Penerbangan murah Pobeda ke Eropa sedang naik daun

Saat maskapai asing berbondong-bondong meninggalkan pasar Rusia di tengah penurunan permintaan, satu-satunya maskapai bertarif rendah Rusia, Pobeda, meluncurkan penerbangan bertarif rendah yang belum pernah terjadi sebelumnya ke Eropa.

Pada 12 November, maskapai bertarif rendah, anak perusahaan maskapai penerbangan nasional Rusia Aeroflot, membuka penjualan tiket untuk tujuan internasional pertamanya, Bratislava dan Wina (termasuk penerbangan ke Bratislava dan kemudian perjalanan bus ke ibu kota Austria) dengan harga tiket . dari 999 rubel ($15).

Langkah ini telah dikelilingi oleh banyak hype. Sebanyak 2.700 tiket terjual dalam 10 jam pertama penjualan.

Selain Bratislava dan Wina, Pobeda berencana memulai penerbangan ke kota-kota Eropa seperti Salzburg, Verona, Bergamo, Chambery, Dresden, dan Cologne. Penjualan untuk dua tujuan baru akan dimulai pada akhir tahun, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Terburu-buru yang disebabkan oleh dimulainya penjualan tiket untuk tujuan internasional menunjukkan bahwa ada banyak permintaan tiket pesawat murah di Rusia – meskipun hal ini tidak menjamin keberhasilan maskapai anggaran baru, kata para ahli.

Model bisnis untuk maskapai penerbangan berbiaya rendah memerlukan kondisi khusus yang saat ini tidak dapat ditawarkan oleh pasar Rusia, kata analis penerbangan independen Alexei Zakharov.

Rusia tidak memiliki bandara untuk maskapai berbiaya rendah, dengan tarif lebih rendah dan layanan cepat, keduanya penting untuk operasi diskon, katanya.

Sumber: pobeda.aero

Pobeda: Tujuan dan tarif saat ini

Lihat peta dalam resolusi lebih tinggi di sini.

Atas dan Jauh

Maskapai murah telah merevolusi perjalanan udara di Eropa dan saat ini menghasilkan 38 persen arus penumpang Eropa. Di Rusia, semua upaya sebelumnya untuk mendirikan maskapai penerbangan bertarif rendah sejauh ini gagal.

Maskapai penerbangan bertarif rendah pertama Rusia, Avianova dan Sky Express, yang didirikan pada awal 2000-an, bangkrut beberapa tahun setelah diluncurkan, dan Dobrolyot, upaya pertama Aeroflot untuk maskapai hemat, terpaksa ditutup setelah Uni Eropa menjatuhkan sanksi kepada perusahaan tersebut. daftar tahun lalu atas tindakan Rusia di Krimea.

Didirikan tahun lalu untuk menggantikan Dobrolyot, Pobeda memiliki rencana ambisius untuk pengembangannya. Pada tahun 2018, Pobeda bertujuan untuk menerbangkan 10 juta penumpang setiap tahun, yang akan menempatkannya di lima besar maskapai Rusia terbesar. Ia juga ingin memperluas armada pesawat Boeing 737-800 dari 12 jet menjadi 40 dalam tiga tahun.

Maskapai yang saat ini beroperasi di 22 rute di dalam negeri itu mendapat izin terbang ke luar negeri pada Oktober lalu. Langkah tersebut memerlukan perubahan pada peraturan penerbangan Rusia yang awalnya mengharuskan maskapai untuk terbang di dalam negeri hanya selama dua tahun sebelum memulai penerbangan ke tujuan internasional.

Saat mempersiapkan tugas internasional, Pobeda menghadapi sejumlah tantangan. Awal bulan ini, Pengadilan Arbitrase Regional Tyumen memerintahkan maskapai untuk menghapuskan biaya tas tangan, sebuah keputusan yang menurut perusahaan akan diajukan banding.

Perusahaan juga tidak dapat mencapai kesepakatan mengenai tarif dan slot maskapai dengan Minsk, Belarusia, yang dimaksudkan untuk menjadi tujuan internasional pertama Pobeda. Alhasil, penerbangan pertama Pobeda ke luar negeri adalah ke Bratislava, Slovakia pada 19 Desember.

Tingginya permintaan untuk penerbangan yang lebih murah datang karena anggaran Rusia tertahan oleh resesi negara. Namun, penumpang yang tidak terbiasa bepergian dengan lampu ringan tidak akan menganggap harga Pobeda terlalu murah setelah dilihat lebih dekat.

Maskapai berbiaya rendah ini telah menerapkan sejumlah biaya tambahan: untuk bagasi dengan berat lebih dari 10 kilogram, untuk makanan dalam penerbangan, dan untuk pemilihan kursi pesawat sebelumnya. Selain itu, Pobeda memperkenalkan biaya 10 euro ($10,67) untuk setiap tas bebas bea yang dibawa penumpang ke dalam pesawat.

Peluncuran layanan internasional oleh Pobeda juga terjadi di tengah penutupan maskapai terbesar kedua Rusia, Transaero, dan penarikan bertahap maskapai asing dari pasar Rusia.

Karena pengurangan arus penumpang di tujuan internasional, sejumlah maskapai penerbangan, termasuk maskapai bertarif rendah Jerman Air Berlin dan maskapai murah Inggris EasyJet, telah meninggalkan pasar Rusia.

Kurangnya persaingan akan mempengaruhi Pobeda, begitu pula perlindungan dari pemiliknya yang berpengaruh, Aeroflot, yang mengendalikan lebih dari 40 persen lalu lintas penumpang udara di Rusia, kata para ahli.

Sebagai maskapai nasional Rusia, Aeroflot memiliki sumber daya administrasi dan keuangan yang sangat besar yang akan membantu Pobeda tetap bertahan selama tahun-tahun pertama setelah peluncuran, kata pakar penerbangan independen Andrei Kramarenko. Aeroflot, pada gilirannya, dapat menggunakan anak perusahaannya sebagai alat untuk melawan para pesaingnya.

Di atas kepala mereka?

Aktivitas Pobeda di tujuan domestik telah memaksa maskapai penerbangan Rusia UTair untuk menghentikan penerbangan di sejumlah kota, menurut Kramarenko, dan kemungkinan akan menyebabkan situasi serupa di rute internasional.

Namun, untuk menjadi pemain serius di pasar perjalanan udara internasional di Rusia, Pobeda harus memperluas jaringan tujuan populernya secara signifikan, sebuah langkah yang menurut para ahli dapat dibatasi oleh Aeroflot sendiri.

Aeroflot saat ini mengoperasikan penerbangan pada rute yang paling menguntungkan dan tidak akan membaginya dengan anak perusahaannya, kata Zakharov.

Hubungi penulis di a.bazenkova@imedia.ru

link sbobet

By gacor88