Enugu 2015: Chime berdamai dengan Ekweremadu, loyalis menjilat luka

lonceng

Dua blok kekuatan di Partai Rakyat Demokratik Cabang Negara Bagian Enugu, PDP, berada dalam kecemasan yang nyata saat partai tersebut memimpin pemilihan Majelis Nasional hari ini, (Sabtu) dan Minggu.

Suhu politik di negara bagian telah berubah setelah pengunduran diri yang mengejutkan dari ketua PDP di negara bagian tersebut, Mr. Vita Abba.

Perkembangan tersebut, yang membuat Gubernur Sullivan Chime dan para loyalisnya lengah, membuat partai tersebut berada di bawah kendali Penatua David Aja, sekutu dekat Wakil Presiden Senat, Ike Ekweremadu.

Alhasil, Gubernur Chime, yang benar-benar kehilangan struktur partai karena Ekweremadu selama kongres lingkungan, setuju untuk membuat kesepakatan damai yang diduga ditengahi oleh Presiden Goodluck Jonathan.

Meskipun Gubernur Chime dilaporkan telah mengakui ambisi Senatornya atas kesepakatan tersebut, para pembantunya merasa kecewa dan menyerah.

DAILY POST yang dikumpulkan beberapa minggu lalu, beberapa ajudannya, termasuk mantan kepala stafnya, Ny. Ifeoma Nwobodo, mengundurkan diri dari posisi mereka setelah dipastikan posisi yang berbeda di majelis nasional.

Misalnya, Nwobodo, yang dianggap sebagai orang paling berkuasa dalam pemerintahan Chime, diduga mendapat dukungan dari gubernur untuk menduduki posisi senator Enugu East.

Mantan Komisaris Transportasi, Chuka Utazi, dipatok untuk slot senator Enugu Utara.

Selain keduanya, komisaris Enugu Capital Territory dan Counties, masing-masing Ikechukwu Ugwuegede dan Chukwuemeka Ujam, juga telah mengundurkan diri dari posisinya untuk mengambil posisi di DPR.

Selain itu, Ketua Daerah Pemerintah Daerah Timur Enugu, yang dianggap sebagai salah satu sekutu terdekat gubernur di antara para ketua dewan di negara bagian, juga telah dicalonkan untuk posisi Dewan Perwakilan Rakyat.

Namun, dalam apa yang dapat digambarkan sebagai pergantian peristiwa yang dramatis, semua orang tersesat dalam skema berbagai hal.

Dalam kasus Nwobodo, mantan Kepala Staf, dia dilaporkan berselisih dengan Gubernur Lonceng segera setelah dia meninggalkan jabatannya, karena ditemukannya “beberapa tugas menjengkelkan yang dia lakukan saat menjabat”.

Menurut sumber DAILY POST, kepergiannya dari jabatannya mengungkap sejumlah hal hingga Gubernur Chime menjadi murka dan bersumpah tidak akan pernah mengizinkannya memenangkan tiket senat PDP. Kecuali keajaiban menit terakhir, dia diyakini telah kehilangan tiket baik petahana, Senator, Gilbert Nnaji atau salah satu calon lainnya termasuk mantan Menteri Penerangan, Frank Nweke Jnr.

Dalam kasus pembantu gubernur lainnya, sebuah sumber mengindikasikan bahwa gubernur mengorbankan mereka semua di atas altar perjanjian damai antara dia dan Senator Ekweremadu.

Situasi tersebut konon menimbulkan ketidakpuasan di kalangan loyalis Chime karena merasa dikhianati dan ditipu.

Salah satu calon dan mantan komisaris mengatakan kepada DAILY POST tanpa menyebut nama bahwa “cara gubernur memperlakukan kami sangat mengecewakan. Dia meminta kami untuk mengambil posisi ini tetapi Anda dapat melihat bagaimana dia pergi begitu saja di tengah jalan. Sebagai Saya berbicara dengan Anda, kami menghabiskan begitu banyak uang untuk kampanye bawah tanah, tetapi dia meminta kami semua untuk mundur.

“Dia memanggil kami untuk pertemuan di mana masing-masing Konstituen Federal memiliki waktu terbatas sebelum dia; yang terburuk adalah orang-orang bahkan tidak diizinkan untuk mengungkapkan pikiran mereka; sungguh menyedihkan bahwa orang-orang Enugu tidak diizinkan untuk memilih pemimpin mereka sendiri”.

Sementara itu, di kubu Wakil Presiden Senat Ike Ekweremadu, ada ketidakpastian karena anggota DPR yang duduk menunggu nasib mereka selama pemilihan pendahuluan.

Pada saat pengajuan laporan ini, satu-satunya orang yang kursinya terjamin adalah Senator Ekweremadu, menyusul pengunduran diri Chime dari pencalonan. Masih belum bisa dipastikan apakah anggota DPR yang masih menjabat akan mendapatkan tiket pulang.


Data SGP

By gacor88