Tompolo membantah membeli tujuh kapal perang

Pemimpin dari Gerakan untuk Emansipasi Delta Niger (MEND) yang kini telah beristirahat Kepala Pemerintahan Tinggi Ekpemupolo atau dikenal sebagai Tompolo telah memperingatkan mereka yang menodai nama dan reputasinya dengan susah payah untuk berhenti.

Tompolo menanggapi laporan media bahwa dia telah memperoleh beberapa kapal perang dari pemerintah Norwegia dengan bantuan Badan Administrasi dan Keselamatan Maritim Nigeria (NIMASA), yang seolah-olah untuk mengawasi perairan negara itu.

Tompolo, yang berbicara melalui juru bicaranya, Kamerad Paul Bebenimibo, mengatakan tidak ada unsur kebenaran dalam rumor tersebut.

“Saya tidak terkejut bahwa pemerasan ini terjadi pada saat genting di mana Nigeria menghadapi tantangan keamanan yang serius bahkan saat momen paling menentukan bagi negara ini mendekati pemilihan umum 2015.

“Reaksi awal adalah mengabaikan pemerasan murahan ini dan melanjutkan dengan komitmen pribadi, tetapi kecenderungan kebohongan ini dijajakan setiap hari meminta beberapa penjelasan untuk diberikan kepada publik Nigeria.

“Jelas bahwa niat orang-orang di balik laporan media jahat adalah untuk membebani saya, melukis saya sebagai seseorang dengan keinginan untuk berperang melawan negara Nigeria dengan melukis gambar penumpukan senjata di Delta Niger menjelang tahun 2015.

“Mengenai masalah yang berkaitan dengan dugaan pembelian kapal perang, itu merupakan ketidaktahuan di pihak mereka yang telah mengambil kesenangan tak terbatas dalam memulai jalan tercela ini; penting bahwa ketidaktahuan mereka yang berada di belakang pemerasan ini terungkap.

“Sebetulnya kapal-kapal tersebut sudah dalam perawatan NIMASA selama kurang lebih dua tahun. Untuk menghindari keraguan, perahu-perahu tersebut bukanlah kapal perang atau kapal perang, karena secara keliru didistribusikan oleh para pembuat onar.

“Perahu yang diperoleh tidak dilengkapi dengan persenjataan perang atau pembawa amunisi. Mereka hanyalah kapal yang dilengkapi dengan perangkat pengawasan modern untuk mendeteksi pencuri minyak dan dalam proses meningkatkan basis pendapatan negara melalui NIMASA.

“Demikian pula, Tompolo tidak bertanggung jawab atas kapal tersebut karena kapal tersebut diserahkan kepada NIMASA setelah akuisisi yang pada gilirannya melibatkan Angkatan Laut Nigeria dalam penggunaan dan operasinya.

“Mungkin tepat untuk mengatakan bahwa pemerasan terbaru ini tidak mungkin datang dari tempat lain selain dari beberapa politisi Delta Niger yang keinginannya untuk memperbudak orang lain tidak hanya gagal tetapi menjadi bumerang. Dalang dari ini tidak dapat membuat saya menarik dukungan saya untuk Presiden Goodluck Jonathan.

“Untuk menghindari keraguan, warga Nigeria dan memang media Nigeria dapat memberikan bantuan besar kepada negara dengan menghubungi Kedutaan Besar Norwegia untuk perincian lebih lanjut tentang kapal yang dimaksud,” Bebenimibo menyimpulkan.
.


login sbobet

By gacor88