Gubernur Borno berduka atas kematian koresponden VOA Timur Laut

Gubernur Kashim Shettima

Gubernur Kashim Shettima dari Negara Bagian Borno kemarin memuji kebajikan mendiang Koresponden Timur Laut Voice of America (VOA), Hajiya Sa’adatu Mohammed Fawu, meratapi bahwa negara tidak hanya kehilangan seorang jurnalis yang luar biasa dan saudara perempuan yang baik, tetapi juga seorang duta besar yang baik.

Fawu, yang berasal dari Negara Bagian Gombe, meninggal Rabu pagi di Abuja setelah sakit berkepanjangan.

Sebelum kematiannya, dia ditugaskan oleh VOA untuk melaporkan kesehatan dan masalah terkait di Timur Laut, dengan Maiduguri, ibu kota Negara Bagian Borno, sebagai markasnya.

Gubernur, yang membebaskan koresponden VOA dalam sebuah pernyataan melalui ajudan medianya, Isa Gusau, mengungkapkan bahwa dia sangat terpukul dengan kematian Fawu, menggambarkannya “sebagai kehilangan tidak hanya seorang jurnalis yang luar biasa, tetapi juga kehilangan seorang saudara perempuan yang baik dan duta besar yang baik untuk Negara Bagian Borno.”

Sebagian pernyataan itu berbunyi, “Saya bertemu dengan Hajiya Sa’adatu sekitar enam tahun yang lalu ketika saya menjadi Komisaris Kesehatan di Negara Bagian Borno saat dia meliput masalah kesehatan untuk Voice of America. Sa’adatu selalu sangat peduli dengan kesehatan dan kesejahteraan warga Borno.”

“Di setiap titik, dia menunjukkan kepedulian yang luar biasa terhadap tantangan kesehatan apa pun, baik wabah atau masalah yang ada yang memengaruhi kesejahteraan warga Borno, terutama perempuan dan anak-anak. Selalu bersemangat tentang fungsi sektor kesehatan di Negara Bagian Borno, dia secara teratur melaporkan hal-hal yang menjadi perhatian yang timbul dari interaksinya dengan anggota masyarakat langsung ke kantor saya, baik sebagai Komisaris Kesehatan pada masa itu atau sebagai gubernur belakangan ini dan seterusnya. banyak kesempatan.”

Memperhatikan bahwa mendiang jurnalis “memberi saya saran yang baik dan tanpa pamrih untuk satu-satunya tujuan mempromosikan perawatan kesehatan di Borno,” kata Shettima, “Saya sangat menghargai hasratnya pada sektor kesehatan sehingga sebagai gubernur, saya dengan serius mempertimbangkan untuk memberikan pandangannya tentang sektor kesehatan di Negara Bagian Borno dan berbagai program kami.

“Minatnya yang tajam dan laporannya yang luar biasa tentang kesehatan telah menjadi sumber inspirasi bagi saya sebagai seseorang yang berbagi bidang minat yang kuat.”

“Jadi saya menganggap kematiannya bukan hanya kerugian besar bagi keluarganya dan Voice of America, tetapi juga kerugian pribadi dan kerugian bagi Pemerintah Negara Bagian Borno. Negara Bagian Borno dan rakyatnya akan selamanya menghargai kontribusi Sa’adatu untuk kemajuan pemberian layanan kesehatan di negara bagian.

Gubernur, sambil menggambarkan mendiang koresponden sebagai anggota serikat yang akan dirindukan oleh banyak orang termasuk rekan-rekannya bahwa dia berusaha memperbaiki keadaan mereka, berdoa untuk ketenangan jiwanya.


judi bola terpercaya

By gacor88