukan biaya kuliah gratis. Beberapa melihat peluang bisnis di Moskow, meskipun yang lain ingin tinggal di Eropa atau Amerika Serikat.

Namun para guru mengatakan revolusi sebenarnya ada dalam kurikulum yang lebih luas – anak-anak Krimea dibebaskan dari fokus mematikan pada sastra Ukraina, sejarah Ukraina, dan geografi Ukraina.

“Maaf, tapi literatur apa?” tanya Dvoryaninova. “Siapa yang memilikinya?” Dia menatapku dengan alis terangkat. Kecuali penyair abad ke-19 Taras Shevchenko, saya tidak mengenal siapa pun.

“Anak-anak tahu lebih banyak tentang karya (penulis Ukraina) Panas Myrny daripada yang mereka ketahui tentang Stendhal atau Hugo. Mereka bahkan tidak akan mengenali nama-nama itu,” kata Cherkashchenko, kepala sekolah. Hal yang sama berlaku untuk sejarah, di mana Peter yang Agung mungkin kurang mendapat perhatian dibandingkan gerakan petani Ukraina.

Kurikulum baru akan memperluas wawasan anak sekolah, kata Cherkashchenko. Sejarah dan sastra Rusia bersifat global dan membentuk dunia, sementara “(orang Ukraina berpikir) orang pertama di bumi adalah orang Ukraina,” menurut Dvoryaninova.

Dan kemudian ada bahasa. Bahasa telah menjadi titik panas politik di Ukraina. Upaya Kiev untuk meninggikan bahasa Ukraina daripada bahasa Rusia sebagai bahasa dominan negara itu telah digunakan oleh separatis untuk membenarkan pengangkatan senjata. Presiden Rusia Vladimir Putin telah berjanji untuk membela penutur bahasa Rusia di luar perbatasan Rusia.

Bahasa Ukraina jarang terdengar di Yalta, tetapi di bawah sistem pendidikan Ukraina, “lebih banyak waktu dihabiskan untuk (belajar) bahasa Ukraina daripada bahasa Rusia,” kata Cherkashchenko. Di wilayah Ukraina yang tidak memiliki status otonom yang diberikan kepada Krimea, hampir semua sekolah dilakukan di Ukraina, dan orang tua dari anak-anak etnis Rusia terkadang mengeluh bahwa anak-anak mereka yang berbahasa Rusia membuat kesalahan tata bahasa saat menulis.

Jika Krimea tetap berada di Rusia, pengetahuan tentang Ukraina akan cepat memudar.

Di sekolah no. 12 Ukraina sekarang opsional. Sekitar 40 persen siswa bertahan dengan itu, kata Cherkashchenko. Tetapi sebagian besar di kelas yang lebih tua, di mana siswa telah mempelajari bahasa selama bertahun-tahun. Di kelas termuda, kurang dari sepuluh persen ingin mempelajarinya, katanya – orang tua mereka tidak mengerti pentingnya bahasa Rusia dan Inggris adalah bahasa global.

‘Orang Ukraina Gila’


Sekelompok anak berusia 15 tahun menceritakan sebuah kisah yang saya dengar di seluruh Yalta.

Bunyinya seperti ini: Pada hari-hari setelah mantan Presiden Ukraina Viktor Yanukovych melarikan diri dari protes jalanan Kiev pada Februari tahun lalu, kekacauan yang mencengkeram ibu kota mulai menyebar ke seluruh negeri. Militan fasis dari nasionalis Ukraina barat yang memainkan peran penting selama protes bergerak ke timur dan selatan. Salah satu anak, Sasha, menyebut mereka “orang Ukraina gila”. Sekelompok preman tiba di ibu kota Krimea, Simferopol. Di sana mereka bertemu dengan pasukan bela diri, sekelompok penduduk setempat, banyak dari mereka adalah mantan prajurit yang muncul entah dari mana. Berita televisi menunjukkan ratusan dari mereka membawa tongkat dan perisai yang dicat dengan warna bendera Rusia menunggu di stasiun. Para militan – meskipun bagian ini tidak ditampilkan di berita – dicegah untuk turun dan dipaksa untuk kembali.

Pasukan pertahanan diri dengan cepat menguasai jalan dan penyeberangan rel ke Krimea dari daratan Ukraina, ceritanya berlanjut, tetapi mereka akan berjuang untuk mempertahankan semenanjung dari serangan. Ancaman terhadap nyawa Krimea baru berakhir ketika pasukan Rusia meninggalkan pangkalan mereka dan menguasai semenanjung.

Krimea memilih untuk meninggalkan Ukraina dan bergabung dengan Rusia hanya beberapa minggu kemudian.

Saya bertanya kepada kelas tentang presiden Ukraina saat ini Petro Poroshenko, yang telah mengawasi upaya militer Kiev untuk menenangkan wilayah timur negara itu setelah memenangkan pemilihan Mei lalu di mana kandidat dari partai nasionalis Ukraina ekstremis secara kasar menerima 2 persen suara.

Sasha berkata: “Poroshenko adalah orang Ukraina paling gila yang pernah saya lihat. Dia bahkan tidak berusaha menghentikan perang.”

Hubungi penulis di p.hobson@imedia.ru

sbobet88

By gacor88