Puluhan tewas dalam pertempuran di timur Ukraina

Tembakan kaliber tinggi bergema secara sporadis melalui kota timur Donetsk pada hari Selasa dan walikota mendesak penduduk untuk tinggal di rumah selama sehari setelah pertempuran antara pasukan Ukraina dan pemberontak separatis dilaporkan menewaskan puluhan orang.

Walikota Donetsk Oleksandr Lukyanchenko mengatakan 40 orang, termasuk dua warga sipil, tewas pada Senin setelah tentara memukul mundur upaya pemberontak untuk menguasai bandara, terbesar kedua di Ukraina.

Kamar mayat setempat penuh dengan mayat dan para pemimpin pemberontak mengatakan pada hari Selasa bahwa jumlah korban tewas bisa meningkat menjadi 100 orang.

Kota berpenduduk sekitar 1 juta jiwa itu sebagian besar sepi pada sore hari setelah serangan pembakaran di pagi hari yang membakar arena hoki setempat. Tembakan sporadis terdengar di luar bandara Donetsk pada pagi hari.

Pertempuran itu terjadi saat miliuner pembuat permen Petro Poroshenko meraih kemenangan dalam pemilihan presiden hari Minggu, yang diharapkan pihak berwenang di Kiev akan menyatukan negara yang terpecah belah itu.

Poroshenko, yang belum dilantik, berjanji untuk merundingkan penyelesaian damai pemberontakan di timur, tetapi juga menyebut separatis “bajak laut Somalia” dan bersumpah untuk menghentikan mereka menebar lebih banyak kekacauan.

Mayat sekitar 30 gerilyawan dibawa ke kamar mayat rumah sakit di Donetsk pada hari Selasa, kata Leonid Baranov dari Republik Rakyat Donetsk yang separatis, yang berada di kamar mayat Kalinin. Para pejuang terluka dan dibawa ke rumah sakit dengan sebuah truk ketika ditembaki oleh pasukan pemerintah, kata Baranov.

Baranov mengatakan hingga 100 pemberontak kemungkinan besar tewas dalam pertempuran Senin, menambahkan bahwa banyak mayat belum ditemukan karena berada di wilayah yang dikuasai pemerintah.

“Karena mereka menguasai bandara dan pertempuran terjadi di sana… kami tidak dapat mengidentifikasi sekarang dengan tepat berapa banyak korban yang kami miliki,” katanya, seraya menambahkan bahwa ratusan orang juga terluka dalam pertempuran itu.

Dia mengatakan kamar mayat terlalu kecil untuk menampung semua jenazah dan pihak berwenang sedang mencari truk berpendingin sambil menunggu identifikasi korban tewas.

Wartawan AP melihat banyak jenazah bertumpuk di kamar mayat Kalinin, namun tidak bisa langsung menghitungnya atau memastikan pernyataan Baranov.

Pemimpin pemberontak lain dari Donetsk, Denis Pushilin, juga mengatakan hingga 100 orang tewas dan mengklaim bahwa setengah dari mereka mungkin warga sipil, lapor Itar-Tass.

Pushilin mengatakan penembak jitu pemerintah menembak orang yang mencoba mengevakuasi mayat. Komentarnya juga tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Selasa pagi, pria tak dikenal menyerbu arena hoki es utama Donetsk dan membakarnya, menurut kantor walikota. Arena yang dimiliki oleh legislator lokal Ukraina itu dijadwalkan menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia 2015.

Pada Selasa pagi, bandara Donetsk berada di bawah kendali penuh pemerintah, kata Penjabat Menteri Dalam Negeri Ukraina Arsen Avakov, menambahkan bahwa puluhan gerilyawan mungkin telah tewas, tetapi pasukan pemerintah tidak menderita korban.

Vadim Ghirda / AP

Seorang pria mengangkat balaclava milik pemberontak yang tewas dalam baku tembak dengan pasukan Ukraina di Donetsk.

Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa, sementara itu, mengatakan telah kehilangan kontak dengan salah satu dari empat orang tim pemantau di Donetsk pada Senin malam. Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab, namun kelompok pemberontak sebelumnya telah menculik pemantau OSCE di Ukraina.

Di wilayah tetangga Luhansk, yang seperti Donetsk telah mendeklarasikan kemerdekaan dari pemerintah pusat, dinas penjaga perbatasan Ukraina mengatakan petugasnya memukul mundur sekelompok pria bersenjata dari Rusia yang mencoba menerobos perbatasan. Seorang penyusup dikatakan terluka dan penjaga perbatasan menyita beberapa kendaraan yang sarat dengan senapan serbu Kalashnikov, peluncur granat berpeluncur roket, dan bahan peledak.

Pemerintah sementara di Kiev telah berjanji untuk melanjutkan operasi melawan pemberontak, yang telah membuat marah warga, banyak dari mereka memandang pemerintah sebagai nasionalis yang bertekad menekan penutur bahasa Rusia di timur.

Vitaly Yarema, wakil perdana menteri, mengatakan dalam sesi pemerintah yang disiarkan televisi pada hari Selasa bahwa “operasi anti-teroris” di Ukraina timur akan berlanjut “sampai semua militan dihancurkan.”

Di Moskow, Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov menyatakan keprihatinan yang kuat pada hari Selasa tentang keputusan untuk mengintensifkan operasi militer di timur dan menyerukan segera diakhirinya pertempuran.

Lavrov memperingatkan Poroshenko agar tidak mencoba memenangkan kemenangan militer dengan cepat sebelum pelantikannya, dengan mengatakan bahwa “tidak mungkin menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk sambutan yang ramah di wilayah Donetsk.” Dia berjanji bahwa Rusia akan menjadi “mitra serius dan andal” Poroshenko jika dia bergerak untuk merundingkan diakhirinya permusuhan.

Poroshenko, yang dikenal karena pragmatismenya, mendukung pembangunan hubungan yang kuat dengan Eropa, tetapi juga menekankan pentingnya memulihkan hubungan dengan Moskow. Mengklaim kemenangan, dia mengatakan langkah pertamanya sebagai presiden adalah mengunjungi timur yang bermasalah. Dia mengatakan dia berharap Rusia akan mendukung usahanya untuk membawa stabilitas dan dia ingin mengadakan pembicaraan dengan Moskow.

Lavrov menyambut baik janji Poroshenko untuk bernegosiasi dengan orang-orang di timur dan mengatakan Moskow siap untuk melakukan pembicaraan langsung dengan Poroshenko – tanpa AS atau Uni Eropa sebagai mediator.

Tetapi penjabat perdana menteri Ukraina, Arseniy Yatsenyuk, mengatakan bahwa Ukraina tidak berniat untuk berbicara langsung dengan Rusia.

“Posisi pemerintah tidak berubah: pembicaraan bilateral tanpa kehadiran AS dan Uni Eropa tampaknya tidak mungkin dilakukan dalam situasi saat ini,” katanya.

Moskow membantah tuduhan pihak berwenang di Kiev dan Barat bahwa hal itu memicu pemberontakan di Ukraina timur. Presiden Vladimir Putin menganeksasi semenanjung Krimea di Laut Hitam Ukraina pada bulan Maret, tetapi menolak seruan pemberontak timur untuk bergabung dengan Rusia.

Namun, Rusia terus mendorong Ukraina untuk mendesentralisasi pemerintahannya, yang akan memberikan lebih banyak kekuatan ke wilayah tersebut dan memungkinkan Moskow untuk mempertahankan Ukraina timur dalam lingkup pengaruhnya.

Lihat juga:

Pemberontak Luhansk mengirim bala bantuan ke Donetsk

By gacor88