Sputter ‘Carmen’ Bizet di Bolshoi

Sejak penampilan pertamanya di Teater Bolshoi pada tahun 1898, opera “Carmen” karya Georges Bizet telah dipertunjukkan hampir 1.200 kali dalam 11 produksi berbeda oleh perusahaan Bolshoi, termasuk produksi baru yang memulai debutnya di panggung utama teater pada bulan Juli.

Setidaknya di atas kertas, produksi baru itu tampak seperti pemenang yang hampir pasti, dengan kepala konduktor teater selama satu setengah tahun terakhir, Tugan Sokhiev, yang bertanggung jawab atas musik dan pementasan dipercayakan kepada Alexei Borodin, direktur artistik yang sangat dihormati. Teater Pemuda Nasional tetangga Bolshoi.

Tapi hasilnya sebagian besar mengecewakan ketika saya akhirnya menemukannya di salah satu rangkaian pertunjukan yang membuka musim Bolshoi saat ini awal bulan ini.

Pada malam itu orkestra dan paduan suara teater bermain dan bernyanyi dengan sangat baik, sementara salah satu dari empat peran utama dan hampir semua peran kecil dilakukan dengan sangat baik. Tetapi sebaliknya tidak ada yang luar biasa di sisi musik. Adapun penampilan Borodin, itu adalah contoh lain bagaimana sutradara terkemuka drama lisan begitu sering tersandung ketika beralih ke opera.

“Carmen” bukanlah opera yang harus berlangsung di tempat dan waktu aslinya yang ditentukan, yaitu Seville dan sekitarnya sekitar tahun 1820. Tapi itu memang panggilan untuk menciptakan suasana ancaman dan gairah yang tak terkendali. Dan justru itulah yang paling hilang dalam produksi baru Bolshoi.

Mengingat pengaturan Spanyol yang samar-samar tanpa waktu dan tempat tertentu, produksi dihiasi dengan berbagai struktur berwarna krem ​​​​yang dapat dipindahkan yang awalnya tampak menjanjikan tetapi terbukti melelahkan karena berulang kali bergeser untuk membentuk berbagai kombinasi.

Borodin memberikan pementasan yang agak kuno dan kikuk yang berulang kali mengacaukan adegan-adegan kritis opera. Yang terburuk dari semuanya adalah duet terakhir, yang menemukan Carmen dan Don Jose berdebat sengit di kejauhan saat mereka berlari bolak-balik melintasi panggung besar Bolshoi, berkumpul hanya di saat-saat terakhir sebelum dia menghunus belati yang ditusukkan ke jantungnya.

Damir Yusupov / Teater Bolshoi

Oleg Dolgov mungkin dikenal sebagai salah satu penerjemah hebat Don Jose.

Saya mengharapkan Sokhiev untuk menyampaikan pembacaan skor yang jauh lebih mendalam, mengingat hubungannya yang erat dengan musik Prancis selama masa jabatannya sejak 2008 sebagai direktur artistik salah satu orkestra terbaik negara itu. Bagian dari penilaian ditangani dengan baik, tetapi terlalu sering Sokhiev tampak berniat mencetak gol dengan kecepatan dan volume yang berlebihan. Dan secara keseluruhan, dia gagal menyampaikan seluk-beluk dalam skor Bizet yang membedakannya sebagai salah satu yang paling orisinal dan menarik di semua opera.

Di antara peran utama dalam pemeran, itu adalah tenor Oleg Dolgov, sebagai Don Jose, yang sendirian benar-benar mengatasi tuntutan perannya. Sejak terakhir kali saya mendengarnya di Pusat Opera Galina Vishnevskaya hampir satu dekade yang lalu, suaranya tampaknya telah memperoleh kekuatan, resonansi, dan polesan yang cukup besar. Dan seperti pemain peran hebat, dulu dan sekarang, dia bergerak dengan mulus dari musik tenor lirik bersuara lebih ringan dari dua babak pertama ke musik yang lebih berat untuk tenor dramatis babak tiga dan empat.

Mezzo-soprano Vaduhi Abrahamyan dari Armenia memiliki suara yang sangat indah dan terlatih, yang ia tampilkan dengan indah dalam musik bel canto yang berbunga-bunga dari opera Gioacchino Rossini “Semiramide” pada pertunjukan konser baru-baru ini di Aula Tchaikovsky. Tapi, sebagai Carmen, dia sama sekali tidak memiliki karisma dan daya pikat yang dibutuhkan untuk menghidupkan peran itu.

Tidak diragukan lagi berkat penampilan Borodin, bariton Azeri Elchin Azizov terbukti tidak lebih dari sosok karton sebagai toreador, Escamillo, meskipun dia menyanyikan bagian yang terkenal luas dengan cukup memadai. Teman setia Jose, Micaela, membutuhkan sopran liris yang terdengar sangat murni. Anna Nechayeva memulai dengan cukup baik di babak pertama berduet dengan Jose, tetapi nada kasar merayap ke dalam suaranya yang merusak efek aria babak ketiganya yang bersinar.

“Carmen” yang baru hampir tidak bisa gagal untuk menjadi perbaikan dari pendahulunya, pertunjukan tahun 2008 oleh sutradara Inggris David Pountney yang secara absurd mengatur seluruh aksi di pabrik rokok tempat pahlawan wanita opera itu bekerja dan mungkin titik nadir di Bolshoi. upaya operasi pasca-Soviet. Tapi produksi baru ini benar-benar tidak layak untuk panggung musik utama Rusia. Mempertimbangkan biaya yang sangat besar yang terlibat, produksi ini hampir pasti merupakan salah satu yang harus dijalani oleh penonton Bolshoi selama beberapa musim. Tidak banyak yang dapat dilakukan untuk menyelamatkan pertunjukan tersebut, tetapi mungkin pada waktunya teater dapat memberikannya kelompok penyanyi yang lebih kuat dan menghasilkan pembacaan skor yang lebih idiomatis oleh Sokhiev atau konduktor lain.

“Carmen” (Karmen) diputar selanjutnya pada tanggal 3, 4, 5, 11, dan 12 November pukul 19:00 di Teater Bolshoi, berlokasi di Teatralnaya Ploshchad 1. Metro Teatralnaya. 495-455-5555. bolshoi.ru.

Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

SGP Prize

By gacor88