Investigasi Nemtsov membuka jalan bagi lebih banyak pembunuhan di Rusia

Sofia Miroyedova

Ilya Yashin


Boris Nemtsov tidak pernah percaya bahwa dia akan dibunuh. Tentu saja, dia mengerti bahwa dia mungkin dilecehkan dengan cara tertentu. Dia tahu pihak berwenang mungkin memiliki rencana untuk mengirimnya ke penjara. Dia merasakannya lebih kuat lagi setelah mereka memanggilnya untuk diinterogasi dan menggeledah apartemennya. Tetapi dia tidak pernah berpikir satu menit pun bahwa seseorang dapat menembaknya dari belakang.

Nemtsov sesekali mengenang saat kepala FSB dan sekarang Presiden Vladimir Putin datang ke kantor pemerintahnya untuk meminta bantuan mendapatkan apartemen untuk petugas intelijen. Karyawan FSB itu merasa cukup tinggi dan perkasa akhir-akhir ini, tetapi pada 1990-an mereka hanya menjadi pejabat tingkat menengah. Nemtsov menarik perhatian Putin dan benar-benar percaya bahwa kepala FSB akan selalu mengingat bantuannya.

“Saya adalah wakil perdana menteri, bos Putin,” kata Nemtsov. “Mereka tidak bisa membunuhku.”

Putin sendiri ragu-ragu ketika bertemu dengan wartawan pada Desember 2015. “Nemtsov memulai jalan perjuangan politik, tetapi itu tidak berarti dia harus dibunuh,” katanya. Itu adalah pernyataan yang sinis dalam bentuknya dan mengerikan dalam pesannya.

Nemtsov jelas menyadari bahwa dia mengambil risiko dengan bekerja untuk oposisi. Tapi dia tidak pernah takut. Dia berkeliling Moskow tanpa pengawal, membawa tiket metro di dompetnya dan tidak segan naik kereta bawah tanah jika mobilnya terjebak kemacetan.

Orang-orang menyambutnya dengan hangat kemanapun dia pergi; mereka akan meminta tanda tangan dan berfoto dengannya. Dia suka berbicara dengan orang dan dapat dengan mudah menemukan bahasa yang sama dengan semua orang – bahkan dengan kritik dan lawannya.

Terkadang seseorang mencoba memprovokasi dia dengan melemparkan makanan ke arahnya atau bahkan menyerangnya secara fisik. Tapi Nemtsov adalah pria yang kuat dan selalu siap menangkis penyerang. Saya ingat sebuah kasus di Yaroslavl ketika seorang pria mencoba memukul Nemtsov tetapi akhirnya dipukul di wajahnya karena masalahnya.

Saya rasa Nemtsov tidak pernah benar-benar menerima kemungkinan kematiannya sendiri. Dia pikir dia akan hidup selamanya. Pada usia 55 tahun, dia adalah pelari yang ulung, bisa melakukan pull-up dengan mudah dan bangga dengan fisiknya. Dia adalah orang yang sangat ceria. Tidak pernah terpikir olehnya bahwa semuanya bisa berakhir tiba-tiba. Saya belum pernah bertemu seseorang yang begitu mencintai hidup, seseorang yang dapat dengan mudah menulari orang lain dengan optimismenya.

Dan sekarang satu tahun telah berlalu sejak pembunuhannya.

Itu pada dasarnya adalah tindakan terorisme, pembunuhan profil tinggi, yang dimaksudkan untuk mengintimidasi orang lain. Saya yakin dia dibunuh untuk membungkam kritik terhadap Kremlin dan memaksa mereka meninggalkan Rusia. Dan banyak orang melakukannya: Mereka ketakutan dan meninggalkan negara itu. Tetapi pembunuhan itu juga memiliki efek sebaliknya, yang tidak diharapkan oleh siapa pun yang memerintahkan pembunuhan itu. Banyak orang yang terkejut dengan pembunuhan Nemtsov bergabung dengan gerakan protes dan menjadi aktivis oposisi.

Pembunuhan itu juga menunjukkan bahwa tangan siloviki terikat ketika menyelidiki pembunuhan politik. Pada tahap awal, penyelidik berhasil menangkap pelaku dan mengajukan kasus pidana dengan bukti kuat yang menunjukkan bahwa dia adalah seorang perwira dari batalion Chechnya “Sever”. Namun begitu jelas bahwa jejak mengarah kembali ke pemimpin Chechnya Ramzan Kadyrov dan pejabat pemerintah lainnya, penyelidikan terhenti.

Sekarang sangat jelas bahwa mereka yang berada di balik pembunuhan Nemtsov akan lolos dari pertanggungjawaban – setidaknya sampai tim baru bergerak ke Kremlin.

Semua ini menimbulkan kekhawatiran serius tentang masa depan Rusia. Lagi pula, jika orang-orang yang memiliki hubungan dekat dengan Kremlin dapat melakukan pembunuhan brutal dengan impunitas total, itu berarti mereka pada dasarnya memiliki kekuasaan penuh untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Dan ini berarti bahwa otoritas federal dan siloviki, melalui kepasifan dan kelambanan, telah menyiapkan panggung untuk lebih banyak lagi pembunuhan politik.

Ilya Yashin adalah seorang politisi, aktivis, dan teman Boris Nemtsov.

rtp live slot

By gacor88