Ayogu Eze memenangkan pemilihan pendahuluan guber Enugu PDP

Senator Ayogu Eze mendapat tiket Partai Rakyat Demokratik, PDP, gubernur di Negara Bagian Enugu.

Ayogu terpilih dalam pemilihan damai yang diadakan di Hotel Filbon, Enugu, meskipun pemilihan paralel lainnya sedang berlangsung.

Sebanyak 672 delegasi telah terakreditasi untuk pemilihan tersebut. Sebelas suara dinyatakan tidak sah.

Koresponden DAILY POST, yang berada di tempat pemilihan, melaporkan bahwa Ayogu mendapat 526 suara dan saingan terdekatnya, Mr. Mengalahkan Chinedu Onu yang memperoleh 31 suara.

Evang. Samuel Onyishi berada di urutan ketiga dengan 30 suara; Eugene Odo mendapat 25 suara, Onyeke Onyeke mendapat 20 suara, Ifeanyi Ugwuanyi mendapat 15 suara, sedangkan Anayo Onwuegbu mendapat 10 suara.

Senator Eze dalam pidatonya meyakinkan rakyat negara bagian bahwa dia akan membawa transformasi yang cepat.

Dia mengatakan penciptaan lapangan kerja, pemberdayaan pemuda, keamanan, pendidikan, antara lain, akan menjadi prioritas dalam pemerintahannya.

Sementara itu, dalam pertemuan dengan anggota panitia pemilihan, Senator Eze, Prof Onyeke dan Sam Onyishi mengecam daftar delegasi yang digunakan, dengan mengatakan itu bukan daftar asli yang muncul dari kongres lingkungan 1 November. Perkembangan tersebut membuka jalan untuk pemilihan pendahuluan paralel kemarin.

Eze berkata pada pertemuan tersebut: “Tidak mungkin bagi saya sebagai orang yang mengetahui prosesnya
hukum untuk tunduk pada ilegalitas. Satu-satunya pilihan yang tersedia bagi saya adalah bahwa saya akan pergi ke delegasi yang diakui melalui pengadilan dan Komite Kerja Nasional partai, merekalah yang benar-benar dapat memilih kandidat. Hal lain menurut saya sendiri adalah penyalahgunaan proses pengadilan dan hukum kita.

“Itulah mengapa saya ingin mengatakan dengan jelas bahwa saya tidak akan berada di stadion di mana Anda akan melakukannya sendiri karena saya akan melakukan tindakan ilegal, saya akan bekerja dalam perangkap bobby mengetahui bahwa delegasi saya telah dicabut.”

Prof Onyeke menggambarkan proses tersebut sebagai “nullity” dan menekankan bahwa proses tersebut tidak sesuai dengan hukum dan proses yang seharusnya.

Dia berkata: “Yang pertama adalah bahwa ketua yang disapa sebagai ketua negara tidak diakui oleh partai dan pengadilan. Pria yang diakui sebagai ketua partai adalah Penatua David Aja, yang berarti setiap latihan yang dilakukan di sini tanpa dia adalah ilegal, batal demi hukum. Pengamatan Senator Ayogu diterima dengan baik; pemilihan diadakan dan orang-orang yang keluar dari
pemilihan tidak ada dalam daftar yang datang dari sekretariat nasional.

“Kami belum disinggung tentang keputusan pengadilan yang menyatakan ketua kami diganti. Kami belum diberi tahu mengapa seorang delegasi memenuhi syarat untuk memilih kandidat untuk Majelis negara bagian kami, memenuhi syarat untuk Dewan Perwakilan Rakyat dan Senat dan tidak
memenuhi syarat untuk memilih calon gubernur.

“Inkonsistensi partai itu tidak adil. Itu tidak adil dan itu adalah bagian yang coba diajarkan dan direhabilitasi oleh orang-orang seperti saya.”

Pada saat laporan ini dibuat, hasil pendahuluan paralel yang diadakan di Stadion Nnamdi Azikiwe sudah ditunggu.


daftar sbobet

By gacor88