Museum Bulgakov menghidupkan ‘Master dan Margarita’

Seperti yang ditulis oleh penulis terkenal Soviet Mikhail Bulgakov: “Naskah tidak terbakar.” Namun, bahkan penulisnya mungkin akan terkejut saat mengetahui betapa hidup karyanya saat ini – di Museum Rumah Bulgakov di Kolam Patriark, karakter dari karya besar penulis “The Master and Margarita” menghirup udara malam yang hangat dan berbicara dengan pengunjung.

Pada tur teater khusus yang diselenggarakan oleh museum, novel ini diciptakan kembali di jalan-jalan nyata yang ditulis Bulgakov, dengan karakter yang sama dan suasana cinta Rusia yang pahit namun bahagia yang digambarkan Bulgakov dalam novel epiknya tentang penindasan, cinta dan sihir di awal Soviet Rusia.

Olga Chetina / MT

Koroviev memimpin pengunjung dalam tur.

Saat Anda masuk ke rumah Bulgakov, Anda sudah merasakan keajaiban tulisannya: Surat-surat berharga yang ditulis di tangannya, potret dan buku, piano, telepon tua — Anda merasakan suasana tahun 30-an dan kehidupan Bulgakov di Moskow. Seekor kucing hitam, Begemot, muncul di sana-sini sambil menatap Anda dengan cemberut, namun ia tidak mempermasalahkan perhatian pengunjung.

Saat tur dimulai, seorang wanita muda – yang mirip Margarita – masuk ke ruangan dan berbicara tentang kehidupan dan kreasi Bulgakov. Tiba-tiba cerita itu menerobos tembok dalam wujud seorang tukang pos, berteriak tentang telegram mendesak dari Yalta. Yang membuat penonton takjub, tukang pos menghilang dan kemudian muncul kembali, dengan tergesa-gesa, melalui rak buku tua.

Setiap orang tersedot ke dalam dunia “Sang Guru dan Margarita” yang aneh dan ganjil. Peristiwa terjadi dengan cepat, dan Anda bahkan tidak memiliki kekuatan untuk terkejut. Annushka menumpahkan minyak, Koroviev melompat entah dari mana dan mengunci pemandu malang itu di dalam rumah. Pertama dia berbicara tentang apartemen terkenal no. 50 di Sadovaya 302B, lalu seret pengunjung museum, lari ke Patriark’s Ponds. Koroviev membawa Berlioz malang tanpa kepala entah dari mana dan kemudian membawanya pergi, diikuti dengan tatapan penasaran.

Pemandu wisata menyusul kelompok tersebut, kami berjalan menyusuri jalan, dan dia berbicara tentang kemungkinan membangun monumen Bulgakov di bendungan Patriark. Dia berbicara tentang persamaan antara “The Master dan Margarita” dan kenyataan. Ini hampir tengah malam. Anda dapat melihat cahaya api dalam kegelapan, dan siluet Koroviev yang sangat sunyi. Diiringi musik tenang yang menenangkan dari saksofon, Koroviev tanpa berkata-kata menyerahkan naskah itu kepada pemandu. “Tapi ini belum berakhir,” kata Margarita bingung, dan keduanya tersesat di kegelapan malam musim panas.

Tur ini menghidupkan “The Master dan Margarita” dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh produksi teater mana pun. Ada keinginan langsung untuk membaca ulang buku itu dan mengingat bagian-bagian yang terlupakan, untuk memahami setiap kata dari mahakarya Bulgakov. Rumah Bulgakov selalu menemukan cara kreatif untuk mendorong orang membaca karya penulis yang tak lekang oleh waktu dan menjelajahi keindahan Moskow yang tiada tara.

Hubungi penulis di artreporter@imedia.ru

SDY Prize

By gacor88