‘Griboyedov-Blues’ serangan berapi-api di Wee van Wit

Budaya Rusia – yang saya maksud adalah dunia seni – terlibat dalam perjuangan, yang tidak pernah terlihat di sini selama beberapa dekade.

Banyak yang mengetahui peristiwa di Novosibirsk di mana sutradara, manajer teater, dan produksi “Tannhauser” karya Richard Wagner menjadi korban serangan dari negara dan gereja. Tapi “Tannhauser” adalah puncak gunung es.

Konfrontasi baru memengaruhi teater dan artis hampir setiap hari. Di Moskow, proyek Open Stage diambil alih oleh direktur pelaksana yang membatalkan semua proyek yang mendahului pengangkatannya, menghapus pekerjaan bertahun-tahun. Di Pskov, sebuah grup teater baru-baru ini mencoba untuk menutup sebuah pertunjukan sebelum dibuka dan melaporkan sutradara Varvara Faer kepada Menteri Kebudayaan Rusia, Vladimir Medinsky.

Para aktor yang tidak puas mengklaim bahwa “The Banya Master” karya Faer, berdasarkan wawancara dengan penduduk setempat, menyinggung mereka dengan kecabulan, ketelanjangan, dan pemandangan kota mereka yang tidak sopan.

“Griboyedov-Blues” Anatoly Ledukhovsky di Teater Rumah Moskow di Rumah Shchepkin tidak ada hubungannya dengan tren ini.

Faktanya adalah bahwa bahkan sejarah kuno, seperti Rusia pada tahun 1820-an ketika Alexander Griboyedov menulis komedi hebatnya “Celakalah Putih”, memiliki cara yang jelas selaras dengan masa kini.

Griboyedov adalah ikon kemerdekaan dan oposisi di Rusia. Dramanya dilarang hingga 30 tahun setelah kematiannya, sebagian karena aliran frase tajam yang menyindir kekuatan, kebodohan, dan kecenderungan manusia untuk merasa ngeri. Itu terlalu dekat dengan rumah bagi mereka yang memiliki reputasi untuk dipertahankan, dan mereka mencoba untuk menguburnya.

Pertunjukan cerdas Ledukhovsky, seperti yang dibuat dua tahun lalu oleh Georg Genoux dan Nikolai Berman berdasarkan tulisan filsuf abad ke-19 yang dilarang, Pyotr Chaadaev, merupakan indikasi bahwa konflik di sekitar kita sekarang memiliki akar dan preseden jauh di masa lalu.

Dalam kasus “Griboyedov Blues”, koneksi dibuat dengan cerdik. Ledukhovsky mempersembahkan acara bincang-bincang televisi modern yang tamu istimewanya adalah Alexander Chatsky, cicit dari tokoh utama dalam “Woe From Wit”, yang terbang ke Moskow dari rumahnya di Amerika Serikat khusus untuk siaran tersebut.

Wikicommons

Drama satir Griboyedov dilarang selama bertahun-tahun.

Chatsky ini, diperankan oleh Yulia Bogdanovich dalam setelan hitam klasik yang akan terlihat tajam di abad ke-19 seperti di abad ke-21, lebih dari yang bisa ditangani oleh tuan rumah. Dia kasar, agresif, pedas, dan sopan dalam gaya Amerika, serta jenaka dan tajam ala orang Rusia. Dia melontarkan kalimat yang diucapkan oleh leluhur karakter sastranya dalam drama Griboyedov, berulang kali membingungkan pembawa acara boneka mainan yang begitu ceria dan berpikiran tunggal dalam menggali berita, jika bukan kotoran, sehingga dia jarang memperhatikan semangat terbang melewatinya.

Bogdanovich menginvestasikan Chatsky dengan banyak kepahitan dan sarkasme. Bersembunyi di balik kacamata hitam yang tidak bisa ditembus, menggeliat di kursinya, dan memuntahkan makian yang diambil dari teks kanonik “Celakalah Dari Kecerdasan”, Chatsky ini melancarkan serangan mematikan pada ketidaktahuan dan banalitas.

Semua ini terjadi di tengah salah satu tipu muslihat di mana penonton diminta untuk mendengarkan dan memilih nama terbesar dalam sejarah Rusia. Apakah itu Peter yang Agung? mendorong? Stalin? Griboyedov?

Tentu saja, sistem telepon dan mekanisme pemungutan suara rusak, memaksa pembawa acara talk show Sofya Pavlovna untuk terus berimprovisasi, yang dia lakukan untuk menyempurnakan efek komedi.

Sofya Pavlovna dari Olesya Mozdir adalah orang gila. Bersemangat, energik, cepat bicara tetapi lebih sering lamban hati, dia adalah salah satu kecelakaan kereta api yang kami senang lihat terjadi. Dia sepertinya tidak menyadari bahwa Chatsky, yang sesekali melepaskan raket maut, adalah vampir, iblis, atau baru saja mati. Tugasnya adalah menghibur dan dia melakukannya, datang ke neraka atau air pasang.

Hal-hal menjadi kitsch dengan sengaja ketika Conchita Wurst (Yury Ageny), waria pemenang Kontes Lagu Eurovision 2014, mendaftar untuk membawakan lagu dan tarian pengalih perhatian.

Mungkin sudah terlambat, acara tersebut mengambil jalan memutar lagi dalam epilog yang tidak jelas dan berkepanjangan yang melihat ketiga karakter tersebut melanjutkan debat mereka tentang Rusia dan misinya dalam latar yang diwarnai biru semu.

Betapapun mencoloknya beberapa teks di sini, itu menambahkan sedikit yang belum dicapai oleh sebagian besar pertunjukan.

Namun, yang terbaik, “Griboyedov Blues” melepaskan pukulan kuat pada wacana publik di Rusia saat ini.

“Griboyedov Blues” akan diputar pada 26 Mei pukul 19:00 di Home Theater di Shchepkin House, berlokasi di Ulitsa Shchepkina 47, Bldg. 2. Telp. 909-685-0591. facebook.com/hometheatreatschepkinshouse. Waktu berjalan: 2 jam, 15 menit.

Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

Data SGP Hari Ini

By gacor88