Pelajari pelajaran kebebasan artistik di Garasi

Kebebasan ada dalam kurikulum di Garage Museum of Contemporary Art dengan “Grammar of Freedom / Five Lessons”, sebuah pameran yang didasarkan pada lima cara memandang peran seni dalam pencarian kebebasan.

The Garage Museum, bekerja sama dengan Moderna Galerija di Ljubljana, Slovenia, mengadakan pameran yang memamerkan karya lebih dari 60 seniman dan kelompok seni. Bagian utama dari pameran ini terdiri dari karya-karya dari koleksi Arteast 2000+ yang dibawa dari Slovenia.

Tema pelajaran, kata Snejana Krasteva, salah satu kurator pameran, adalah strategi yang umum bagi seniman Rusia dan Eropa: “Yang menarik adalah melihat apa yang serupa. Bahkan jika orang tidak berbicara bahasa yang sama, tidak. .”

“Bentuk-bentuk (seni) ini muncul dalam konteks yang sangat berbeda – kurangnya pasar seni membuat orang memiliki motivasi yang berbeda untuk melakukan seni,” kata Krasteva.

Koleksi Arteast 2000+ adalah inisiatif museum pertama yang berfokus pada seniman avant-garde Eropa Timur pascaperang dalam konteks internasional. Pada gilirannya, pameran Garage adalah yang pertama di Rusia. “Negara ini belum pernah mengadakan pameran yang mempertimbangkan seniman Rusia dalam konteks kancah Eropa Timur,” kata Kate Fowle, kepala kurator di Garage.

Penindasan, kurangnya infrastruktur dan ketegangan Perang Dingin adalah beberapa “warisan paralel” yang dinikmati oleh Rusia dan negara-negara Eropa Timur, kata Krasteva.

“Kurangnya infrastruktur dan kurangnya dukungan ini mendorong para seniman untuk terlibat dalam pengorganisasian diri dan berperan sebagai institusi seni,” kata Krasteva. Ini terutama berlaku di Uni Soviet, di mana, tidak seperti rekan-rekan mereka di Eropa Timur, seniman Soviet hampir tidak memiliki kontak dengan dunia seni Barat. Pembatasan ketat pada layanan pos di USSR membatasi korespondensi dan pertukaran ide. Pelajaran empat dalam pameran “The Practice of Self-Organization as Resistance” berasal dari keterasingan ini.

Pameran dibuka dengan “nenek seni pertunjukan”, seniman Serbia Marina Abramovic dan penampilannya tahun 1974 “Rhythm 0” sebagai subjek pertama dalam “Pelajaran 1: Tubuh sebagai Alat Pembebasan”. Dalam instalasi aslinya di Galleria Studio Morra di Naples, tujuh puluh dua objek – termasuk pistol yang dimuat – diletakkan di atas meja untuk digunakan sesuai keinginan penonton untuk digunakan di tubuh artis. Itu berlangsung enam jam dan diakhiri dengan artis yang menodongkan pistol ke kepalanya. “Itu adalah bagian tersulit yang pernah saya lakukan karena saya tidak memegang kendali. Penonton memegang kendali,” kata Abramovic suatu kali.

Vladimir Filonov / MT

Garage mengadakan konferensi seni di Timur dan Barat pada bulan Maret.

Dalam pelajaran kedua, “Transformasi Sistem”, seniman kontemporer Bulgaria Ivan Moudov mengambil karya seni yang tidak diberi judul tetapi seringkali terkenal dan menamainya sesuai keinginannya dalam seri yang disebut “Sertifikat Penamaan”.

Salah satu sudut pameran menampilkan meja yang dipenuhi surat-surat dari seniman sebagai tanggapan atas proyek seni aktivis Serbia Goran Dordevic “International Strike of Artists.”

“Seni bukanlah ekspresi kebebasan. Sebaliknya, itu adalah ekspresi dari ilusi kebebasan,” kata Dordevic dalam sebuah wawancara email.

St. Instalasi video empat saluran kolektif St. Petersburg Chto Delat “Dikecualikan. Di saat bahaya” melihat peran yang dimainkan media sosial dalam masyarakat dan dalam perkembangan protes. “Tujuan seni adalah mengubah kesadaran manusia dan memengaruhi perubahan di dunia nyata,” kata salah satu anggota Chto Delat, Dmitry Vilensky.

“Kebebasan bukan untuk pemula,” kata Dragan Zivadinov, sutradara teater dari Slovenia yang juga mendirikan gerakan seni avant-garde pada 1980-an. “Setelah dikurung di sel kecil dengan dua pembunuh, dipaksa melalui selang ke hidung saya karena melakukan mogok makan, saya mulai mengerti apa artinya benar-benar menginginkan kebebasan.”

Lima pelajaran tidak berakhir dengan pameran dan Garage telah menyelenggarakan program pendidikan untuk membuka percakapan tentang apa itu kebebasan. “Kami ingin memindahkannya dari level abstrak dan filosofis ke level konkrit dan strategis. Makanya kami memilih kata ‘pelajaran’,” kata Krasteva.

Pada bulan Maret konferensi “Di manakah garis antara kita?” akan diadakan untuk membahas seni di Timur dan Barat. Pembicara termasuk Zdenka Badovinac, direktur Moderna Galerija, dan Anthony Gardner, akademisi dan pakar seni kontemporer Universitas Oxford.

“Ini bukan pameran nostalgia. Ini melihat masa lalu melalui masa kini dan secara konkret ke masa depan,” tegas Krasteva. “Sangat penting sekarang lebih dari kapan pun Rusia mengambil jalan isolasi ini. … Penting untuk disadari bahwa tradisi Rusia dekat dengan Eropa. Seniman selalu menjadi yang pertama menyadari hal ini dan memulai kerja sama. dan karena itu kami ingin melanjutkan ini melalui pameran.”

Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

sbobet

By gacor88