Startup AS mengancam peran Moskow di luar angkasa

Selama dekade terakhir, miliarder teknologi Elon Musk suka memberi tahu orang-orang bahwa dia ingin mati di Mars.

Tetapi dengan kesuksesan baru-baru ini dari perusahaannya SpaceX, pengusaha Silicon Valley yang berubah menjadi manusia roket harus memenuhi syarat komentarnya. “Keluarga saya takut Rusia akan membunuh saya (pertama),” katanya kepada seorang reporter Bloomberg tahun lalu.

Musk mungkin dimaafkan karena merasa seperti itu. Pada 9 April, hanya beberapa hari sebelum Rusia merayakan peringatan 55 tahun penerbangan bersejarah Yury Gagarin ke luar angkasa, SpaceX berhasil mendaratkan salah satu roketnya di atas nampan di Samudra Atlantik. Itu adalah demonstrasi yang jelas bahwa Musk akan secara radikal mengubah bisnis eksplorasi ruang angkasa, sebuah industri yang secara tradisional didominasi oleh Rusia.

SpaceX berharap untuk mulai menggunakan kembali roketnya 10 hingga 20 kali, dan Musk telah berkali-kali mengklaim bahwa penggunaan kembali dapat memangkas biaya untuk meluncurkan barang ke luar angkasa hingga 100 kali lipat.

Ini mungkin perkiraan yang terlalu ambisius, kata jurnalis luar angkasa Rusia Igor Lissov. Tetapi bahkan dalam skenario yang lebih realistis – katakanlah, misalnya, SpaceX berhasil mengurangi separuh biaya peluncuran yang diiklankan sebesar $60 juta – penantang akan menjadi masalah bagi Rusia, yang bergantung pada arus kas asing pada saat krisis ekonomi.

Pada bulan November, Presiden Vladimir Putin memerintahkan Roscosmos untuk mengambil tindakan guna melindungi posisi pasarnya. Bulan berikutnya, Roscosmos menjalani reorganisasi terencana, mengubah organisasi tersebut menjadi perusahaan negara yang dianggap lebih baik untuk bersaing dengan teknologi baru seperti SpaceX.

Roscosmos tidak menanggapi permintaan untuk menguraikan rencana tersebut, tetapi kepala perusahaan, Igor Komarov, mengatakan kepada RIA Novosti pada 12 April bahwa mereka “secara aktif bekerja untuk mengurangi biaya” dan mengembangkan roket yang dapat digunakan kembali sendiri – yang akan tidak terbang sampai setelah tahun 2030. Komarov mengatakan kepada RT bahwa Rusia tetap menjadi pemimpin industri yang tak terbantahkan, menyumbang 40 persen dari semua peluncuran.

Roscosmos mengandalkan posisi pasar ini untuk menambah pendanaan pemerintahnya. Selama sepuluh tahun ke depan, diperkirakan sekitar 230 miliar rubel ($3,5 miliar) pendapatan dari klien asing, dibandingkan dengan pendanaan negara sebesar 1,4 triliun rubel ($21 miliar).

Dengan SpaceX yang telah mengikis posisi Rusia di industri luar angkasa global, saat ini belum jelas apakah Roscosmos dapat mencapai tujuan tersebut.

Rekor 10 tahun Roscosmos dan SpaceX

Sumber: Roscosmos, SpaceX

Dalam upaya untuk menangkis pelanggaran Musk, Roscosmos telah mulai menawarkan diskon kepada pelanggan potensial untuk peluncuran roket Protonnya – saingan komersial SpaceX’s Falcon 9 – jika dibeli dalam jumlah besar. Publikasi industri Space News menyarankan bahwa harga diskon massal bisa serendah $65 juta per roket, dibandingkan dengan harga daftar $90 juta

Pemotongan biaya adalah taktik Roscosmos yang mungkin tidak dapat diandalkan untuk waktu yang lama. Sebagian besar berasumsi bahwa Musk akan dapat menurunkan biaya peluncuran secara signifikan dalam waktu dekat, dan tidak ada yang tahu berapa biaya akhir Proton nantinya. Mungkin harga pasar menetap pada tingkat yang menurut Roscosmos terlalu sulit untuk dikelola.

Ada beberapa faktor lain yang melawan Roscosmos saat bermanuver untuk bersaing dengan SpaceX – terutama citra dan reputasi merek. Rusia sedang berjuang untuk mengatasi masalah kontrol kualitas serius yang telah menyebabkan serangkaian kegagalan peluncuran spektakuler sejak 2010. Sementara itu, SpaceX menjadi “semakin andal,” kata Phil Smith, seorang analis senior di Tauri Group, sebuah perusahaan konsultan kedirgantaraan yang berbasis di AS. .

Ada dua cara lain SpaceX menimbulkan ancaman bagi Roscosmos.

Yang pertama adalah dampaknya terhadap United Launch Alliance (ULA), pesaing langsung AS untuk SpaceX. ULA saat ini membeli mesin buatan Rusia untuk roket Atlas V-nya, tetapi kesuksesan SpaceX mungkin membuatnya mempertimbangkan kembali. Tanpa penjualan ke ULA, anak perusahaan pembuat mesin Roscosmos, Energomash, akan kehilangan pelanggan utamanya.

Dampak yang lebih besar diharapkan ketika SpaceX mulai menerbangkan astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dalam dua hingga tiga tahun ke depan. Sejak pesawat ulang-alik AS dihentikan pada tahun 2011, Roscosmos telah menagih NASA $70 juta untuk setiap kursi. Musk berjanji untuk memotongnya secara signifikan, meminta sekitar $20 juta untuk pesawat ruang angkasa “Naga” -nya. Mempertimbangkan bahwa Roscosmos mengharapkan anggaran tahunan sebesar $2 miliar selama dekade berikutnya, hilangnya subsidi tahunan sebesar $500 juta sangatlah signifikan.

Bahkan jika Roscosmos mampu mengatasi badai ini, masa depan jangka panjang perusahaan tidak terlihat terlalu menjanjikan. Raksasa ruang angkasa tetap sangat bergantung pada suntikan anggaran pemerintah, dan ini membuatnya tidak fleksibel.

“Perusahaan yang lamban, milik negara, tidak efisien, dan sebagian besar tidak berorientasi pasar, sederhananya, tidak mampu bersaing dengan SpaceX dan perusahaan luar angkasa swasta lainnya yang gesit,” kata Pavel Luzin, pakar industri luar angkasa di Perm State University.

Hubungi penulis di m.bodner@imedia.ru. Ikuti penulis di Twitter @mattb0401


slot online

By gacor88