Salah satu festival paling luar biasa di Rusia, acara seni negara Archstoyanie, merayakan hari jadinya yang ke-10 akhir pekan ini.

Festival ini didirikan oleh seniman Nikolai Polissky, yang pindah dari Moskow untuk tinggal di kawasan taman nasional yang indah, jika terpencil, di wilayah Kaluga. Archstoyanie memiliki musik, makanan yang bersumber dan ditanam secara lokal, tetapi yang paling penting – objek yang aneh dan menawan.

Setiap tahun, Polissky dan beberapa arsitek dan seniman terbaik Rusia membuat objek yang menarik, aneh, dan memikat menggunakan bahan lokal. Beberapa sorotan selama bertahun-tahun adalah gunung berapi kayu yang memuntahkan api, kuping kayu raksasa yang dapat Anda panjat ke dalam dan mendapatkan pemandangan Sungai Ugra yang sempurna dan jalur khusus yang juga berfungsi sebagai trampolin raksasa.

Beberapa objek kemudian dibakar secara seremonial pada perayaan Maslenitsa sebelum Prapaskah, tetapi sebagian besar tetap ada, artinya setelah sembilan festival, situs tersebut penuh dengan objek kayu yang membuatnya layak untuk dikunjungi setiap saat sepanjang tahun.

Menulis tentang karya Polissky yang dipamerkan minggu lalu, situs web ArchDaily menulis bahwa “berlabuh ke lanskap yang spektakuler, mereka bertindak sebagai mercusuar, mengundang komunitas untuk menempati area luas yang tampaknya mustahil untuk dihuni sepenuhnya.”

Polissky pindah ke kota kecil Nikola-Lenivets lebih dari 20 tahun yang lalu.

“Saya sedang mencari tempat yang indah, tempat untuk bekerja dan rumah untuk keluarga,” kata Polissky pada tahun 2006, tahun dimulainya festival tersebut. “Itu membuat saya takjub. Saya belum pernah melihat sesuatu (seperti itu) yang begitu dekat dengan Moskow, di sini ada sungai dan tepi sungai yang tinggi dan sebuah gereja – keindahan yang istimewa.”

Polissky selalu bekerja sama dengan penduduk setempat untuk membuat karya uniknya sendiri, menyebutnya sebagai “seni yang menyentuh masyarakat”. Pekerjaan besar pertama adalah “Manusia Salju”, pasukan surealis besar yang terdiri dari 300 orang yang dibangun dengan bantuan penduduk setempat.

Foto-foto pasukan manusia salju menyebabkan kehebohan di Moskow, dan pasukan manusia salju lainnya secara berkala pindah ke Moskow dan mengambil alih Arbat beberapa tahun kemudian.

Tahun ini, festival ini berfokus pada kota terdekat Zvizzhi, yang, seperti Nikola-Lenivets, telah mengalami penurunan populasi dan hampir seluruh hidupnya hanyut.

Warga awalnya waspada, kurator Archstoyanie Yulia Bychkova mengatakan kepada The Moscow Times, tetapi setelah serangkaian pertemuan mereka “akhirnya setuju.”

Salah satu yang menarik di Zvizzhi adalah meja sepanjang 70 meter tempat orang akan berkumpul untuk berbicara, makan, dan minum, kata Bychkova.

Empat objek baru akan dinaikkan untuk festival, semuanya terfokus pada kota.

Festival Seni Tanah Archstoyanie menandai tahun ke-10

Masha X / Archstoyanie

Pengunjung menikmati bunga matahari di depan “Rotonda” karya Alexander Brodsky.

Satu objek yang dibuat oleh Polissky akan mengubah reruntuhan toko tua Soviet di kota menjadi objek seni menggunakan balok kayu, mengubahnya menjadi sesuatu yang menyerupai gereja peradaban kuno yang hilang, menurut situs web festival.

Sebuah karya seni akan dipasang di halte bus setempat, tempat para pemuda desa berkumpul. Ini akan menjadikannya tempat refleksi tentang kesederhanaan hidup tanpa kekayaan materi, yang diilhami oleh filsuf Yunani Diogenes, yang konon hidup dalam tong.

Kreasi lain yang mencakup senar baja besar akan membuat harpa di toko Soviet lama. Situs web Archstoyanie mencatat dengan penuh teka-teki bahwa itu akan mengikuti hukum ketiga penulis fiksi ilmiah Arthur C. Clarke: “Teknologi apa pun yang cukup maju tidak dapat dibedakan dari sihir.”

Archstoyanie semakin besar dan besar dalam beberapa tahun terakhir. Tahun ini festival mengharapkan 8.000 orang, yang akan datang untuk menjelajahi pemandangan yang indah dan melihat kedua panggung tersebut. Panggung utama akan menampilkan eklektik – seperti hampir semua yang ada di Archstoyanie – pemilihan musisi, termasuk duo pop indie Swedia JJ; Robek Hawk dari Amerika Serikat, yang ketukannya terdengar seperti diprogram oleh William Burroughs, menurut situs Pitchfork; dan Serigala Tinggi Prancis, yang situs webnya mengatakan dia dapat menemukan “nada yang paling kondusif untuk mendorong keadaan transendental”.

Poema Teater, kelompok yang memadukan tari kontemporer, teater fisik dan tari butoh Jepang, akan menampilkan pertunjukan terbuka selama festival, yang juga akan menampilkan banyak acara untuk anak-anak, ceramah dan tempat bagi pengunjung untuk mencicipi makanan yang disiapkan oleh penduduk desa setempat.

Menjelang acara, festival meluncurkan kampanye crowdfunding untuk mengumpulkan uang guna mengubah toko desa untuk karya seni Polissky. Minggu lalu mereka mengumpulkan 683.000 dari 1 juta rubel yang ingin mereka dapatkan.

“Crowdfunding lebih cocok dengan ide festival,” kata Bychkova, mencatat bahwa festival ini adalah tentang kerja sama dan kolaborasi.

Archstoyanie beroperasi dari Jumat hingga Minggu. Nikola-Lenivets, Wilayah Kaluga. arch.stoyanie.ru.

Hubungi penulis di artsreporter@imedia.ru

game slot pragmatic maxwin

By gacor88