Pengunjuk rasa mengambil alih bandara Kano melalui pesawat Rusia menuju Chad

Beberapa pengunjuk rasa yang datang di bawah naungan Gerakan Konsensus Utara (NCM) pada hari Kamis mengambil alih Bandara Internasional Mallam Aminu Kano, Kano, menuntut penjelasan dari Pemerintah Federal atas pesawat Rusia yang ditangkap yang diikat oleh Chad.

Anggota gerakan mencatat saat memprotes bahwa penting bagi otoritas terkait untuk mengklarifikasi hubungan Nigeria dengan pesawat tujuan Chad yang diduga sarat dengan perangkat keras militer.

Menurut Presiden NCM, Ibrahim Wala, tidak mungkin mengabaikan kemunculan tiba-tiba sebuah kargo yang sarat dengan senjata, termasuk helikopter dengan serangan teroris yang mengguncang Timur Laut Nigeria.

“Ini bukan pertama kalinya kami melihat pencegatan terhadap pesawat bersenjata, terutama di bandara Kano. Sangat disayangkan selama ini tidak ada penjelasan mengenai tujuan muatan tersebut,” kata Mr. kata Wala.

Tn. Wala mengatakan kelompok itu tidak bisa duduk dan menonton pelepasan pesawat tanpa penjelasan yang cukup tentang isi dan keberadaannya.

“Sekarang kita di sini lagi dan omong-omong kita berbicara tentang isi kargo ini yang memiliki beberapa helikopter, Anda mungkin ingat bahwa ada laporan tertentu yang menunjuk ke pemerintah Chad mengenai hubungan presiden Chad dengan beberapa pejabat. politisi yang diabaikan juga,” katanya.

Para pengunjuk rasa membawa plakat bertuliskan: “Kami dalam keadaan perang, kami butuh bantuan, bukan senjata. Kami membutuhkan detail kargo yang terikat Chad; Mengapa Ali Modu Sherrif di Kano? Di mana para pemimpin Utara?”

Penumpang pesawat – seorang pilot dan seorang co-pilot serta 16 lainnya – ditahan oleh tentara Nigeria.

Salah satu pengunjuk rasa, Muhktar Lawal, mengatakan kepada Premium Times bahwa kelompok itu memprotes untuk mendapatkan jawaban dari otoritas terkait terkait hubungan Nigeria dengan pesawat bermuatan senjata itu.

“Kami ingin menduduki bandara karena banyak kejanggalan yang terjadi; ini adalah ketiga kalinya sebuah pesawat dengan senjata dikandangkan di Kano dan mereka selalu mengatakan bahwa senjata tersebut tidak ditujukan untuk Nigeria dan tidak akan ada yang mendengarnya lagi,” mr. kata Lawal.

Dia mengatakan dengan gencarnya pemberontakan di Timur Laut, warga tidak bisa lagi diam atas penyelundupan senjata ke Nigeria.

“Jika senjata itu ditujukan untuk Niger atau Chad, mengapa otoritas negara-negara ini tidak mengonfirmasinya?” tanya pengunjuk rasa.


sbobet

By gacor88