Perusuh Pussy Rusia Alyokhina berbicara tentang hak-hak tahanan di Los Angeles

Penampilan rocker Pussy Riot Maria Alyokhina di Los Angeles minggu lalu tidak hanya menarik 1.500 penonton yang antusias, tetapi juga memberinya kesempatan untuk menjual sekotak kaus bersulam seharga $30 masing-masing untuk alasan mendukung tahanan politik.

Sebagai bagian dari tur Amerikanya, Alyokhina menjadi panelis di Center for the Art of Performance di UCLA (Universitas California di Los Angeles), dimoderatori oleh Edward Goldman, penduduk asli St. Louis. Petersburg.

Program dua jam itu terdiri dari beragam topik yang mencakup cobaan dan kesengsaraan tamu unggulan sebagai aktivis politik Rusia, termasuk cuplikan dari film dokumenter berjudul “Seni dan Hukuman”.

Itu mengikuti tayangan slide grafis tentang artis Rusia Pyotr Pavlensky, yang mungkin paling dikenal karena mulutnya dijahit sebagai protes terhadap pemenjaraan anggota Pussy Riot. Dia saat ini berada di penjara karena membakar pintu Dinas Keamanan Federal di Moskow.

Alyokhina, disebut sebagai percakapan tentang “seni, seks, dan ketidaktaatan”, sebagian besar berfokus pada politik Rusia di bawah Presiden Putin, mengakui bahwa sistem kemungkinan besar tidak akan berubah kecuali jika orang terlibat.

“Tidak ada pemimpin di cakrawala untuk membebaskan negara,” katanya.

Dia menjelaskan bahwa misinya adalah untuk menjaga agar kisah Pussy Rioters tetap hidup dalam upaya untuk menarik perhatian para tahanan politik.

Ali Sar / Untuk MT

Alyokhina menjual t-shirt ke kerumunan besar di Los Angeles untuk mendukung tahanan dan keluarga mereka di seluruh dunia.

Pertanyaan yang diajukan oleh Goldman, pembawa acara ulasan seni radio, sebagian besar menimbulkan detail tentang kemunculan Russy Rioters sebagai kelompok aktivis. Komentarnya bercampur dengan pengamatan dan pengalaman Goldman sebagai mantan pegawai Museum Hermitage yang terkenal di St. Petersburg. Petersburg, Rusia, sebelum keluarganya berimigrasi ke Amerika pada tahun 1977.

Alyokhina mengatakan kepada The Moscow Times bahwa dia sedang dalam tur berbicara di depan umum dan akan berada di Amerika Serikat selama beberapa hari lagi.

“Kami memiliki proyek hak asasi manusia untuk memberikan bantuan hukum kepada para tahanan di seluruh dunia,” jelasnya. Dana yang terkumpul di AS akan dibagi rata antara keluarga narapidana dan mereka yang memberikan bantuan hukum, jelasnya.

Alyokhina yang berusia 27 tahun dan sesama anggota Pussy Riot Nadezhda Tolokonnikova dinyatakan bersalah pada tahun 2012 atas “hooliganisme yang dimotivasi oleh kebencian agama”. Setelah dibebaskan pada akhir 2014, mereka mengumumkan niat mereka untuk secara aktif memperjuangkan hak-hak narapidana.

Ini adalah perjalanan kedua Alyokhina ke Hollywood. Dia dan sesama rocker Tolokonnikova hadir di pemutaran perdana film dokumenter berdurasi satu jam mereka “Pussy vs. Putin” di AS pada April 2014. Sejak itu, ada desas-desus tentang minat komunitas film untuk memfilmkan cerita grup tersebut. Itu belum terwujud.

Namun, duo kontroversial membuat debut televisi mereka ketika mereka muncul di serial hit Netflix “House of Cards.”

Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

sbobet88

By gacor88