Pembantaian Gergaji atau Phantom Menace

Itu Konferensi MT bagian tidak melibatkan pelaporan atau staf editorial The Moscow Times.

Kirill Rubalsky

Rekan Senior

Denton

Aturan penetapan harga transfer baru di Rusia, yang pada dasarnya didasarkan pada rekomendasi OECD, telah berlaku di Rusia selama hampir tiga tahun (diperkenalkan pada 1 Januari 2012). Selama ini, ketentuan undang-undang perpajakan yang dikhususkan untuk masalah ini menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Bisnis besar yang beroperasi di Rusia sudah terbiasa menyiapkan dokumen setiap tahun yang membenarkan harga yang diterapkan untuk transaksi dengan afiliasi, tetapi hingga saat ini kantor pusat Layanan Pajak Federal belum melakukan audit tunggal atas penerapan aturan penentuan harga transfer yang benar. selesai (beberapa audit perusahaan besar Rusia sedang berlangsung). Seperti sebelumnya, perusahaan hanya dapat mencoba menebak pendekatan apa yang akan diambil oleh pemeriksa pajak ketika menerapkan aturan penentuan harga transfer, dan klaim apa yang mungkin mereka miliki terhadap penetapan harga.

Masalah pertama yang muncul ketika menerapkan aturan penetapan harga transfer adalah aturan itu sendiri. Asas kepastian hukum merupakan asas landasan baik dalam hukum internasional maupun Rusia. Tanpa masuk ke dalam perkembangan hukum, asas ini secara umum dapat digambarkan sebagai berikut: ketika membaca undang-undang, setiap orang atau perusahaan harus berada dalam posisi untuk memahami akibat hukum dari suatu perbuatan. Dengan kata lain, di dunia yang ideal, hukum akan sangat jelas dan dapat dipahami sehingga seseorang akan mengetahui dengan pasti apakah tindakan tertentu merupakan pelanggaran terhadapnya atau tidak.

Sebenarnya, aturan penetapan harga transfer bukanlah aturan, melainkan seperangkat prinsip dan metode yang harus digunakan oleh perusahaan induk dan administrasi pajak untuk menghitung harga pasar atau tingkat profitabilitas “pasar” yang berlaku untuk transaksi dalam kelompok perusahaan, dengan kata lain, transaksi. antar afiliasi. Serangkaian prinsip dan metode apa pun selalu dapat digunakan dalam berbagai cara dan tidak mungkin untuk secara jelas membedakan antara “hitam” dan “putih”, yang legal dan ilegal. Inilah yang paling mengkhawatirkan bisnis. Setelah membaca aturan dalam kode pajak, tidak mungkin untuk menentukan dengan tepat berapa harga yang harus ditetapkan dalam kontrak. Seseorang juga tidak dapat menentukan dengan tepat bagaimana dokumen harus dibuat untuk membenarkan perhitungan harga untuk mengurangi risiko klaim dari Layanan Pajak Federal. Tentu saja, ada pedoman internasional – terutama yang dikeluarkan oleh OECD sendiri – yang seharusnya membantu bisnis dan negara untuk menerapkan metode penentuan harga transfer dengan benar. Namun, pedoman ini tidak mengikat secara hukum terhadap Inland Revenue. Akibatnya, bahkan perusahaan yang paling transparan dan taat hukum yang satu-satunya keinginan untuk menghindari sengketa aman dari potensi beban ketetapan pajak terkait harga transfer.

Untuk alasan ini, dengan adanya defisit anggaran, otoritas pajak tergoda untuk menggunakan aturan penetapan harga transfer sebagai gergaji mesin fiskal universal yang memungkinkannya untuk “memotong” keuntungan ekstra dari perusahaan besar untuk menambal lubang anggaran. Aturan penetapan harga transfer menawarkan potensi peluang besar untuk penilaian pajak tambahan, dan batas kebijaksanaan serta jumlah sumber informasi cukup besar. Pada saat yang sama, pendekatan umum untuk penerapan aturan penentuan harga transfer dapat berubah dalam sekejap, mengubahnya dari ancaman yang mengancam wajib pajak, meskipun samar-samar, menjadi instrumen genosida pajak (seperti halnya dengan aturan kapitalisasi tipis). , Misalnya).

Secara tradisional, pengadilan arbitrase komersial Rusia dan praktik pengadilan yang membentuknya (dalam kasus penetapan harga transfer, ini adalah Pengadilan Distrik Moskow) dapat bertindak sebagai penghalang terhadap otoritas pajak. Tapi masalah lain dengan harga transfer muncul di sini: bukan pengacara seperti ekonom yang dibutuhkan untuk menerapkan aturan dengan benar. Aturan penetapan harga transfer memiliki dasar ekonomi dan bergantung pada kategori ekonomi (profitabilitas, pasar, permintaan, aset, risiko keuangan, dll.). Berurusan dengan harga transfer sulit dilakukan tanpa memahami proses ekonomi mikro dan dasar-dasar bagaimana pasar komoditas berfungsi.

Sebagian besar hakim Rusia dapat disebut pengacara yang keras: hampir tidak ada dari mereka yang pernah bekerja di sektor swasta dan mereka tidak memiliki pengalaman praktis dalam ekonomi bisnis. Akibatnya, perselisihan harga transfer sulit untuk diadili bahkan untuk hakim terbaik, seperti yang ditunjukkan dengan jelas oleh perselisihan “mobil” pada penerapan aturan sebelumnya (Pasal 40 Kode Pajak) yang melibatkan anak perusahaan Rusia dari produsen mobil asing. dalam impor dan distribusi mobil. Perselisihan ini berubah menjadi “pertarungan para ahli” di mana pihak yang bisa “menjual” pencalonan ahlinya dengan opini yang dibutuhkan menang. Akibatnya, importir lebih cenderung merugi, meskipun tampaknya ada alasan yang jelas untuk menjual mobil di pasar Rusia dengan harga lebih rendah: krisis ekonomi global tahun 2008 dan penurunan penjualan mobil di negara tersebut secara keseluruhan . . Kemungkinan besar situasinya tidak akan banyak berubah ketika para hakim mulai mengadili perselisihan tentang bagaimana menerapkan aturan baru, karena pemerintah tidak memiliki rencana untuk membawa orang-orang yang memiliki pengalaman bisnis nyata ke dalam peradilan.

Bisnis akan dapat memperoleh jawaban tentang bagaimana otoritas pajak akan menangani aturan penentuan harga transfer hanya setelah hasil audit pertama dipublikasikan. Sampai saat itu, ada baiknya terus membangun pertahanan dengan memperkuat komponen dokumen yang membenarkan dan meminta dukungan dari para ahli, yang jika terjadi perselisihan dapat berdebat di pengadilan untuk mendukung pendapat perusahaan juga.

Itu Konferensi MT bagian tidak melibatkan pelaporan atau staf editorial The Moscow Times.

Singapore Prize

By gacor88