Mantan Perdana Menteri Kasyanov dicekik oleh Kremlin dan sekutunya

Duduk di sofa kulit yang dalam di kantornya, Mikhail Kasyanov terlihat seperti biasanya. Ada sikap tanpa basa-basi yang sama, setelan mahal dan suaranya yang halus dan dalam. Dia memiliki gaya bicara yang hampir aristokrat, berat dan birokratis. Dia adalah pria yang berhasil mencapai puncak. Dia memegang jabatan perdana menteri selama hampir empat tahun, sebelum Putin mencabut jabatan penting politiknya yang penting ini.

Pada saat itu, dia tidak pernah berpikir akan menjadi seperti ini. Dia tidak berharap menjadi orang buangan – diekspos di depan umum, dilecehkan, dihina. Dia tidak dapat membayangkan bahwa perannya dapat direduksi menjadi kelinci dalam ras anjing greyhound.

Saat ini, jarang Kasyanov menyelesaikan rapat umum tanpa diganggu dan diganggu. Seorang aktivis yang membantunya menyelenggarakan acara pra-pemilu di kota Samara, Rusia selatan, sekarang menghadapi tuntutan pidana. Pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov memposting video Instagram Kasyanov di garis bidik senapan sniper. Anak buah Kadyrov bahkan mengikutinya ke restoran untuk mengejeknya dan mengolesi wajahnya dengan kue.

Lebih jauh lagi ketika Kasyanov diam-diam direkam dengan seorang wanita dan klipnya ditayangkan di televisi nasional. Tidak ada pemimpin oposisi di Rusia yang pernah dilecehkan secara mengerikan. “Saya siap menghadapi tekanan,” kata Kasyanov, “tetapi saya tidak menyangka mereka akan mengambil kunci apartemen saya dan memasang bug dan kamera. Ini adalah sesuatu yang hanya mampu dilakukan oleh dua pasukan khusus di Rusia: FSB atau FSO, Layanan Keamanan Federal. Saya tidak tahu apa itu. Itu mengejutkan.”

Dalam otobiografinya tahun 2008, “Tanpa Putin,” Kasyanov ditanya apa yang dia anggap sebagai situasi paling menantang yang dia hadapi. “Dalam catur ada istilah zugzwang,” jawabnya. “Saat itulah kamu tidak bisa melewatkan giliranmu, tetapi setiap giliran membuat posisimu semakin lemah.”

Ini adalah deskripsi yang tepat untuk posisi Mikhail Kasyanov saat ini, dengan koalisi demokrasi yang dia tuju untuk pemilihan Duma yang akan datang membara di dalam.

Koalisi Demokrat

Beberapa tahun terakhir telah menjadi bencana bagi oposisi liberal Rusia. Penangkapan dan tindakan keras menyebarkan ketakutan di kalangan pendukung dan aktivis. Aneksasi Krimea meningkatkan peringkat Putin dan meminggirkan lawan politiknya. Pembunuhan Boris Nemtsov pada Februari 2015 merupakan pukulan yang nyaris fatal. Suasananya suram.

Ketika Koalisi Demokratik muncul pada akhir April 2015 untuk berkampanye pada siklus pemilu berikutnya, hal itu tampaknya menjadi bagian dari rebranding untuk partai oposisi PARNAS, yang secara krusial memegang posisi tiket yang diperlukan untuk berpartisipasi dalam pemungutan suara. “Kami tahu bahwa PARNAS tidak akan berhasil dengan sendirinya,” kata Alexei Navalny, salah satu pemimpin koalisi. “Kami tahu kami membutuhkan koalisi, tetapi kami telah diperdaya oleh Kremlin sejak awal.”

Pada September 2015, koalisi mengajukan calon bersama untuk empat DPRD. Mereka dilarang berdiri di tiga wilayah dan mengalami kekalahan telak di wilayah keempat. “Tapi koalisi bertahan,” kata Navalny. “Kami tahu kami harus melewati batasan 5 persen yang ditetapkan pada pemilihan Duma. Kami tahu kami membutuhkan pemilihan pendahuluan.”

Desember lalu, koalisi secara resmi menawarkan Kasyanov tempat pertama dalam pemungutan suara. Nama-nama lain akan diputuskan melalui pemilihan pendahuluan yang juga akan digunakan oleh oposisi Rusia sebagai pemanasan untuk pemilihan Duma dan untuk menarik lebih banyak pendukung. Juga diputuskan bahwa koalisi akan mencoba membujuk setidaknya dua tokoh masyarakat terkenal dan dihormati untuk bergabung dengan Kasyanov sebagai nama teratas dalam pemungutan suara. Di antara mereka yang menjadi sasaran adalah dua penyanyi rock terkenal, seorang politikus, bahkan seorang presenter televisi terkenal. Ini bukan penjualan yang mudah dan pelecehan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Kasyanov dan sekutunya menunjukkan apa yang mungkin dipertaruhkan. Dia masih terlibat dalam negosiasi ini, kata Kasyanov kepada The Moscow Times.

Semuanya disetujui dan ditandatangani – atau setidaknya, begitulah tampaknya.

Sergey Melikhov

Mikhail Kasyanov mengatakan tekanan untuk membuatnya mundur setelah publikasi rekaman seks tidak berprinsip dan menghormati permainan Kremlin.

Penyendiri

Di elit politik Rusia, Kasyanov berdiri sendiri. Awalnya dia bukanlah seorang pembangkang atau bahkan politisi. Seorang birokrat profesional pada dasarnya, dia bekerja sebagai ekonom sebelum pindah ke Kementerian Keuangan membuatnya melunasi hutang Rusia yang diwarisi dari sistem Soviet. Perlahan-lahan ia mencapai puncak sebagai perdana menteri Rusia paling sukses dalam sejarah baru-baru ini.

Sudah lebih dari dua belas tahun sejak Putin tiba-tiba memecat Kasyanov. Ada spekulasi bahwa langkah itu dilakukan karena ketakutan, sebuah paranoia yang mungkin dilakukan Kasyanov untuk melawannya. Tawaran Putin untuk tetap di tim biasanya tidak dimaksudkan untuk ditolak. Pertemuan terakhir mereka terjadi pada Desember 2004, ketika Kasyanov menolak tawaran Putin untuk menjabat sebagai kepala struktur perbankan antar negara bagian yang baru. Dia adalah satu-satunya di kalangan atas Rusia yang menolak tawaran semacam itu, katanya.

Seorang analis politik dan mantan orang dalam Kremlin mengatakan penolakan itu adalah akibat alami dari ketidakmampuan Kasyanov untuk berkompromi dalam hal harga diri. “Kasyanov selalu menganggap dirinya sebagai baron Rusia. Dia tidak bisa membungkuk,” kata sumber itu.

Itulah satu-satunya pilihan yang benar-benar dibuat Kasyanov – keputusan untuk tidak mematuhinya. Sisanya hanya mengikuti secara logis. “Ternyata misi itu jatuh pada saya,” kata Kasyanov. “Bagaimana, terlepas dari semua tekanan, saya bisa tetap mandiri.”

Mereka yang mengenal politisi berbicara tentang dia dengan hormat. “Dia palsu dan hedonis, dan sekarang percaya dia adalah semacam Che Guevara,” kata seorang mantan pejabat. “Tetapi pada saat yang sama dia adalah orang yang baik dan tidak pernah mengkhianati siapa pun.”

Pendukung Kasyanov sendiri mengakui bahwa dia tidak cocok untuk peran barunya sebagai politisi pemadam kebakaran. Dia bukan pembicara publik yang kuat, dan tidak seperti Nemtsov atau Navalny, masih sulit membayangkan Kasyanov pernah berkampanye di kereta bawah tanah atau di halte bus. “Saya tidak akan mengubah diri saya sendiri,” tegasnya. “Ya, kami semua merindukan Nemtsov dengan kemampuan alaminya untuk berkampanye jalanan. Saya akan berada di jalan sebanyak yang saya bisa dan merasa nyaman. Itulah yang kami putuskan ketika kami menyepakati koalisi.”

Kasyanov tidak lagi populer. Di akhir tahun sembilan puluhan dia juga menjadi target perang televisi PR elit, ketika dia pertama kali dijuluki “Misha 2 persen”, merujuk pada 2 persen saham yang dia duga telah menerima suap dari transaksi keuangan pemerintah. Kasyanov mengatakan dia diingatkan tentang nama panggilan itu oleh Putin sendiri selama pertemuan terakhir mereka pada Desember 2004. “‘Ingat nama itu,’ katanya kepada saya, ‘jika Anda pernah memutuskan untuk pergi ke oposisi.'” Itu adalah ‘ ancaman, dan bukan kebetulan bahwa Putin menggunakan nama panggilan itu untuk menyebut Kasyanov selama maraton telepon pada 2011.

Dengan bantuan Putin, julukan itu tetap melekat. Seiring dengan menjalani kehidupan bangsawan Rusia – tenis, berburu, mobil, makanan, perjalanan, rekreasi mahal – Kasyanov lebih terlihat seperti target pemilih Navalny, muda dan kiri, yang ingin melawan kleptokrat Rusia yang kaya , sebagai sekutu alami mereka. Kasyanov mengakui ini adalah masalah. “Makanya kita satukan kekuatan, agar basis kita bisa berdiri bersama. Ini prestasi koalisi,” ujarnya.

“Kemenangan memiliki seribu ayah, tetapi kekalahan adalah yatim piatu,” kata mantan Presiden AS John F. Kennedy. Setiap hari, prospek memenangkan pemilihan tampak semakin suram, dan sekutu Kasyanov mulai mempertanyakan di mana basis pemilihannya yang sebenarnya. Pemilihan pendahuluan gagal setelah hanya beberapa ribu aktivis yang mendaftar. Ketegangan dan permainan saling menyalahkan dalam koalisi mudah diprediksi.

Jin keluar dari botol

Kubu oposisi terbiasa dengan intimidasi dan represi. Boris Nemtsov terbunuh. Alexei Navalny dilarang mencalonkan diri dalam pemilihan; saudaranya di penjara. Ilya Yashin mengalami pelecehan serupa dengan Kasyanov. Berdiri di depan Kremlin membutuhkan keberanian dan semuanya memiliki keberanian dan karakter. Namun Kremlin berhasil membuat celah di antara mereka.

Seminggu setelah film rahasia Kasyanov disiarkan di televisi, wakil pemimpin koalisi Ilya Yashin tiba-tiba mengumumkan bahwa dia akan mundur dari pemilihan pendahuluan. Meski bersimpati dengan Kasyanov secara pribadi, dia mengatakan rekaman itu masih akan menimbulkan kerusakan politik yang serius. Dia menyatakan salah menunjuk seorang pemimpin yang akan segera menjadi sasaran serangan Kremlin.

Pernyataannya adalah senjata awal. Kasyanov dituduh membebani koalisi, menyebabkan peringkat negatif besar yang mengasingkan pendukung, kekurangan dana kampanye. Dia tidak memberikan seperti yang diharapkan, tidak menepati janjinya, menghabiskan terlalu banyak waktu di luar negeri. Dia menjalani gaya hidup mandiri. Rekaman rahasia, sekutunya terus mengatakan, mengungkapkan bahwa dia sedang mendiskusikan pertikaian antara sekutunya sendiri dengan anggota tim.

“Semuanya meningkat, dan setelah video itu tidak mungkin untuk berkampanye sama sekali,” kata Vladimir Milov, salah satu pemimpin koalisi Partai Demokratichesky Vybor.

Leonid Volkov, manajer kampanye lama Alexei Navalny, setuju. “Kami tidak pernah percaya dia akan tetap memimpin setelah apa yang terjadi,” katanya. “Kami pikir dia akan bertindak secara bertanggung jawab dan menghilangkan panas dari kami. Itulah yang akan terjadi di negara lain mana pun.”

Tuntutan mereka jelas: Kasyanov harus mundur dari posisi teratasnya di surat suara dan berpartisipasi dalam pemilihan pendahuluan dengan kandidat lainnya. “Yashin membuat kesalahan dan tidak ada alasan mengapa perjanjian itu harus dipertimbangkan kembali,” kata Denis Bilunov, anggota koalisi dan salah satu pendiri Partai 5 Desember. “Tapi karena jin sudah keluar dari botol, masalah ini perlu ditangani.”

Kasyanov memainkan bola keras. Dia tidak membuat konsesi. Dia bersikeras bahwa rekaman itu tidak dapat dianggap sebagai argumen. “Merevisi perjanjian kami di bawah tekanan Kremlin adalah kelemahan,” katanya. “Ini berbahaya dan tidak mungkin. Saya tidak hanya tidak setuju dengan argumen ini, saya bahkan tidak memasuki diskusi ini. Aturannya ditetapkan sesuai. Permainan sudah dimulai. Saya hanya akan maju.”

Saat berbicara, Kasyanov menunjukkan tekad yang meyakinkan. Tapi dia kemungkinan besar mengerti bahwa pertempuran ini sudah kalah, setidaknya kali ini. Dia tahu dia akan membuat sedikit dampak pada pemberontakan yang dipicu oleh operasi rahasia Kremlin dan sekarang berkecamuk di dalam kampnya.

Ada juga sedikit keraguan bahwa dia akan menjadi orang terakhir yang meninggalkan kapal yang tenggelam itu. Dia telah melalui zugzwang sebelumnya dan membuat satu-satunya pilihannya – hampir dua belas tahun yang lalu.

Hubungi penulis di m.fishman@imedia.ru dan d.litvinova@imedia.ru. Ikuti Daria Litvinova di Twitter @dashalitvinovv





Hongkong Pool

By gacor88