Bisakah anti-Amerikanisme Rusia yang mendalam diatasi?

Dilihat dari euforia yang mencengkeram Rusia setelah kemenangan tak terduga Donald Trump, orang dapat dimaafkan jika berpikir bahwa hal itu memainkan peran yang menentukan dalam kemenangan pemilihannya.

Hanya sedikit negara yang senang dengan kemenangan Donald Trump dalam pemilihan presiden 2016. Ketika diumumkan pada dini hari tanggal 9 November di Moskow, orang Rusia biasa berdengung dengan antusias untuk presiden terpilih.

Kedai makanan cepat saji Moskow menawarkan burger bertema Trump. Seorang sopir taksi di kota Omsk mengiklankan tumpangan gratis. Kapten industri propaganda berterima kasih kepada rakyat Amerika karena telah membuat “pilihan yang tepat”. Lantai Duma meledak dengan tepuk tangan.

“Antusiasme seperti itu tidak terlihat setelah pemilihan Duma bulan September,” kata Valeria Kasamara, kepala Laboratorium Studi Politik di Sekolah Tinggi Ekonomi Moskow. “Setiap orang memiliki posisi dalam pemilihan ini. Tidak seperti pemilihan kami, tidak ada yang acuh tak acuh.”

kambing hitam nasional

Sejak pertengahan 2000-an, arus bawah anti-Amerikanisme yang sangat kuat merasuki masyarakat Rusia. Tapi itu mencapai ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya setelah aneksasi Krimea oleh Rusia pada Maret 2014, perang di Ukraina timur, dan selanjutnya isolasi Rusia oleh Barat.

Menurut setiap jajak pendapat Rusia, mayoritas orang Rusia memiliki perasaan anti-Amerika. Mereka melihat AS sebagai musuh mereka, negara yang bertekad merebut kedaulatan teritorial Rusia dan menekan pihak lain untuk mengambil pendekatan garis keras ke Rusia. Gagasan bahwa Madeleine Albright ingin mencuri Siberia mungkin merupakan meme internet, tetapi itu adalah konspirasi yang sangat dipercaya oleh publik Rusia.

Sentimen anti-Amerika ini sangat mudah dieksploitasi. “Kremlin sangat menyadari pendapat dan mentalitas Rusia, dan membangun pesannya berdasarkan pola, kerumitan, dan ketakutan yang ada,” kata Denis Volkov dari Levada Center. “Ya, mereka membentuknya dengan cara tertentu, tetapi lebih dari itu mereka menggunakannya dan mencoba membingkai peristiwa dengan cara yang cenderung mereka terima.”

Sederhananya, rata-rata orang Rusia “tahu” siapa yang harus disalahkan atas kesulitannya, dan Putin secara konsisten mengarahkan opini publik Rusia ke arah ini. Sebagian besar legitimasi rezim saat ini dibangun di atas gagasan bahwa Rusia adalah benteng yang terkepung.

Data opini sejak 1990-an telah menunjukkan pergeseran keseluruhan dari perasaan positif ke negatif di Amerika Serikat, dengan lonjakan mencolok di kedua arah.
Pusat Levada

Perasaan yang dalam, tapi bisa ditempa

Sejauh mana kita sekarang dapat mengharapkan sikap Rusia berubah setelah pemilihan Trump?

Menurut Volkov, itu tidak hanya tergantung pada apa kebijakan sebenarnya Trump terhadap Rusia, tetapi juga “bagaimana media Rusia meliputnya”.

Meskipun anti-Amerikanisme sangat kental di Rusia, data jajak pendapat selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa hal itu juga dapat ditempa dan dikelola. Selama akhir 1980-an, Perestroika dan jatuhnya Tembok Berlin berkontribusi pada penurunan dramatis dalam perasaan negatif. Perasaan ini kemudian tumbuh pada akhir 1990-an – cerminan dari intervensi NATO di Kosovo – tetapi turun lagi pada tahun 2001, setelah Putin menyatakan dukungannya kepada Amerika setelah serangan 9/11. Anti-Amerikanisme muncul kembali pada tahun 2003 dengan Perang Irak, dan sekali lagi pada tahun 2008 dengan Perang Georgia, tetapi menetap sekitar awal tahun 2010 selama upaya Presiden Barack Obama untuk memperbaiki hubungan dengan Rusia.

“Anti-Amerikanisme secara historis didasarkan pada gagasan bahwa Amerika adalah musuh dari kekuatan yang setara,” kata Alexei Levinson dari Levada Center. “Itu adalah musuh yang bisa berubah menjadi teman dengan lancar. Itu kemarahan, bukan agresi”.

Fenomena anti-Amerikanisme awalnya berasal dari kompleks inferioritas bangsa Rusia, kata para ahli. Secara psikologis, ini dapat dipahami sebagai cara untuk secara teratur menggantikan kurangnya kepercayaan pada otoritas dan institusi Rusia. Itu juga berarti harga diri. Menurut Levinson, ini mengubah ketidakpuasan politik yang tidak dapat diterima tentang politik lokal menjadi emosi yang dapat diterima tentang geopolitik.

Jadi, secara praktis, perasaan bisa berubah dengan cepat. Di Donald Trump, orang Rusia menemukan orang yang berpikiran sama dengan Vladimir Putin.

“Poin krusialnya adalah: Trump telah menunjukkan bahwa dia menghormati kekuatan Rusia. Bagi ahli strategi Kremlin, ini adalah landasan untuk membangun kebijakan domestik,” kata Levinson.

agen sbobet

By gacor88