Kremlin menghancurkan gereja kontroversial

Sekelompok polisi berdiri di dekat gedung bertiang kuning di pusat kota Moskow. Tak jauh dari mereka adalah kru kamera dari stasiun NTV yang dikendalikan Kremlin. Saat petugas memasuki gedung, reporter NTV beralih ke kamera. “Ada banyak koridor di sini, banyak ruangan,” katanya dengan nada konspirasi. “Pintunya hampir semua terkunci, jadi petugas harus mendobraknya.”

Salah satu petugas yang memakai balaclava meninggalkan gergaji mesin di belakang kemudi. Dengan suara gemuruh di latar belakang, tembakan beralih ke pria lain yang mendobrak beberapa pintu dengan palu besar. Penampil tidak pernah melihat di balik pintu.

Gereja Scientology Moskow telah terbiasa dengan kunjungan semacam itu dari penegak hukum. Yang satu ini terjadi pada tahun 2011. Pada bulan Januari tahun lalu, tempat tersebut digeledah lagi sehubungan dengan penyelidikan atas penjualan tanah secara ilegal. Dan baru-baru ini, pada bulan Agustus, polisi menggerebek tempat tersebut untuk mencari kamera dan mikrofon tersembunyi yang diduga digunakan oleh Scientology untuk memata-matai anggotanya.

“Ini adalah bagian dari acara media untuk menghitamkan nama kami,” kata pendiri cabang Scientology di Moskow, Vladimir Kuropyatnik. Dia melihat penggerebekan sebagai bagian dari upaya pihak berwenang untuk meruntuhkan gerejanya.

Sebuah Agama Baru

Itu adalah hari-hari awal kapitalisme pasca-Soviet ketika Kuropyatnik, dilatih sebagai insinyur radio, diwawancarai untuk pekerjaan di sebuah perusahaan patungan.

Salah satu perekrut adalah seorang pengusaha Swedia dan, seperti gosip Kuropyatnik dari koridor, seorang Ilmuwan. “Pria itu menonjol di atas rekan-rekan Rusia-nya,” katanya. “Dia berpakaian tanpa cela, ramah, kompeten, dan terbuka.”

Gerakan Scientology, didirikan pada tahun 1954 oleh penulis fiksi ilmiah Amerika L. Ron Hubbard, pada saat itu sedang berkembang pesat dan menarik pengikut di seluruh dunia. Dan kemanapun itu pergi, kontroversi dan desas-desus tentang pelanggaran hak asasi manusia dan praktik penghindaran pajak mengikuti.

Kuropyatnik akhirnya tidak menerima posisi tersebut, tetapi dia cukup tertarik dengan Scientology untuk mengikuti seminar di Moscow State University on Dianetics, sistem perawatan swadaya yang dirancang oleh Hubbard yang menjadi dasar praktik Scientology. Dia kemudian melanjutkan studi Scientology di Kopenhagen.

Pada tahun 1994, setahun setelah Scientology diakui sebagai agama di Amerika Serikat setelah pertempuran hukum yang berkepanjangan dengan layanan pajak negara tersebut, Kuropyatnik mendaftarkan Gereja Scientology pertama Rusia di Moskow sebagai agama baru.

“Itu adalah waktu yang sulit,” katanya. “Setiap hari saya melihat wajah orang-orang yang muram dan lelah di kereta bawah tanah. Rusia membutuhkan Scientology. Alih-alih memberi makan yang lapar dengan ikan, Rusia memberi mereka pancing untuk membantu memberi makan mereka.”

Setelah beberapa dekade dipaksa ateisme di bawah Stalin, orang Rusia awalnya ragu untuk menyerah pada spiritual. Namun dengan perestroika juga muncul keterbukaan baru terhadap gerakan-gerakan baru seiring dengan generasi reformis yang menganut gagasan pluralitas agama.

Scientology berkembang pesat. Saat ini, ada beberapa ribu anggota di Moskow dan beberapa puluh ribu anggota aktif di seluruh negeri, menurut perkiraan Kuropyatnik. Gereja Scientology di Moskow memiliki tiga karyawan pada peluncurannya – sekarang memiliki lebih dari 300 orang staf dan merupakan tempat yang ramai dengan aktivitas.

Keajaiban harian

Kebaktian Minggu dimulai tepat pukul 11:00. Itu dipimpin oleh seorang wanita paruh baya dengan rambut pendek, mengenakan jubah hitam panjang dengan kerah emas berbentuk V. Di lehernya tergantung salib segi delapan, simbol Scientology.

“Keajaiban terjadi di sekitar saya setiap hari,” katanya. “Saya telah menyembuhkan orang yang duduk tepat di depan saya di kursi mereka. Saya bahkan pernah mendengar tentang seorang pria yang berjalan di atas bara api.”

Selama khotbah selama satu jam, wanita itu membaca dari sebuah kitab “suci”, dan berbicara tentang “keselamatan” dan “dosa”. Kebaktian diakhiri dengan doa untuk hak asasi manusia dan kebebasan beragama dan tepuk tangan meriah untuk patung perunggu di sudut ruangan – patung pendiri Scientology Hubbard. Tidak disebutkan tentang Xenu, diktator galaksi yang, menurut salah satu teori Hubbard yang lebih terkenal dan misterius yang beredar di media, menjatuhkan miliaran makhluk ke gunung berapi di Bumi dan membunuh mereka dengan bom hidrogen 75 juta tahun yang lalu.

Scientology sering dituduh oleh para kritikus menggunakan strategi “penutup agama” untuk menghindari kendali pemerintah atas apa yang terjadi di dalam temboknya. Dan keraguan tentang status agamanya ada bahkan di antara beberapa pengikutnya. Seorang mantan anggota Gereja Scientology Moskow, yang melarikan diri dari Rusia setelah berselisih dengan kepemimpinan gereja tetapi tetap menjadi Ilmuwan yang berpraktik, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa dia tidak menghadiri satu kebaktian pun selama lebih dari sepuluh tahun di gereja tersebut. Dia berkata: “Bahkan staf gereja tidak sepenuhnya mengerti mengapa Scientology adalah sebuah agama.”

scientology-moscow.org


Persaingan

Menurut agama yang dominan di Rusia, Gereja Ortodoks Rusia, apakah Scientology adalah agama atau bukan bukanlah bahan perdebatan.

Ketika Gereja Ortodoks muncul kembali setelah puluhan tahun dipaksa berada di bawah tanah oleh rezim Soviet, ia kurang senang menemukan dirinya dikelilingi oleh “agama baru” seperti Scientology. Pada tahun 1994, Dewan Uskup Ortodoks Rusia menyatakan Scientology sebagai “agama semu yang diimpor dari Barat”.

Alexander Dvorkin, mantan emigran Soviet dan anggota Gereja Ortodoks, mendirikan sebuah LSM pada tahun 1993 untuk meneliti “sekte totaliter dan kultus destruktif”. Dia mengatakan dia terdorong untuk bertindak setelah melihat kesusahan para pengunjung gereja yang memiliki anggota keluarga di Scientology. “Keluarga mereka tercabik-cabik,” katanya.

Dvorkin menjadi pemimpin “gerakan anti-kultus” yang kejam dan tokoh terkemuka di media Rusia, di mana dia secara konsisten memperingatkan tentang bahaya yang disebut agama baru. “Scientology benar-benar jahat,” katanya. “Itu menindas orang dan mengekstraksi lebih banyak uang dari mereka.”

Karena hubungan Rusia dengan Barat memburuk karena konflik di Ukraina, perjuangan melawan Scientology sebagai gerakan “alien” yang jelas mengancam nilai-nilai budaya Rusia telah meningkat. “Dalam konteks upaya menentang Uni Eropa dan Amerika Serikat, mempertahankan identitas budaya dan agama Rusia telah menjadi cara untuk menunjukkan patriotisme,” kata Veronika Kravchuk, seorang ulama.

Dvorkin, yang mengaitkan beberapa kesuksesannya dengan citranya sebagai seseorang yang memiliki pengalaman di luar negeri dan karena itu dapat menguraikan kultus “aneh”, memberi makan narasi itu dengan secara terbuka memperingatkan terhadap dugaan hubungan antara Scientology dan Dinas Rahasia AS.

Dukungan politik

Dvorkin mengatakan karyanya telah menarik “reaksi khas” dari Gereja Scientology. Suratnya diretas, katanya, kenalan dari masa lalunya dilecehkan, dan dia tidak berhasil dituntut karena pencemaran nama baik dan menerima ancaman.

Pusatnya tidak secara resmi terhubung ke Gereja Ortodoks atau Kremlin, tetapi mendapat dukungan implisit dari keduanya. Dvorkin juga anggota panel penasehat masalah agama di Kementerian Kehakiman Rusia, dan bertindak sebagai ketuanya selama lima tahun. “Politisi sekarang tahu bahwa hubungan apa pun dengan Scientology adalah kewajiban,” katanya.

Beberapa buku yang ditulis oleh Hubbard, bersama dengan bahan ajar Scientology, dicap sebagai literatur ekstremis dan dilarang. Dan kelompok Scientology di seluruh Rusia tidak diizinkan mendaftar sebagai organisasi keagamaan.

Sebagai pukulan terakhir terhadap gerakan tersebut pada bulan November, pengadilan Moskow memutuskan bahwa Gereja Scientology Moskow tidak dapat menyebut dirinya sebagai organisasi keagamaan, karena Scientology adalah merek dagang terdaftar Amerika. Putusan, yang diajukan oleh Scientology, dapat memiliki implikasi hukum yang luas. Gereja tidak lagi diizinkan mempekerjakan staf, memelihara rekening bank, atau bertindak sebagai markas gerakan. Ini akan menjadi akhir dari Gereja Scientology Moskow seperti yang ada saat ini.

Khawatir dengan keganasan tindakan keras tersebut, beberapa cendekiawan agama khawatir bahwa aturan keterlibatan yang baru merusak suasana kebebasan beragama tahun 1990-an – untuk kepentingan agama dominan Rusia. Menurut Konstitusinya, Rusia adalah negara sekuler. Namun di bawah pemerintahan Presiden Vladimir Putin, Kremlin semakin bersandar pada gereja untuk memajukan agenda konservatifnya.

“Gereja Ortodoks Rusia sedang mencoba membasmi ‘pesaingnya’ dengan bantuan pihak berwenang,” kata cendekiawan agama Yekaterina Elbakyan. “Dengan melakukan ini, ia juga menjadikan dirinya bagian dari aparatur pemerintah dan membuat dirinya bergantung pada negara,” ujarnya.

Pelanggaran hukum

Dengan sedikit kepercayaan di pengadilan Rusia, kelompok Scientology membawa kasus mereka langsung ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa. Dalam ketiga kasus yang disidangkan oleh pengadilan, ECHR mengatakan Rusia mencoba menggunakan undang-undang baru yang mewajibkan gerakan berusia di atas 15 tahun untuk memenuhi syarat pendaftaran sebagai agama untuk menentang Scientology- mendiskriminasi kelompok-kelompok di Rusia.

Hal ini bahkan membuat para kritikus Scientology waspada merayakan kematiannya di Rusia. Mereka berpendapat bahwa pemerintah harus fokus membangun kasus yang kuat melawan Scientology berdasarkan malpraktik yang dilaporkan secara luas di dalam organisasi itu sendiri dan menggunakan hukum, daripada membengkokkannya.

“Mereka masih berhak mendapatkan perlakuan yang adil dan saya tidak yakin mereka mendapatkannya di Rusia,” kata Jonny Jacobsen, jurnalis berbasis di Paris yang mempelajari Scientology sejak awal 1990-an.

“Di Rusia, Scientology telah berhadapan langsung dengan sistem sewenang-wenang yang penuh dengan itikad buruk, yang mengubah aturan kapan pun diperlukan: nikmati ironi,” dia menulis.

Perjuangan antara Rusia dan Barat juga berarti bahwa ECtHR tidak dapat lagi memenuhi perannya sebagai pengawas, setelah undang-undang baru disahkan yang memberikan hak kepada pengadilan Rusia untuk mengabaikan keputusan pengadilan internasional.

Kuropyatnik, sementara itu, yakin gereja akan bertahan, meski kehilangan statusnya sebagai agama. “Suasana politik, dan pertempuran sengit melawan kebebasan beragama datang dan pergi. Tapi gereja akan tetap ada,” katanya.

Hubungi penulis di e.hartog@imedia.ru. Ikuti penulis di Twitter @EvaHartog


slot online pragmatic

By gacor88