Mengapa Kudrin Disita untuk Menulis Rencana Reformasi Baru (Op-Ed)
Kirill Rogov

Presiden Rusia Vladimir Putin telah memutuskan bahwa mantan Menteri Keuangan dan Wakil Perdana Menteri Alexei Kudrin harus menyusun program ekonomi baru untuk negara tersebut.

Setiap strategi ekonomi yang berarti harus didasarkan pada kembalinya Rusia ke transfer kekuasaan reguler di Kremlin. Tidak ada administrasi yang harus melayani selama 16 tahun, dan sebagian besar elit penguasa memahami hal ini dengan sangat baik.

Alexei Kudrin didesak untuk menolak gagasan itu dan malah menulis program ekonomi liberal untuk Putin. Ini dirancang untuk menghidupkan kembali harapan di kalangan elit bahwa Putin akan mengambil sikap yang lebih progresif selama 19 tahun berkuasa.

Kudrin memang didatangkan untuk memainkan game lawas. Ini akan menjadi program keempat dari pemerintahan Putin.

Yang pertama sudah didirikan pada tahun 2000 oleh Deutsche Gref. Pada saat itu, Putin menumbuhkan citra sebagai reformator yang kuat, seorang pria yang dengan mudah memenuhi kerinduan rakyat Rusia akan seorang pemimpin yang kuat bersama dengan harapan elit Rusia akan ekonomi pasar liberal.

Pemerintah tidak pernah secara formal menerima program tersebut. Para menteri telah “memperhitungkan” konsep tersebut, mengizinkan para pemimpin untuk menerapkan atau mengabaikan kebijakan sesuai keinginan mereka.

Bayangkan memiliki kereta kuda: Seseorang membawakan Anda rencana untuk mengubahnya menjadi mobil dan Anda berjanji untuk “mempertimbangkannya”. Di beberapa titik Anda memasang kaca spion samping, mengganti kedua roda belakang dengan pelek alloy, mengoleskan cat metalik ke sideboards dan memasang AC untuk pengemudi. Hasilnya adalah tampaknya Anda telah mencapai pemenuhan 35 persen dari rencana tersebut. Pemerintah Rusia mengambil pendekatan serupa.

Penerus Gref sebagai Menteri Pembangunan Ekonomi dan Perdagangan, Elvira Nabiullina, menyusun program ekonomi kedua. Usahanya diperlukan karena realitas ledakan minyak menggerogoti reformasi pasar yang diperkenalkan oleh Gref. Program Nabiullina adalah upaya untuk melakukan sesuatu yang disebut “modernisasi minyak”. Proyek itu disetujui pada 2008, tetapi menjadi tidak relevan beberapa bulan kemudian ketika harga minyak jatuh.

Program ekonomi liberal ketiga adalah “Strategi 2020” yang terkenal, yang ditulis oleh mantan presiden Dmitry Medvedev. Program itu terutama dimaksudkan untuk menunjukkan kontrol kuat Putin atas wacana konservatif-kuat dan pasar liberal dalam masyarakat Rusia.

Ini adalah salah satu fungsi politik terpenting dari program ekonomi liberal yang dipesan secara berkala oleh para pemimpin senior Rusia. Mereka ada untuk mencegah orang lain mengusulkan alternatif politik atau ekonomi. Apa pun yang terjadi dalam kenyataan, jika pemerintah diguncang oleh urusan Yukos, perang energi, atau terkurasnya dana pensiun, Putin memastikan bahwa ia selalu memiliki program reformasi progresif di atas meja. Dia menjelaskan bahwa dia dapat menerapkannya kapan saja.

Program keempat ini tampaknya akan melayani tujuan yang sama. Bahkan setelah keluar dari pemerintahan, Kuedrin berhasil membangun apa yang bisa menjadi dasar bagi partai oposisi sistemik dengan secara terampil melakukan manuver antara oposisi yang moderat namun stabil dan kesetiaan pribadi kepada Putin. Tentu saja, akan jauh lebih wajar jika Kudrin memimpin partai bisnis progresif, mencalonkan diri, dan kemudian memimpin fraksi Duma Negara. Bagi Kremlin, ini adalah pilihan yang tidak dapat diterima, seperti setiap peristiwa alam dalam politik.

Kudrin hanya mendapat janji samar di posisi barunya. Dia diundang untuk menyusun program ekonomi yang tidak memiliki status atau pendanaan resmi. Dia hanya diberi kekuasaan tak terbatas di Dewan Ekonomi presiden, sebuah badan aneh dan hampir tidak berfungsi yang belum pernah dikonsultasikan oleh Putin selama 18 bulan krisis ekonomi.

Kudrin berharap mendapatkan status “pengembang eksklusif reformasi baru Rusia” dan, menurut rumor, memenangkan jabatan senior – bahkan mungkin wakil kepala administrasi kepresidenan. Pada kenyataannya dia diikat pendek dan diperingatkan untuk tidak bertindak terlalu jauh.

Padahal, Putin sangat membutuhkan Kudrin. Dengan membesarkan Kuedrin, Putin membunuh dua burung dengan satu batu. Pertama, dia terus menekan pemerintahan Perdana Menteri Dmitry Medvedev. Kedua, di Rusia apa yang disebut “liberal sistemik” memenuhi fungsi politik dan fiskal paradoks tertentu. Di negara lain, adalah normal bagi kaum liberal ekonomi untuk menganjurkan pengurangan pengeluaran publik, yang pada gilirannya memungkinkan pemerintah untuk menurunkan pajak dan merangsang pertumbuhan ekonomi. “Liberal sistemik” Rusia dengan lantang menyerukan pemotongan pengeluaran sementara tidak pernah menganjurkan pemotongan pajak. Sebaliknya, mereka bahkan dengan keras menentang pemotongan pajak dari waktu ke waktu.

Pihak berwenang biasanya membenarkan kebijakan aneh ini dengan alasan bahwa mereka perlu membangun cadangan fiskal. Selama tujuh tahun terakhir sementara pundi-pundi penuh, dunia melihat cadangan itu dihabiskan. Kelebihan uang tunai itu telah memungkinkan pemerintah untuk menghindari pelaksanaan reformasi penting, bahkan selama masa krisis ekonomi. Itu dihabiskan untuk pementasan Olimpiade termahal dalam sejarah dan KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang sangat mahal, menyelamatkan Vneshekonombank (VEB) dari kebangkrutan, meningkatkan pengeluaran pertahanan dan keamanan, dan menciptakan Garda Nasional.

Putin memang membutuhkan “pemotongan biaya” selama krisis ekonomi, dan itu harus menjadi partai non-politik yang birokratis yang tidak akan melampaui batas yang dapat diterima. Partai ini harus fokus pada peningkatan dukungan untuk menaikkan usia pensiun: salah satu langkah fiskal terpenting yang diperlukan untuk mempertahankan “sistem Putin” selama krisis ekonomi ini. Harapannya, Kudrin akan menyetujui peran ini tanpa membuat tuntutan politiknya sendiri yang berlebihan.

Memiliki seseorang untuk mengisi peran itu tampaknya menjadi dasar pemikiran di balik langkah saat ini yang Kudrin usulkan untuk membuat program ekonomi yang, seperti tiga program sebelumnya, tidak ada yang berniat untuk menerapkannya. Dia tidak dijanjikan apa-apa dan diharapkan melakukan banyak pekerjaan kotor sebagai balasannya.

Kirill Rogov adalah seorang analis politik.

Hongkong Malam Ini

By gacor88