Bagaimana Trump memecah belah keluarga imigran Rusia Amerika

Pada tahun 1989, Igor Yarmak adalah salah satu dari orang-orang Yahudi yang menolak – orang-orang yang menolak hak untuk beremigrasi dari Uni Soviet – di Kiev, Ukraina. Setahun kemudian, Yarmak akhirnya mendapat visa keluar dan berangkat ke Amerika Serikat. Selama seperempat abad berikutnya, dia membangun kehidupan baru untuk dirinya sendiri di New York City, bekerja di industri TI.

Tahun ini, bagaimanapun, Yarmak mendapati dirinya melakukan penolakan: Tidak seperti banyak teman dan keluarganya, dia tidak dapat memaksa dirinya untuk memilih Donald Trump sebagai presiden.

“Saya pikir Donald Trump tidak memiliki keyakinan nyata,” katanya. “Dia seorang oportunis: Dia akan mengatakan apa pun yang perlu dikatakan untuk menyenangkan pendengarnya.”

Yarmak adalah minoritas di komunitasnya. Sejak berimigrasi ke Amerika Serikat, imigran berbahasa Soviet dan Rusia telah berkembang menjadi blok suara Republik yang gigih. Seringkali Yahudi dan berpendidikan tinggi, banyak imigran Soviet mencapai kesuksesan profesional di Amerika. Mereka sering mengidentifikasi diri dengan narasi kemandirian dan oposisi Partai Republik terhadap negara kesejahteraan, dan memandang kebijakan Partai Demokrat sebagai sosialisme.

Bagi para imigran ini, Trump – seorang taipan real estate yang menjadi terkenal pada 1980-an, ketika banyak imigran Soviet tiba – tampaknya merupakan perwujudan dari “impian Amerika”.

Menjelang pemilihan presiden 8 November, sikap ini menarik banyak perhatian pers Amerika. Serangkaian potongan tren disajikan Daerah kantong berbahasa Rusia di Kota New York sebagai benteng monolitik dukungan Trump.

Tetapi banyak imigran Soviet mengatakan situasinya lebih rumit. Setelah kemenangan pemilihan Trump, mereka ngeri bahwa komunitas mereka sendiri – dengan pengalaman anti-Semitisme dan totalitarianismenya – dapat mendukung kandidat yang mereka yakini mencalonkan diri di platform xenofobia dan populis secara terbuka. Masyarakat sekarang semakin terbagi atas politik, kata mereka.

Wanita berbelanja di Pantai Brighton, daerah kantong New York yang sangat kental dengan penduduk Rusia dengan lebih dari 35.000 penduduk.
Mark Lennihan/AP

Kita tidak sendirian

Imigran Soviet yang diwawancarai oleh The Moscow Times menggambarkan pertengkaran antara orang tua dan anak-anak mereka, pertengkaran yang tidak menyenangkan di antara kerabat saat makan malam Thanksgiving, dan rasa kecewa yang semakin besar dengan keluarga dan teman. Seorang pria, yang menolak untuk direkam, bahkan berbagi korespondensi online di mana dia gagal mencoba berunding dengan teman keluarga dan meyakinkan mereka untuk tidak memilih Trump.

“Untuk konteksnya, ini bukan rata-rata Anda babushka, ”tulisnya, mengacu pada nenek Rusia. “Ini adalah ilmuwan top di perusahaan farmasi besar.”

Kemenangan Trump juga menjadi peringatan bagi banyak imigran Soviet. Setelah pemilihan, Olga Tomchin, seorang pengacara hak asasi manusia dan mantan pengungsi Yahudi dari Minsk, Belarusia, memutuskan bahwa dia harus mengambil tindakan.

“Saya telah melihat begitu banyak seruan dari komunitas kulit berwarna agar orang-orang mengatur komunitas mereka sendiri,” katanya. “Saya memutuskan jika saya tidak melakukan sesuatu, tidak ada orang lain yang akan melakukannya.”

Tomchin mendirikan grup Facebook yang disebut “Imigran Soviet Anti-Trump”. Hampir dua bulan kemudian, grup tersebut memiliki lebih dari 1.200 anggota, dan merupakan salah satu dari tiga komunitas Facebook yang menyatukan imigran berbahasa Rusia yang menentang presiden terpilih AS.

Oposisi terhadap Trump di kalangan imigran Soviet seharusnya tidak mengejutkan, kata Samantha Shokin, seorang anggota kelompok yang blog tentang perpecahan dalam komunitas Yahudi berbahasa Rusia. Dia percaya masyarakat sedang berubah.

Lahir di Brooklyn, New York, dari imigran baru dari Uni Soviet, Shokin mengamati perbedaan generasi secara langsung. imigran Yahudi sering berjuang untuk melewati kuota yang membatasi jumlah orang Yahudi yang diterima di universitas Soviet. Di Amerika, mereka sangat menghargai pendidikan dan menyekolahkan anaknya ke universitas ternama, yang sikap politiknya cukup progresif.

“Jika Anda kuliah di universitas papan atas di AS, Anda mendapatkan pendidikan yang cukup liberal,” kata Shokin. “Anak-anak ini kembali dan mereka mempertanyakan kepercayaan orang tua mereka. Ini adalah kesenjangan generasi.”

Shokin dan lainnya yang diwawancarai oleh The Moscow Times juga merasa bahwa pembahasan pola pemungutan suara imigran Soviet terlalu terfokus pada Pantai Brighton. Sementara pinggiran kota Brooklyn adalah daerah kantong berbahasa Rusia paling terkenal di New York, itu juga merupakan komunitas terpencil dengan sejumlah besar orang lanjut usia.

Mike Oganov, seorang imigran yang besar di Baku, Yerevan, dan Moskow, percaya bahwa tingkat integrasi seseorang berpengaruh besar terhadap keyakinan politik.

“Di Seattle, tempat saya tinggal, banyak imigran berbahasa Rusia berpendidikan tinggi dan bekerja di perusahaan teknologi,” katanya. “Mereka tidak tinggal di lingkungan yang terpisah, mereka berbicara bahasa Inggris dengan baik dan menyatu dengan kota yang lebih besar.”

Shokin dan Oganov mungkin merencanakan sesuatu. Pada bulan Oktober, Grup Riset Orang Amerika Berbahasa Rusia, sebuah kelompok nirlaba Rusia dan perusahaan media yang baru dibentuk di AS, melakukan survei terhadap sikap memilih di antara 265 orang Amerika berbahasa Rusia di 25 negara bagian.

Mereka menemukan bahwa hanya 53,3 persen dari calon pemilih yang berencana memberikan suara mereka untuk Donald Trump – angka yang lebih rendah dari perkiraan banyak orang di masyarakat – sementara 24,4 persen mendukung Hillary Clinton dan 20 persen tidak yakin. Mereka juga menemukan dukungan yang sedikit lebih besar untuk kedua kandidat di antara pemilih yang lebih muda, dan peningkatan dukungan untuk Clinton di negara-negara bagian yang sedang berkembang – banyak di antaranya tidak memiliki komunitas Rusia yang besar secara tradisional.

Donald Trump dan mantan istri Ivana mengunjungi Palace Square di St.Petersburg, Uni Soviet. Trump menggambarkan Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai “pemimpin sejati”.
Maxim Blokhin / TASS

Berbicara dengan Babushka

Namun, bagi para imigran Soviet anti-Trump dengan kerabat tua yang konservatif, menjelaskan pandangan politik mereka seringkali tampak seperti tugas yang mustahil.

Tapi Sasha Senderovich, asisten profesor Studi Rusia dan Studi Yahudi di University of Colorado Boulder, mengatakan kesenjangan generasi tidak dapat diatasi. Menjelang pemilihan, Senderovich, yang datang ke AS dari Rusia pada usia 16 tahun, meyakinkan neneknya yang pro-Trump untuk memberikan suaranya untuk Hillary Clinton.

Dia melakukan ini dengan membingkai argumennya melawan Trump dalam konteks pengalaman hidupnya. Untuk membantah retorika anti-Muslim dan anti-imigran yang muncul selama kampanye Trump, Senderovich mengenang teman-teman Muslim yang dia miliki di Rusia dan pengalamannya sendiri tentang anti-Semitisme di Uni Soviet. Dia juga menjelaskan bagaimana kebijakan Trump dapat berdampak negatif terhadap tunjangan Medicare dan Jaminan Sosial yang dia dan teman-temannya andalkan.

Namun, pendekatan ini harus dimulai dengan pendidikan mandiri tentang pengalaman Soviet dan Yahudi Soviet, kata Senderovich.

“Jika Anda tertarik untuk berbicara dengan anggota keluarga yang lebih tua, penting untuk memahami apa sudut pandang mereka,” katanya. “Kalau tidak, diskusi akan dibajak oleh orang-orang yang mengaku lebih tahu.”

Dilihat dari komentar di tiga grup Facebook, di mana anggota sering melampiaskan rasa frustrasi mereka setelah diskusi politik yang sulit dengan keluarga, masalahnya tampaknya orang menarik kesimpulan yang sangat berbeda dari pengalaman Soviet. Bagi banyak orang, kenangan Soviet dan pengalaman anti-Semitisme memotivasi penentangan mereka terhadap jaring pengaman sosial dan kekhawatiran tentang imigran dari Timur Tengah.

Yang lain menggunakan pengalaman yang sama untuk mencapai kesimpulan yang berbeda.

“Saya berasal dari kerajaan jahat,” kata Igor Yarmak, mengutip nama Uni Soviet dari Reagan. “Ini adalah bangsa pendatang. Anda tidak bisa mengatakan ‘Saya sudah datang ‘dan kemudian menutup pintu untuk orang lain.”

login sbobet

By gacor88