Lukisan avant-garde dari museum daerah datang ke Moskow

“Dibiarkan sampai dipanggil” adalah proyek pameran skala besar pertama dari Avant-Garde Center di Museum Yahudi. Andrei Sarabyanov, direktur pusat tersebut, mengkurasi pameran tersebut, yang terdiri dari lebih dari seratus lukisan avant-garde yang jarang terlihat dari museum regional di 19 kota di seluruh Rusia.

Pameran ini terinspirasi oleh Ensiklopedia Avant-Garde Rusia, volume ketiga dan terakhirnya diterbitkan tahun lalu. Ini adalah karya yang luar biasa dan berisi lebih dari tiga ribu ilustrasi dengan sekitar dua ratus orang berkontribusi untuk penerbitannya.

“Ketika kami selesai, kami menyadari bahwa tidak ada yang pernah melihat lukisan di Ensiklopedia, kecuali beberapa ahli. Menjadi jelas bahwa kami harus mengadakan pameran dengan hal-hal baru yang kami temukan, dan Museum Yahudi setuju untuk menyelenggarakannya, ” kata Sarabyanov dalam sebuah wawancara dengan The Moscow Times. “Ini akan menjadi pameran yang sangat besar, seperti Ensiklopedia itu sendiri, jadi kami memutuskan untuk mengadakan dua di antaranya,” tambahnya. Pameran pertama sekarang telah dibuka dan mencakup periode tersebut dari awal avant-garde hingga 1918.

Semua lukisan dalam koleksinya berasal dari museum regional Rusia di tempat-tempat seperti Cheboksary, Yelets, dan Kozmodemyansk. Ternyata banyak museum yang lebih kecil memiliki lukisan avant-garde – kadang hanya sedikit, kadang selusin. Museum Yahudi menghitung karya seniman seperti Kazimir Malevich, Vasily Kandinsky, Mikhail Larionov, Natalya Goncharova, Lubov Popova, Olga Rozanova, dan Marc Chagall dalam pamerannya saat ini.

Museum Seni Nizhny Novgorod

Tapi bagaimana lukisan-lukisan itu berakhir di tempat-tempat yang sangat jauh ini? Banyak karya dikirim ke museum provinsi pada awal 1920-an untuk digunakan sebagai instruksi bagi seniman generasi baru. Beberapa dari mereka kemudian dikirim dalam upaya untuk membersihkan kota-kota besar dari apa yang dianggap sebagai seni anti-proletar.

Sarabyanov menjelaskan bahwa konsep utama pameran ini adalah menampilkan lukisan menggunakan format yang sama seperti yang dibayangkan Wassily Kandinsky ketika dia merencanakan Museum Budaya Artistik pada awal 1920-an. Seperti yang ditulis Kandinsky, “Museum tidak boleh diorganisir oleh staf museum, tetapi oleh senimannya sendiri.” Oleh karena itu, prinsip utama penyelenggaraan pameran harus menunjukkan evolusi bentuk artistik. Itulah mengapa pameran dimulai dari akar avant-garde – dari simbolisme dan gerakan artistik Bubnovy Valet (Jack of Diamonds) hingga manifestasi avant-garde selanjutnya. “Kami menggantung lukisan dengan kacau, tidak ada simetri di sini, dan jika Anda melihat foto-foto pameran tahun 1910-an, sangat mirip,” kata Sarabyanov.

Ada beberapa penemuan menarik selama penyelenggaraan pameran. Misalnya, karya kecil dan tidak biasa dari Kazimir Malevich, “Kota Kecil”, (1908) ditemukan di Museum Saratov. “Api di kota” (1914) oleh Yelets dianggap dilukis oleh seniman yang tidak dikenal, tetapi para ahli membuktikannya sebagai karya pelukis avant-garde inovatif Olga Rozanova. Penemuan yang paling menarik adalah komposisi seniman Suprematis Ivan Klun, yang memiliki kata “Klun” dengan tulisan yang nyaris tidak terbaca di bagian belakang. Staf Museum Yelets membaca kata itu sebagai “Klop” (kutu) dan memutuskan bahwa kata itu merujuk pada puisi Mayakovsky dengan nama yang sama.

Sekarang penemuan ini dapat berlanjut saat koleksi langka dibuka untuk umum. Pameran saat ini di Museum Yahudi menawarkan Moskow kesempatan unik untuk melihat lukisan luar biasa oleh beberapa seniman terbaik Rusia, serta mempelajari lebih lanjut tentang sejarah seni avant-garde di Rusia.

Museum Yahudi dan Pusat Toleransi. 11/1A Ulitsa Obraztsova. Metro Marina Roshcha, Mendeleyevskaya. museum-jewish.ru. Pameran berlangsung hingga 10 Juni.

Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

Hongkong Hari Ini

By gacor88