Michael Palin di Rusia, tempat di mana aturan tidak berlaku

Saat ini, Michael Palin mungkin dikenal terutama sebagai salah satu rombongan komik Monty Python, tetapi ia mungkin tercatat dalam sejarah karena tulisannya. Dia sekarang berkeliling Inggris dengan pertunjukan satu orangnya yang disebut “The 30 Years Tour”. 30 tahun yang dimaksud adalah tiga jilid buku hariannya yang diterbitkan dari tahun 1969 hingga 1998, yang mencakup tulisan-tulisan perjalanannya yang ekstensif. The Moscow Times menemuinya untuk berbicara tentang perjalanannya ke Uni Soviet dan kemudian negara-negara pasca-Soviet.

Palin pertama kali mengunjungi Rusia pada November 1986 bersama Terry Gilliam untuk pemutaran filmnya tahun 1977 “Jabberwocky” di Festival Film Internasional Moskow. Kemudian, antara tahun 1989 dan 2012, ia muncul sebagai bintang dari sembilan film dokumenter perjalanan yang dibuat untuk BBC dengan buku-buku yang menyertainya.

Saat dia memfilmkan “Pole to Pole”, perjalanannya membawanya ke Uni Soviet di akhir sejarahnya. Saat itu Agustus 1991, selama percobaan kudeta.

“Ini tempat yang sangat dramatis,” kata Michael tentang pembuatan film di Rusia. “Ini bukan salah satu dari negara-negara ini di mana segala sesuatunya berjalan lancar. Di Rusia, orang-orang mendatangi Anda dan Anda tiba-tiba dihadapkan dengan seorang pria hebat yang sedang membuat film tentang lobster di Novgorod. Dia mengadakan pesta dengan semua temannya, ada roti panggang dan semua itu dan saya harus minum seperti 18 vodka dalam penerbangan. Tidak ada setengah-setengah ketika Anda pergi ke sana – itu langsung ke perasaan, hasrat, dan emosi orang.”

Perjalanan khusus itu membawanya dari Tallinn ke Leningrad (seperti pada saat itu) dan melewati daerah yang hancur akibat kecelakaan Chernobyl lima tahun sebelumnya.

“Ketika kami melewati Chernobyl, kami dapat pergi ke beberapa daerah sekitarnya di mana mereka mencoba membersihkan semua orang,” kenangnya, “tetapi masih ada satu atau dua orang yang tersisa, jadi Anda menemukan diri Anda berada di barikade ini, terinfeksi daerah dan akan ada semua jenis semak yang muncul – hijau, semak duri di mana-mana. Dan di tengah ada dua atau tiga pondok kayu dan pasangan tua yang menolak untuk pergi. Mereka tidak diseret, mereka hanya diizinkan untuk tinggal di sana. Itu bukan di jantung zona yang terinfeksi, tapi pasti di dalam. Saya pikir itu benar-benar luar biasa. Kami berbicara dengan mereka. Itu adalah salah satu hal luar biasa tentang bepergian melalui Uni Soviet, Rusia – selalu ada cerita di suatu tempat, cerita besar.”

Perjalanan itu juga bersejarah. “Kami mungkin kru film dokumenter Barat terakhir yang membuat film di Uni Soviet.”

Ruang Pasca-Soviet

Pada tahun 1996, Palin merekam ‘Full Circle’ untuk BBC dan tiba di Vladivostok di Timur Jauh Rusia.

“Itu adalah periode pembuatan film yang sangat menarik, dramatis, dan tidak dapat diprediksi,” kenangnya. “Kami terbang ke Kamchatka. Saya pikir itu adalah tempat yang paling menakjubkan untuk dikunjungi karena sangat sedikit yang mengetahuinya – 25 gunung berapi hidup, sungai yang menyatu dengan salmon.”

Di Vladivostok, Paduan Suara Armada Pasifik Rusia mengizinkannya menghadiri salah satu latihan dan syuting mereka di sana. “Saya sangat terkesan dengan kemurahan hati mereka mengizinkan kami melakukan ini,” katanya. “Tapi mereka juga menanggapi dengan sangat serius bahwa saya akan datang dan bernyanyi. Tidak ada tawa, tidak ada senyuman – mereka melakukan bagian mereka dengan benar: pelaut yang sangat kuat yang memberikan lagu ini semua yang mereka miliki.”

Kemangi Pao

Michael Palin dan kembaran Vladimir Lenin di bus di Leningrad pada tahun 1991.

Kira-kira pada waktu yang sama dia diterbangkan ke sebuah pulau, dan “helikopter terbang di atas semacam teluk kecil, di mana pasti ada selusin perahu, semuanya di tiang penyangga, yang sedikit berkarat. Saya bertanya kepada mereka apa itu? .. adalah dan mereka mengatakan itu adalah bagian dari Armada Pasifik Rusia dan mereka tidak mampu mempertahankannya. Fakta bahwa itu tidak disembunyikan dari kami atau semacamnya juga sangat luar biasa. ”

“Ada keterbukaan yang luar biasa dan fakta bahwa aturan normal tidak berlaku, yang kami temukan di Rusia. Itu tergantung pada orang yang Anda temui dan semua itu, mereka melanggar aturan sepanjang waktu dan membuatnya cukup menarik. bagi kami sebagai kru film.”

Dulu dan sekarang

Untuk serialnya “Eropa Baru”, yang diambil pada tahun 2006, Palin melakukan perjalanan melalui bekas republik Soviet: Estonia, Latvia, Lituania, Ukraina, dan Kaliningrad/Rusia. Mereka penuh dengan peninggalan dan kenangan era Soviet. Di resor Baltik Palanga, dia tidur di ranjang tempat Brezhnev tidur ketika dia berlibur di sana antara tahun 1977 dan 1982.

“Kamar tidur Brezhnev,” kata Michael, “berada di salah satu rumah besar tempat tinggal Brezhnev. Dan itu sangat luar biasa, karena semua perabotannya sangat besar. Dan ukuran ruangannya sangat besar. Namun kamar mandinya kecil Tapi air yang keluar dari keran keluar dalam aliran kecil yang tipis. Jadi saya merasa mungkin orang harus membiarkan air mengalir untuk Brezhnev. Saya tidak dapat membayangkan bahwa pemimpin besar Rusia selama ini menunggu air akan keluar.”

Tapi ada banyak perbedaan mencolok antara Uni Soviet yang dia kunjungi pada 1991 dan Eropa Baru 15 tahun kemudian. “Apa yang berubah adalah orang-orang muda khususnya sangat, sangat cepat terlibat dan kebarat-baratan,” jelasnya, “sementara orang tua yang merupakan bagian dari Uni Soviet di Eropa Timur sangat tidak yakin tentang masa depan baru ini. Mereka tidak mengambil keuntungan dari kebebasan untuk bepergian, yang jelas merupakan perubahan besar – bahwa pemuda Rusia atau orang Rusia mana pun dapat pergi dan bepergian ke Eropa. Anda lupa betapa terperangkapnya mereka sebelumnya.”

Di antara generasi yang lebih tua, dia menemukan “banyak nostalgia pada hari-hari kekuasaan Soviet, di mana Anda tahu persis di mana Anda akan berada, di mana Anda akan tinggal, rumah Anda dirawat, orang memastikan makanan Anda disubsidi. . Dunia pasar bebas bagi mereka adalah prospek yang menakutkan, dan saya dapat melihat banyak orang yang sangat tidak jelas tentang perubahan itu. Mereka sama sekali tidak melompat-lompat mengatakan ‘ini jauh lebih baik’.”

Hari ini, Palin menemukan hubungan Inggris-Rusia pada saat yang membingungkan: “Sepertinya kami lebih dekat pada satu tahap,” katanya. “Kami lebih banyak berhubungan satu sama lain, kami lebih sering bepergian bersama. Namun Anda memiliki Putin dengan ‘tanah air’ Rusia yang sangat kuno yang menjaga rakyatnya sendiri – sebenarnya dirinya sendiri. Dan ada ketakutan dari seluruh dunia, paranoia tentang seluruh dunia yang merambah wilayah Rusia, kebutuhan untuk menunjukkan bahwa Anda adalah negara yang kuat dan kuat. Dan semua itu tampaknya kembali ke masa Soviet. Saya tidak begitu yakin di mana kita bersama mereka.”

Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

Data SGP

By gacor88