Seni dan Sains bertemu di observatorium Rusia yang terpencil

Lima puluh tahun yang lalu, sebuah observatorium terpencil di pegunungan Kaukasus Utara mulai mempelajari sejarah alam semesta yang paling jauh. Itu adalah simbol dari keinginan Uni Soviet untuk menguasai misteri ruang angkasa.

Untuk merayakan ulang tahun ini, komunitas ilmuwan tertutup yang bekerja di sana membuka pintu mereka untuk proyek seni unik di mana sekelompok seniman Rusia dan Austria mengeksplorasi pertanyaan surgawi melalui mata mereka sendiri. Ini adalah kolaborasi yang tidak mungkin, tetapi untuk pihak-pihak yang terlibat, bukan yang tidak bisa dijelaskan.

“Ada banyak kesamaan antara seniman dan ilmuwan. Mereka berdua sedang menyelidiki sesuatu yang masih belum diketahui,” kata Yury Balega, direktur ilmiah observatorium tersebut, pada pembukaan pameran Oktober lalu.

Proyek ambisius dengan judul “Observatorium” yang tampak sederhana, mendorong para seniman untuk mengambil inspirasi dari keindahan alam kawasan itu, masa lalu sejarah dan budayanya, serta signifikansinya sebagai pusat penelitian ilmiah. Eksperimen tersebut menghasilkan sejumlah instalasi dan karya seni di dalam “nauchny gorodok” (kota sains) dan observatorium itu sendiri.

Observatorium di malam hari, dengan teleskop terlihat jelas.
Yuri Palmin

Lokasi yang unik

Proyek ini merupakan hasil kolaborasi antara Simon Mraz, direktur Forum Kebudayaan Austria, dan saudara kembar Mariana Guber-Gogova dan Madina Gogova, masing-masing direktur Yayasan Seni Gogova dan Menteri Kebudayaan Republik Karachay-Cherkess.

Mraz tidak asing dengan membuat proyek seni yang berinteraksi dengan lingkungannya dengan cara yang unik dan tidak terduga. Pada 2013, ia memimpin transformasi pemecah es Lenin bertenaga nuklir tua, yang ditempatkan di kota Murmansk di ujung utara, menjadi ruang pameran seni kontemporer. Dia melanjutkan untuk membuat proyek di Trekhgornaya Manufaktura Moskow di mana seniman dari Rusia dan luar negeri menciptakan karya seni yang terinspirasi oleh bekas kota industri Rusia.

Mraz melihat potensi yang sama di observatorium, yang telah menjadi pusat elit ilmiah selama Uni Soviet. “Ini sesuatu yang sangat istimewa. Observatorium itu dibuat dari ambisi Soviet – inilah seluruh generasi orang yang menciptakan dunia kecil mereka sendiri. katanya dalam sebuah wawancara dengan The Moscow Times.

Sekitar 1.000 orang masih tinggal dan bekerja di desa sains di bawah observatorium.
Yuri Palmin

Observatorium ini pertama kali dibangun pada masa-masa awal Uni Soviet, tetapi baru berfungsi pada tahun 1966. Itu adalah buah dari tujuan ambisius Rusia untuk membangun observatorium terbesar di dunia. Saat ini, sekitar 1.000 penduduk masih tinggal di desa sains terkait, meskipun wilayah tersebut umumnya mengalami migrasi ekonomi. Kota sains adalah komunitas mandiri dan memiliki kantor pos, sekolah, perumahan, dan tentu saja laboratoriumnya sendiri.

Observatorium itu sendiri berada di ketinggian lebih dari 2.000 meter dan menampung apa yang dulunya merupakan teleskop cermin tunggal terbesar di dunia. BTA-6 berdiameter enam meter mampu mempelajari proses yang terjadi 14 miliar tahun yang lalu – cahaya dari proses tersebut baru sekarang “berjalan” melalui ruang yang cukup dekat untuk dilihat.

Yury Palmin, salah satu fotografer arsitektur terkemuka Rusia dan peserta proyek ini, terinspirasi oleh penjajaran yang menarik antara observatorium dan desa sains. Dia memotret struktur beton yang mencolok tempat para ilmuwan tinggal dan bekerja dan memamerkannya di bekas toko bahan makanan.

“Saya ingin membuat hubungan pendek suatu tempat dengan dirinya sendiri. Penduduk setempat bekerja dengan benda-benda yang jaraknya miliaran tahun cahaya, dan saya ingin mengoreksi semacam pandangan ke depan astronomi. Saya mencoba menarik perhatian mereka ke sesuatu yang sangat dekat dengan mereka,” kata Palmin.

Yury Palmin memilih untuk memamerkan foto-foto arsitekturnya di toko kelontong yang tidak terpakai.
Manajemen seni

Jelajahi ruang dan waktu

Awal tahun ini, sekelompok kecil seniman dari Rusia dan Austria diundang untuk menghabiskan waktu di komunitas ilmiah untuk mengumpulkan inspirasi bagi karya seni mereka.

Bukan hanya observatorium, tetapi juga lapisan sejarah budaya di sekitarnya yang membentuk respons mereka. Lebih dari 1.000 tahun yang lalu, pegunungan Kaukasus Utara adalah rumah bagi pemukiman Alans, orang Scythian yang telah memeluk agama Kristen. Daerah ini memiliki pemukiman gereja Ortodoks kuno, salah satunya menampung karya seniman Rusia Alexandra Paperno, “Abolished Constellation”.

Lima puluh satu panel kayu yang dicat tergantung dari dinding dan langit-langit di dalam gereja batu, menawarkan sekilas langit malam. “Pada tahun 1922 ada konferensi internasional untuk para astronom, dan saat itulah daftar terakhir dari 88 konstelasi dibuat. Saya menemukan bahwa 51 konstelasi dihapuskan pada saat itu,” kata Paperno.

Untuk membuat karya tersebut, yang berfokus pada jangkauan ruang yang jauh tetapi dipajang di sebuah gereja, Paperno dengan susah payah mempelajari Webster’s Guide to Constellation dan memetakan koordinat setiap bintang ke lokasi tepatnya.

Karya lain lebih menyenangkan, seperti “A Thousand Trifles” karya Svetlana Shuvayeva. Instalasi tersebut terletak di tempat yang dimaksudkan sebagai planetarium bagi wisatawan, tetapi tidak pernah memenuhi tujuan aslinya. Sekilas, Anda seperti memasuki ruangan kosong dengan dinding bercat putih. Lihat lebih dekat dan Anda melihat pintunya terbuat dari kertas, seperti ponsel yang sedang diisi daya di lantai. Saat mata Anda beralih ke jendela, Anda melihat mobil-mobil yang melihat Anda mengenakan pelat nomor yang serasi. Shuvayeva membandingkan pencarian makna dalam karya seni oleh pemirsa dengan seorang astronom yang mengamati jurang maut dengan teleskop.

“Rasi bintang” Alexandra Paperno dipajang di sebuah gereja Ortodoks kuno.
Manajemen seni

Kondisi Modern

Michail Michailov, seorang seniman yang berbasis di Wina, menciptakan “M-Theory”, sebuah instalasi multimedia di mana video Michailov menampilkan tarian tradisional lokal diproyeksikan ke gambar “kain” dengan pensil warna . “Debu” yang digambar dengan rumit oleh Michailov terlihat benar-benar realistis—begitu realistis, sehingga hampir secara tidak sengaja hancur ketika salah satu pekerja observatorium salah mengira itu sebagai benda asli.

“Teori-M”, yang terletak di ruang kendali teleskop tua, merespons keluasan alam semesta dengan menggambarkan pengalaman individu manusia di dunia. “Ini tentang dari mana kita berasal dan ke mana kita pergi,” jelas Michailov. “Saya ingin mengklaim kembali konsep M-Theory yang membingungkan dengan menjadikan seni saya permainan kata-kata – nama saya Michail dan ini adalah ‘M-Theory’ saya sendiri.”

Misteri keberadaan modern kita digaungkan oleh Balega, yang hidup kokoh di dunia nalar, fakta, dan sains. “Kami memiliki visi kami tentang dunia. Kami memiliki hukum dan matematika, tetapi mungkin dunia jauh lebih rumit dan kami tidak dapat memahaminya.”

Tapi mungkin bagian dari kondisi manusiawi kita adalah keinginan untuk memahami dunia di sekitar kita. Seperti yang dikatakan Emil Brix, duta besar Austria untuk Rusia: “Ada pengetahuan yang diciptakan oleh sains dan ada pengetahuan yang diciptakan oleh seni.” Observatorium menawarkan keduanya.

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88